Dengan semua gembar-gembur mengenai blockchain dan secara khusus, kontrak pintar, ada satu perkara yang selalu diabaikan. Kontrak pintar tidak boleh, dalam bentuknya sekarang, menggantikan kontrak sebenar. Walau bagaimanapun, kontrak pintar Ricardian mungkin memegang kunci. Dalam artikel ini, kami mengkaji apa yang boleh – dan tidak boleh – dilakukan oleh kontrak pintar. Dan, mengapa kontrak pintar Ricardian mungkin menjadi masa depan perjanjian undang-undang berasaskan blockchain.

Apa Bukan Kontrak Pintar?

Kembali pada tahun 1994 ketika Nick Szabo pertama kali mencadangkan konsep kontrak pintar, blockchain hanyalah kilauan mata Satoshi. Pelancaran blockchain sejak itu memungkinkan pengembangan kontrak pintar. Sekarang, idea itu tertakluk pada tahap gembar-gembur. Tajuk utama yang teruja maklumkan kepada kami bahawa kontrak pintar akan menghilangkan keperluan peguam. Malah peguam sendiri merenungnya.

Dalam mempertimbangkan apakah ini mungkin berlaku, mari kita lihat lebih jauh apa yang sebenarnya ditulis oleh Szabo mengenai kontrak pintar:

“Kontrak pintar adalah protokol transaksi berkomputer yang melaksanakan syarat-syarat kontrak. Objektif umum reka bentuk kontrak pintar adalah untuk memenuhi syarat kontrak umum (seperti syarat pembayaran, gadai janji, kerahsiaan, dan bahkan penguatkuasaan), meminimumkan pengecualian yang berniat jahat dan tidak sengaja, dan mengurangkan keperluan perantara yang dipercayai. Tujuan ekonomi yang berkaitan termasuk menurunkan kerugian penipuan, timbang tara dan kos penguatkuasaan, dan kos transaksi lain. “

Oleh itu, dari bahagian yang diketengahkan di atas, kita dapat mengambil dua perkara:

  1. Kontrak pintar dengan sendirinya bukan kontrak sebenar. Ia hanya melaksanakan syarat kontrak yang sudah ada.
  2. Anggota profesion undang-undang tidak perlu mulai berbaris di pejabat keselamatan sosial. Szabo melihat bahawa mereka masih akan mempunyai pekerjaan, walaupun pekerjaan yang lebih minimum.

Bagaimana kontrak pintar Ricardian akan mempengaruhi kita. Gambar: Patung Keadilan, memegang sisiknya di hadapan langit yang hebat.

Dia kelihatan santai kerana blockchain menggantikan pekerjaannya.

Ada argumen untuk mengatakan bahawa bahagian pelaksanaan boleh menghilangkan peguam. Bagaimanapun, jika kita dapat melaksanakan kontrak secara automatik sesuai dengan syarat yang dipersetujui, peguam tidak perlu membuat keputusan kerana tidak ada yang boleh menolak syarat tersebut, betul?

Pada prinsipnya, ya. Tetapi siapa yang paling bergantung pada kontrak? Syarikat dan entiti undang-undang lain. Dan perniagaan belum (belum) berbondong-bondong untuk mengadopsi kontrak pintar.

Mengapa Perniagaan Belum (Namun) Memakai Kontrak Pintar

Pertama, bahasa pengaturcaraan mengkodifikasi kontrak pintar. Walaupun pengembangnya agak mudah untuk ditulis, mereka tidak dapat dibaca atau diaudit oleh manusia yang tidak tahu bahasa pengaturcaraan. Oleh itu perniagaan tidak boleh bergantung pada kontrak pintar memandangkan proses perniagaan semasa tunduk pada syarat pematuhan yang melibatkan pengauditan oleh manusia.

Kedua, platform untuk mengembangkan kontrak pintar kebanyakannya masih berada di rangkaian awam seperti Ethereum atau Cardano. Ini menimbulkan masalah bagi perniagaan yang ingin melindungi rahsia korporatnya. Mereka sering melakukannya menggunakan kontrak yang sama seperti yang mereka ubah menjadi kontrak pintar pada blockchain awam. Ini tidak dapat diatasi, memandangkan rantaian blok yang dibenarkan sekarang mulai mendapat daya tarikan.

