Duit syiling X11 seperti Dash, Checkcoin, dan CannabisCoin telah berkembang pesat bersama algoritma kriptografi lain yang bersaing. Sebagai alternatif kepada algoritma hashing yang lebih popular, seperti Bitcoins SHA256 atau Monero’s CryptoNight, algoritma X11 dikembangkan oleh Evan Duffield untuk mengekang ancaman litar bersepadu khusus aplikasi yang akan datang, yang lebih dikenali sebagai ASIC.

Battlefield Blockchain: Desentralisasi vs ASIC Mining

Ringkasnya, pelombong ASIC dilihat sebagai ancaman terhadap ekosistem perlombongan dan dikritik hebat kerana memusatkan kekuatan hash blockchain. Cip ASIC sangat mengancam desentralisasi kerana intensif sumber daya dan membatasi penyertaan besar-besaran dalam perlombongan. Cip ASIC tunggal biasa akan melebihi GPU berprestasi terbaik seterusnya dengan gandaan dua digit.

Tambahan pula, perkakasan perlombongan ASIC boleh mahal. Penambang terjebak dalam kitaran peningkatan yang bergerak pantas di mana ASIC yang lebih baru diperlukan untuk terus mengikuti protokol yang mereka lombong.

Ini kerana perkakasan ASIC sangat khusus untuk menambang blockchain dalam keadaannya sekarang. Peningkatan ke rangkaian dapat menjadikan penambang ASIC yang berfungsi tidak berguna, mendorong pengeluar ASIC untuk mengembangkan pelombong ASIC yang lebih baru.

Ancaman ASIC terhadap Desentralisasi

Konflik antara kepakaran khusus dan desentralisasi sama tua dengan masyarakat bertamadun itu sendiri. Inti dari ini adalah pembahagian sumber dan peluang yang tidak sama.

Ancaman # 1 Bourgeois vs Proletariat

Baiklah, ini mungkin istilah yang agak melampau untuk teknologi baru tetapi dinamiknya serupa. Pertama, ASIC adalah pelaburan prinsip yang jauh lebih tinggi. Sebilangan kecil penduduk dunia mempunyai akses ke pasaran modal yang diperlukan untuk membiayai operasi perlombongan ASIC. Kedua, pelantar perlombongan ASIC adalah sumber terhad sendiri. Keutamaan untuk kerepek khusus dikhaskan untuk pesanan besar, seterusnya menyekat sesiapa sahaja yang tidak dapat mengakses modal.

Ancaman # 2 Kuasa Hashing

Entiti tunggal yang mengawal sebahagian besar kadar hash rangkaian tidak baik. Dalam istilah yang sangat sederhana, kekuatan hashing juga berperanan dalam fungsi demokrasi blockchain. Yang paling melampau dari ini adalah kesahihan lejar, atau dengan kata lain sejarah blockchain itu.

Seorang pelombong dengan kekuatan hash yang besar berpotensi dapat menulis semula sejarah blockchain dan menerbitkannya sebagai kebenaran. Ini adalah gambaran umum asas senario terburuk dan untungnya ada penyelesaian sosial dan teknologi untuk ini. Namun, penting untuk diperhatikan potensi penyalahgunaan kuasa hashing terpusat.

Duit Syiling X11: Tindak Balas kepada Pelombong Khusus

Dash syiling x11

Dash adalah cryptocurrency pertama yang dibina dengan algoritma X11.

Sudah semestinya jelas sekarang bahawa algoritma X11 dan koin X11 adalah tindak balas langsung terhadap pengembangan pelombong kripto ASIC. Konsep utamanya adalah untuk menjaga ekosistem perlombongan adil dan mudah diakses.

Sos rahsia algoritma X11 dikenali sebagai algoritma berantai. Ini adalah idea mudah di atas kertas yang menyatukan 11 algoritma hash SHA3. Data yang dimasukkan menjadi dicincang oleh setiap algoritma secara prosedur, satu demi satu. Hash akhir dihasilkan setelah dikaburkan oleh semua 11 algoritma.

Pada masa itu, mengaitkan pelbagai algoritma hash SHA3 bersama-sama menjadikan pengembangan pelombong ASIC yang sesuai menjadi lebih sukar. Pemahamannya adalah bahawa duit syiling, seperti Dash, akan memberi peluang luas untuk pelombong CPU dan GPU berkembang maju sebelum ASIC memasuki tempat kejadian.

Fungsi Hash X11: Blake, BMW, Groestl, JH, Keccak, Skein, Luffa, Cubehash, Shavite, Simd, Echo

Melombong Syiling X11 | Kembalinya ASIC

Countdown ke ASIC bermula pada hari duit syiling X11 pertama dilombong. Hari ini kita sudah memasuki era perlombongan ASIC X11, dan perlindungan algoritma yang telah dirantai telah terhakis.

Pengembangan algoritma X11 hampir tidak ada sejak dilancarkan pada tahun 2014. Fungsi hash menikmati persekitaran bebas ASIC selama beberapa tahun. Walau bagaimanapun, tanpa pengembangan rintangan ASIC, fungsi hash X11 telah diatasi oleh pembangun perkakasan ASIC.

Perlombongan CPU dan GPU duit syiling X11 tentunya masih boleh dilakukan. Walau bagaimanapun, keuntungan menurun, laman perbandingan perlombongan seperti WhatToMine.com tidak lagi menyenaraikan syiling X11 dalam kategori GPU mereka. Sebaliknya, syiling seperti kumpulan Dash dan Checkcoin dengan peluang perlombongan ASIC yang lain. Ini adalah perubahan halus tetapi tepat menggambarkan sentimen masyarakat perlombongan.

Kesimpulannya

Terdapat sedikit kata sepakat mengenai peranan perkakasan perlombongan khusus dalam ekosistem blockchain. Di satu pihak, perkakasan khusus mendorong pemaju perisian untuk membuat penyelesaian baru seperti fungsi pencucian X11. Sebaliknya, perlombongan khusus dapat dengan cepat memusatkan kekuatan hashing dari blockchain dan mengancam keselamatan projek cap kecil.

Tempat manis berada di antara kedua-dua ekstrem. ASIC sihat untuk blockchain dengan syarat perisian dapat terus berkembang, termasuk GPU dan kadang-kadang perlombongan CPU.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me