Pada peringkat awal pengembangan Bitcoin, kebanyakan peminat cryptocurrency cenderung berfikir bahawa mata wang digital yang asli menawarkan mereka tanpa nama dan mereka dapat membuat pembelian dengan jenis “wang baru” tanpa mendedahkan identiti mereka. Tahap privasi Bitcoin sering dibandingkan dengan pelanggan bank Switzerland. Namun, perkara itu jauh dari kes itu.

Adakah Bitcoin tidak dikenali? Urus niaga Bitcoin direkodkan di lejar dan disiarkan secara terbuka kepada semua orang yang mempunyai akses ke blockchain. Ini bermaksud, pemindahan wang anda rentan untuk dikesan, dan, bagi penggodam atau struktur pemerintahan, cara ke alamat dompet anda dapat dilihat sama seperti jejak tapak kaki basah yang menuju ke bilik mandi. Ingatlah Ross Ulbricht, pencipta pasar gelap Jalan Sutera yang terkenal?

Pihak berkuasa mengesan urus niaganya dan dapat mengenal pasti dan menangkapnya ketika dia sedang duduk dengan komputer di salah satu perpustakaan di San Francisco. Jadi, aktiviti kewangan anda sebenarnya adalah buku terbuka, dan Bitcoin harus dianggap sebagai lebih banyak aset samaran daripada tanpa nama.

Inilah sebabnya mengapa pasaran kripto melihat fenomena protokol berfokus privasi mendapat momentum di samping pelbagai alat dan perkhidmatan pencampuran duit syiling tanpa rekod awam yang menghubungkan transaksi dengan dompet. Secara sederhana, duit syiling privasi dirancang untuk menutup trek setelah beroperasi dengan cryptocurrency, yang menjadikan penggunaannya sangat popular di kalangan geo crypto yang cenderung tidak mahu disebutkan namanya.

Tetapi berita baru-baru ini mengenai peningkatan potensi Bitcoin yang bertujuan meningkatkan privasinya nampaknya mengancam masa depan kelas aset digital ini, dan bahkan mungkin memindahkan beberapa untuk menghilangkan Monero, Dash, dan ZCash dari portfolio mereka. Untuk mengukur kemungkinan senario tersebut menjadi kenyataan, kita perlu melihat di mana koin privasi berada sekarang.

Keseronokan keseluruhan untuk cryptocurrency semasa wabak

Data statistik dari ICO Analytics menunjukkan bahawa koin privasi terkemuka, dengan DASH (lihat Dash vs Bitcoin) memimpin, telah mengungguli Bitcoin pada 31 Januari, kerana privasi menjadi perhatian yang lebih besar dalam industri ini, kemungkinan besar sebagai tindak balas kepada Bank Rakyat pernyataan China mengenai inisiatif yuan digital terpusat mereka. Ini adalah pertama kalinya dalam 18 bulan bahawa koin privasi mengungguli Bitcoin dalam kenaikan harga, kebanyakannya disebabkan oleh kekurangan cadangan nilai yang layak dan pemeriksaan pengawalseliaan yang tinggi terhadap mereka.

Sumber: Analisis ICO

Sentimen bullish terus bertambah kuat setelah keterangan Ketua Fed Jerome Powell, di mana dia diperhatikan kerahsiaan itu penting untuk urus niaga dengan mata wang digital dan penggunaan crypto global: “Buku besar di mana anda mengetahui pembayaran semua orang bukanlah sesuatu yang sangat menarik dalam konteks AS.” Kepentingan pendirian ketua Fed diketengahkan oleh salah satu pengaruhnya crypto yang paling terkenal, Anthony Pompliano, yang seterusnya menimbulkan gembar-gembur dalam komuniti dan menyebabkan lonjakan urus niaga koin privasi.

