Pelbagai industri mula melihat kesan blockchain sebagai teknologi yang mengganggu. Harta tanah adalah salah satu industri yang dapat merealisasikan transformasi besar-besaran. Sebenarnya, perubahan ini sudah berlaku. Terdapat beberapa syarikat permulaan harta tanah terkenal yang telah mula membuat kemajuan dalam pengembangan dan / atau penggunaan penyelesaian blockchain.

Kesan ke atas Ejen Harta Tanah dan Pihak Ketiga Lain

Laman web penyenaraian harta tanah telah mengurangkan permintaan untuk agensi harta tanah. Walau bagaimanapun, ramai pembeli masih menggunakan ejen semasa membeli harta tanah. Harta tanah tradisional yang tipikal melibatkan sebilangan kecil orang tengah. Anda mempunyai broker, peguam, jurubank, dan ejen harta tanah untuk menamakan beberapa. Dari aspek pembeli dan penjual, penggunaan teknologi blockchain dengan mudah dapat mengakibatkan pengurangan yuran – dua hingga tiga peratus lebih rendah dalam beberapa keadaan. Lebih sedikit orang tengah kerana blockchain sama dengan bayaran yang lebih sedikit.

Sebagai contoh, jika rumah berharga $ 1,000,000 dengan penggunaan pihak ketiga, rumah yang sama ini mungkin hanya berharga $ 970,000 dengan penghapusan bayaran tambahan ini. Walaupun ini pasti akan memberi kesan kepada orang-orang yang bergantung pada pekerjaan harta tanah, melaksanakan penyelesaian blockchain dapat meningkatkan aksesori pemilikan rumah secara keseluruhan.

Bagaimana Blockchain Mengubah Industri Harta Tanah?

Kontrak Pintar

Salah satu cara blockchain dapat mengubah industri harta tanah adalah melalui penggunaan kontrak pintar. Dengan menggunakan kontrak pintar, dua pihak dapat melewatkan proses kertas kerja tradisional yang perlahan. Semua syarat pada kontrak pintar (kontrak elektronik yang ditulis pada blockchain) dapat disahkan dengan mudah.

Pada dasarnya, kontrak pintar menawarkan satu kelebihan utama: kebolehubahan. Dengan kata lain, kontrak tidak dapat diubah dengan mudah setelah pihak bersetuju dengan syarat bertulis. Kontrak pintar malah membolehkan anda menyimpan maklumat mengenai harta tertentu dengan selamat. Ini memberi calon pembeli cara yang lebih mudah untuk meneliti segala sesuatu mengenai harta tanah tertentu. Pada dasarnya, ini dapat dilakukan dengan memasukkan pengecam elektronik unik untuk setiap harta tanah. Faktor penting seperti pemilik sebelumnya, pembaikan, kesan bencana alam, dan kos penyelenggaraan dibuat lebih telus berkat kontrak pintar.

tangkapan skrin platform Beest

Beenest adalah platform berasaskan blockchain yang boleh mengganggu pasaran ekonomi perkongsian harta tanah tradisional seperti Airbnb.

Mencegah Penipuan

Walaupun nampaknya kebanyakan lokasi di dunia mempunyai proses yang agak selamat untuk urus niaga harta tanah, ini sebenarnya tidak berlaku. Sebagai contoh, Hyderabad, India terkenal kerana kes rampasan tanah.

Di Amerika Syarikat, data palsu, dokumen palsu, dan penipuan sewa semua merebak pasaran harta tanah. Penipuan ini membawa kepada beberapa pertempuran undang-undang yang sering memerlukan masa bertahun-tahun untuk diselesaikan. Lebih-lebih lagi, sebilangan pemilik menggunakan pemalsuan data dan taktik lain sebagai cara meningkatkan nilai harta tanah, yang menjadikan pembeli rumah lebih skeptikal.

Akhirnya, ada kemungkinan penggodam dapat mengakses pangkalan data rekod harta tanah untuk menuntut hak milik. Dengan blockchain dan teknologi terdesentralisasi lain, peretasan jauh lebih sukar untuk dilaksanakan. Hasilnya, data harta tanah menjadi lebih selamat.