Akhirnya, pelaksanaan kontrak hingga surat terakhir, pada blockchain yang tidak dapat diubah, tidak semestinya diinginkan untuk perniagaan. Syarikat beroperasi di persekitaran dunia nyata dan mesti bertindak balas terhadap keadaan yang sedang berubah. Ini bermaksud bahawa perjanjian kontrak sering berubah. Kontrak pintar tidak menawarkan fleksibiliti tersebut.

Kontrak Pintar Ricardian

Cryptographer kewangan Ian Grigg pertama kali mencadangkan Kontrak Ricardian pada tahun 1994. Pada dasarnya ini adalah jenis kontrak yang wujud dalam dua format. Format teks biasa sama dengan dokumen kontrak sehari-hari, yang dapat dibaca oleh manusia. Pendua digital, ditulis dalam kod, dapat dibaca oleh mesin.

Model kontrak ikatan ikatan pintar Ricardian, ditunjukkan dalam grafik.

Model “Bow-Tie” Kontrak Pintar Ricardian

Pada tahun 2015 Grigg mengemas kini karyanya mengenai kontrak Ricardian untuk memasukkan konsep kontrak pintar Ricardian. Dengan kontrak pintar Ricardian, mungkin untuk membuat perjanjian yang mengikat secara sah, dapat dibaca dan diaudit oleh manusia, serta dikodkan untuk pelaksanaan automatik. Ini menjadikan kontrak pintar lebih mencerminkan kontrak dunia nyata seperti yang berlaku sekarang. Ini kerana ia merangkumi bahagian yang datang sebelum pelaksanaan syarat – perjanjian undang-undang itu sendiri.

Oleh itu, kontrak pintar Ricardian dapat memungkinkan perniagaan menggunakan teknologi kontrak pintar, memastikan bahawa mereka memenuhi kewajiban undang-undang dan pematuhan.

Ian Grigg membincangkan karyanya mengenai kontrak pintar Ricardian dalam video di bawah:

Mengaplikasi Konsep

Kontrak pintar Ricardian sudah digunakan dalam bentuk yang berbeza oleh beberapa projek termasuk OpenBazaar pasar terdesentralisasi dan sistem R3 Corda. Namun, ada yang mengembangkan konsepnya lebih jauh.

SciDex sedang membangun protokol berasaskan blockchain yang bertujuan untuk menerapkan kontrak pintar Ricardian tetapi merangkumi elemen kemampuan menyesuaikan diri di dalamnya. Ini akan membolehkan pindaan atau penulisan semula memasukkan istilah yang baru dipersetujui sebagai tindak balas kepada situasi yang muncul atau yang tidak dijangka.

Projek lain, BOSCoin, melaksanakan apa yang disebutnya “kontrak kepercayaan.” Ini adalah kontrak yang juga dirancang untuk dibaca oleh manusia atau mesin. Kontrak amanah ini dikembangkan menggunakan bahasa yang sengaja direkayasa agar tidak lengkap. Ini mirip dengan bahasa DAML yang digunakan oleh Aset Digital untuk menyesuaikan lejar diedarkan untuk industri kewangan. Pengaturcaraan turing-lengkap memungkinkan fleksibiliti yang besar dalam pengembangan algoritma, tetapi di sisi lain, ia membawa kepada akibat yang tidak diingini seperti dalam peretasan terkenal DAO.

Akhirnya, Kadena telah berkembang bahasa pengaturcaraan kontrak pintar, Pact, yang dapat dibaca oleh manusia dan boleh ditulis terus ke blockchain.

Pemikiran Akhir

Pembangunan blockchain masih dalam tahap kematangan yang agak awal. Kemungkinan lambatnya penggunaan kontrak pintar oleh perniagaan mencerminkan hal itu. Namun, evolusi kontrak pintar Ricardian bererti bahawa kita akan segera melihat syarikat bergerak menuju kontrak pintar. Penggunaan kontrak pintar tidak mungkin menjadikan profesion undang-undang menjadi usang. Namun, ia mungkin mengubah rakaman dan pelaksanaan kontrak dibandingkan dengan hari ini.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me