Sumber: CoinMarketCap

Dengan krisis COVID-19, privasi juga menjadi medan perang baru untuk memerangi penyakit ini. Monero, ZCash dan Dash semuanya menyaksikan perdagangan meningkat, sementara yang terakhir berjaya mencapai tahap tertinggi baru dan mengungguli Bitcoin lebih dari 60% berbanding awal tahun ini. Lebih-lebih lagi, Dash adalah antara aset yang pulih dengan cepat setelah kejatuhan pasaran “Black Thursday” pada bulan Mac. Menariknya, permintaan duit syiling ini disebabkan sebahagian besarnya oleh orang Venezuela, beberapa di antaranya menggunakannya untuk membeli-belah setiap hari.

Walau apa pun keuntungan yang mengagumkan, pada awal suku kedua tahun 2020 hanya ada satu duit syiling privasi melebihi Bitcoin. Duit syiling yang dimaksudkan adalah Monero (lihat panduan Monero vs Bitcoin), yang telah bertambah baik prestasinya sekitar 5%. Beberapa pakar berpendapat kenaikan mendadak ini adalah hasil dari beberapa perkembangan positif yang dilakukan untuk meningkatkan pelaksanaan transaksi dan cara Monero bekerja dengan jaringan privasi Tor dan I2P. Di samping itu, cryptocurrency mendapat banyak perhatian dari wajah terkenal dalam industri crypto seperti CEO Coinbase Brian Armstrong, yang diluahkan harapannya untuk melihat koin privasi antara trend utama tahun 2020, dan pembangun perisian antivirus kontroversial John McAfee, yang dinamakan Monero sebagai pilihan cryptocurrencynya dari segi privasi. Banyak peniaga yang berkongsi pandangan ini nampaknya segera berduyun-duyun ke bursa lama yang juga beroperasi sesuai dengan cita-cita anonim, menjadikan pasangan perdagangan XMR / USDT di HitBTC sebagai yang paling cair di pasaran.

Sumber: Coin360

Dengan margin mudah tunai yang begitu besar, tidak menjadi kesalahan untuk mengatakan bahawa pertukaran mempunyai salah satu persekitaran yang paling kondusif untuk memperdagangkan koin privasi dengan harga yang berpatutan, di samping lebih dari 500 aset lain.

Kebimbangan mengenai Kesalahan Bitcoin dan wacana “tidak begitu peribadi”

Tidak semua orang yakin akan privasi. Pencela syiling privasi menekankan penglibatan mereka dalam transaksi haram yang dilakukan di pasaran gelap dan menegaskan ini melebihi semua hujah yang dibuat oleh penyokong privasi. Sebilangan besar pasar yang ada di laman web gelap menerima privasi yang tidak dapat dilacak, dengan itu menghindarkan keperluan pembiayaan anti pencucian wang dan anti-terorisme. Pengawal selia Jepun dan Korea Selatan adalah antara mereka yang berjuang keras untuk mendapatkan duit syiling tanpa nama, bahkan menguatkuasakan pertukaran tempatan untuk menghapuskannya.

Sebagai contoh, pertukaran Korbit mengeluarkan lima syiling privasi pada bulan Mei 2018, dengan menyebut kerajaan Korea Selatan larangan pada transaksi cryptocurrency tanpa nama. Kemudian, CoinCheck yang berpusat di Tokyo menghentikan sokongannya untuk beberapa duit syiling privasi, termasuk Monero, Dash dan ZCash, ketika setengah juta dolar dicuri dari bursa, walaupun tidak ada kripto yang digunakan untuk melakukan jenayah.

Sebenarnya, laporan Mei dari Rand Corporation mendedahkan bahawa sebahagian besar urus niaga haram (59%) di darknet menggunakan Bitcoin, sementara kehadiran duit syiling privasi yang dipercayai sebagai “mata wang untuk penjenayah” jauh lebih menonjol.

