Sekiranya anda sedikit kecewa dengan potensi besar AI dan blockchain, anda bukan satu-satunya. Ketika domba Dolly diklon pada tahun 90-an, timbul pertanyaan yang berkaitan. Hanya kerana kita boleh, adakah itu bermaksud kita harus?

Hanya kerana gabungan teknologi AI dan blockchain dapat menghentikan jenayah sebelum terjadi, mengganti pekerjaan manusia dengan robot, dan memberikan setiap identiti “perkara” di stratosfera – apakah itu bermaksud mereka harus?

Adakah gabungan AI dan blockchain sangat sejuk atau sedikit menyeramkan? Mari lihat lebih dekat.

Kecerdasan Buatan (AI)

AI dan blockchain dan jelas merupakan dua teknologi asas yang sangat berbeza. AI menggunakan pembelajaran mesin untuk menganalisis model data yang kompleks, mengenal pasti corak, dan membuat semula, akhirnya meniru tindakan manusia. Sophia robot? Betul. Dan ya … agak menyeramkan.

Hanson Robotics mungkin telah merawat dunia dengan dos AI yang terbaik. Tetapi tidak semua perkara yang melibatkan AI sama mengejutkan secara visual, sangat mahal (atau mengganggu mental) seperti Sophia.

Oleh itu, jika anda bimbang robot akan menghapuskan umat manusia, anda mungkin boleh berehat buat masa ini. Anda harus mengakui, seperti yang menyeramkan seperti lelucon spontan dan ekspresi wajah yang sempurna, mereka juga sangat keren:

AI juga bukan untuk membuat robot menjadi hidup. Sebenarnya, kami selalu menggunakan AI dalam aplikasi harian, bahkan mungkin tanpa disedari. Fikirkan LinkedIn dan sembang teks ramalannya, Siri atau Alexa, untuk contoh AI yang lebih halus tanpa paparazzi.

Blockchain

Tanpa menyelami keistimewaan blockchain (anda boleh membaca lebih lanjut mengenainya di sini jika anda mahu), ciri utamanya ialah desentralisasi, ketelusan, kebolehubahan, dan kemampuan untuk mengatur secara autonomi dengan kontrak pintar.

Melalui teknologi blockchain, kami dapat mengirim dana dari satu negara ke negara lain tanpa perlu risau tentang kos penukaran dalam masa yang singkat. Kita dapat membuat spekulasi mengenai harga Bitcoin pada masa depan, menjejaki item dalam rantaian bekalan, menyimpan rekod awam dengan selamat, membasmi kemiskinan, menghapuskan rasuah, memperdagangkan kredit tenaga, memberikan kembali kuasa kepada pemuzik, dan beratus-ratus perkara lain yang sangat menarik.

Tetapi blockchain mempunyai beberapa ciri yang dapat memberi bunga liar juga. Tadbir urus yang cerdas mungkin sukar dilakukan, idea bahawa kod adalah undang-undang, dan bahawa pada suatu ketika di masa depan, kemungkinan teknologi IoT dan blockchain akan membuat perkara-perkara autonomi tanpa ada orang yang hidup.

“Apa yang berlaku apabila sesuatu menjadi buruk? Siapa yang bertanggungjawab? ” tanya Steve Tendon dari Malta dalam temu bualnya dengan kami. “Pertanyaan-pertanyaan ini memerlukan hukum baru untuk ditangani.”

Apabila AI dan Blockchain Bekerjasama

Terdapat beberapa cara di mana AI dan blockchain dapat bekerjasama, untuk saling membantu mencapai potensi sepenuhnya. Sebagai contoh, kita masih jauh dari tadbir urus pintar sementara ada masalah dengan kontrak pintar. Yaitu bahawa mereka sama baiknya dengan pembangun yang memprogramkan mereka dan mereka tidak boleh meninggalkan ruang untuk itikad baik atau tafsiran manusia. Mungkin melalui pembelajaran mesin dan AI, kontrak pintar dapat mencapai potensi penuh mereka dan masyarakat autonomi dapat wujud.

Internet Perkara

Apabila AI dan Blockchain bekerjasama

Sifat teknologi blockchain yang terdesentralisasi juga bermaksud bahawa kuasa pengkomputeran AI dapat tersebar di node untuk mengurangkan kos dan menjadikannya lebih mudah diakses oleh semua.

Tetapi, mungkin utas umum utama antara AI dan blockchain sebenarnya adalah data. Sophia berkata dalam ucapannya, “fikirkan saya sistem input-output pintar.” AI yang baik hanya sebaik data yang dimasukkan ke dalamnya. Di sinilah penggabungan kedua-dua teknologi boleh menjadi sangat berguna (dan sangat hebat).

Daripada pasukan Sophias yang tidak diprogram dengan baik dan kereta tanpa pemandu menabrak pejalan kaki, blockchain dapat memastikan bahawa data yang diberikan mesin berkualiti tinggi. Dan disahkan melalui kriptografi dan kebolehubahannya.

Oleh kerana AI bergantung pada data yang bermakna, blockchain tidak lama lagi dapat menjadi pembantu besar untuk membolehkan mesin belajar dengan lebih cepat dan lebih cekap. Bukan hanya Sophia, tetapi transaksi kewangan, kontrak pintar, teks ramalan, dan banyak lagi.

Beberapa Contoh Setiap Hari

Yayasan Perdagangan Pintar dan AiX adalah contoh platform perdagangan yang menggunakan AI dan blockchain bersama-sama. Menggunakan rangkaian neural berulang dalam untuk membuat ramalan mengenai pergerakan harga cryptocurrency. Dengan memanfaatkan teknologi AI terkini, mereka dapat mengetahui sama ada harga cryptocurrency akan naik atau turun. Dengan menggunakan AI untuk kecerdasan dan blockchain untuk perdagangan, platform ini dapat memberikan teknologi terkini dalam platform yang selamat.

DeepBrain Chain adalah platform pengkomputeran AI yang dikuasakan oleh teknologi blockchain untuk mengintegrasikan sumber pengkomputeran yang kini tersebar di seluruh dunia. Melihat corak? DATA.

deepbrainchain dia yong

Rantai DeepBrain He Yong

Dalam industri tenaga, syarikat seperti Electrify menggunakan blockchain untuk menyokong AI dan meningkatkan kecekapan operasi rangkaian mereka, mengurangkan bil tenaga sebanyak 25 peratus. Blockchain dapat memastikan keselamatan dan privasi data yang mereka proses menggunakan AI dan juga menyediakan data yang cukup untuk memungkinkan AI yang ketat.

Dalam bidang kewangan, AI dan blockchain bekerjasama untuk meningkatkan kecekapan juga. AI dapat mengotomatisasi tugas berulang dan blockchain dapat mengamankan data. Dan senarai projek yang menarik (dan menyeramkan) berterusan.

The Takeaway

Kita mungkin tidak menghadapi situasi Bladerunner atau Laporan Minoriti di mana kita mendapati diri kita dibantai oleh robot atau dibanting di belakang bar sebelum melakukan kejahatan. Tetapi masih ada sesuatu yang tidak menyenangkan tentang robot yang kelihatan seperti manusia yang mengatakan, “kamu baik padaku dan aku akan baik padamu.”

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me