Sumber: RAND DWO

Dan yang lebih menarik adalah yang baru-baru ini pengumuman dari Chainalysis yang memperincikan sokongannya untuk Dash dan ZCash. Ini bermaksud bahawa sekarang hampir semua transaksi yang dilakukan dengan dua aset ini, yang dianggap tidak dikenali dan tidak dapat dilacak, dapat dijejaki dengan mudah. Nampaknya tindakan mendadak oleh syarikat analisis kripto yang berpangkalan di A.S. ini akan meringankan tugas untuk agensi penguatkuasaan undang-undang dan menjadikan syiling fokus privasi hampir tidak berguna.

Chainalysis menyatakan bahawa syiling tanpa nama menawarkan sebahagian daripada peningkatan privasi, tetapi tidak ada yang hampir sama sekali. Syarikat itu mendapati bahawa hanya sekitar 1% transaksi yang dilakukan di rangkaian ZCash dapat menawarkan privasi maksimum, bahkan dengan enkripsi yang dipertimbangkan. Bagi Dash, kadar itu jatuh di bawah 0.7%, yang, dari sudut teknikal, meletakkan aspek privasi duit syiling pada tahap yang sama dengan Bitcoin.

Perlu diperhatikan bahawa penyelidik hampir dua bulan lebih awal dari Universiti Carnegie Mellon dihasilkan hasil yang serupa melalui ujian percubaan mereka untuk mengesan ZCash dan Monero. Angka tersebut mengecewakan: 99.9% transaksi ZEC dan 30% transaksi XMR dapat dikesan dengan mudah.

Dengan semua itu, privasi Bitcoin yang semakin meningkat menimbulkan ancaman eksistensial terhadap cryptocurrency tanpa nama yang akhirnya dapat melihat pertumbuhan dan sokongan komuniti yang lebih sedikit, kerana cryptocurrency pertama masih mempunyai lebih banyak sumber dan minat yang lebih banyak daripada altcoin mana pun.

Prospek persaingan “Bitcoin vs koin privasi”

Sudah tentu, teknologi yang memanfaatkan privasi dan kecekapan Bitcoin seperti protokol Taproot dan tandatangan Schnorr, membolehkan penutupan koperasi kelihatan seperti urus niaga biasa dan tetap disembunyikan sepenuhnya kepada orang dari luar, mungkin menghilangkan beberapa kelebihan dari cryptocurrency tanpa nama. Pembangun Bitcoin Core Ryan Havar mencadangkan bahawa pangkalan pengguna BTC yang lebih luas akan dapat menjadikannya lebih peribadi daripada pesaingnya yang berfokus pada privasi: “Ringkasnya, terdapat lebih banyak pengguna Bitcoin, dan kes penggunaan. Oleh itu, jika anda dapat ‘bersembunyi’ di kalangan pengguna Bitcoin, ini adalah kumpulan yang jauh lebih besar daripada mengatakan ZCash. ”

Situasi untuk koin privasi dirusak oleh tindakan keras terhadap mereka yang semakin mendapat tempat di berbagai belahan dunia. Pada bulan Mac 2020, ketua jawatankuasa kewangan Majlis Nasional Perancis, Eric Woerth, dituntut, “Adalah wajar juga untuk mengusulkan larangan penyebaran dan perdagangan aset-crypto untuk menjamin anonimitas lengkap dengan mencegah, oleh rancangan mereka, prosedur pengenalan apa pun.”

Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa Monero, ZCash, Dash, dan duit syiling serupa yang lain akhirnya akan menjadi kabur, kerana pasaran kripto bukanlah permainan jumlah sifar di mana hanya satu aset yang dapat mengekalkan populariti. Jenis kripto ini masih diminati dengan koin privasi yang paling berharga dari segi cap pasaran, XMR, kenaikan harga sekitar 86% sejak awal tahun ini. Kemas kini privasi BTC masih ada di hadapan dan, sementara juri masih belum keluar, aset privasi dapat memanfaatkan kekurangan anonim dan fungsional Bitcoin saat ini dan mempercepat percubaan mereka untuk mendapatkan lebih banyak wilayah.

Perbahasan Bitcoin untuk privasi akan terus berleluasa, jadi pastikan anda mengikuti kemas kini dalam rangkaian dan sebarang ujian anonim masa depan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me