Pemilikan pecahan

Satu lagi kejayaan teknikal yang disediakan oleh blockchain adalah keupayaan untuk mengurangkan jurang kebolehcapaian harta tanah. Biasanya, pemilikan harta komersil yang besar memerlukan pelaburan dari satu individu kaya. Sering kali, ini menyukarkan pemilik untuk menjual. Akibatnya, lazimnya hartanah disenaraikan di pasaran selama bertahun-tahun tanpa minat daripada pembeli. Akibatnya, nilai harta tanah dapat menyusut dari masa ke masa atau pemilik membuat keputusan untuk menjual dengan harga lebih rendah daripada nilai penilaian untuk mendapatkan harta itu dari tangan mereka.

Dengan blockchain, mungkin membuat sistem pemilikan pecahan dengan mudah. Pada dasarnya, beberapa pembeli boleh membayar sebahagian kecil harta tanah. Kes teknologi ini dalam harta tanah dan sejumlah industri lain sudah ada.

Contoh Projek Blockchain Harta Tanah

436 & 442 E 13th St. di Manhattan

Seperti disebutkan di bahagian di atas, pemilikan pecahan mulai menjadi cara inovatif untuk membeli dan menjual harta tanah. Permulaan harta tanah Blockchain berusaha untuk menjadikannya lebih mudah dan cekap daripada pelaburan tradisional. Ryan Serhant, pengarang terlaris Sell It Like Serhant dan bintang Bravo’s Million Dollar Listing New York, adalah broker penyenaraian dalam pembangunan kondominium mewah Manhattan. Bangunan ini, dinilai di lebih besar daripada $ 30 juta, telah menjadi aset utama pertama di Manhattan yang diberi token di Ethereum. Melalui tokenisasi, beberapa pemilik boleh melabur dalam harta tanah ini.

Propy

Banyak projek blockchain mempunyai cryptocurrency dan platform asli mereka sendiri untuk membeli dan menjual harta tanah. Propy memberikan satu contoh ini. Selain memiliki token Propy (PRO), platform web, dan aplikasi mudah alih, projek ini sudah mempunyai hartanah yang tersenarai di beberapa bandar tingkat atas yang terletak di seberang dunia. Anda boleh mencari hartanah di San Francisco, New York, London, Barcelona, ​​Prague, dan Dubai. Anda bahkan boleh mendaftar sebagai pengguna dan mendaftarkan akta harta tanah berasaskan blockchain melalui platform Propy.

Penyenaraian di laman web Propy

Propy mempunyai harta tanah di beberapa bandar.

Tee Lebah

Penting juga untuk memahami bagaimana aspek harta tanah lain telah berubah sebelum munculnya blockchain. Sebagai contoh, Airbnb membuat platform menukar permainan untuk pemilik harta tanah yang ingin menjana wang dari ruang yang kurang digunakan. Walaupun syarikat ini membawa banyak inovasi kepada harta tanah dan ekonomi perkongsian, ia masih memerlukan penambahbaikan besar. Senarai berkualiti rendah, aduan pelanggan, dan masalah lain tidak berurusan.

Nasib baik, penyelesaian terdesentralisasi kini bersaing dalam bahagian ekonomi harta tanah ini. Sebagai contoh, Bee Token sedang membuat rangkaian hos dan tetamu peer-to-peer percuma antara orang tengah di platform terdesentralisasi yang dipanggil Terhebat. Platform ini mempunyai sistem pembayaran yang mudah, penyelesaian sengketa, dan pengurusan reputasi melalui Bee Protocols. Dengan membuat penyelesaian yang memberikan nilai baik kepada tuan rumah dan tetamu, projek ini terus mengambil langkah yang diperlukan untuk meningkatkan ekonomi perkongsian dan memikirkan semula cara orang berfikir tentang harta tanah.

Kesimpulannya

Hanya dalam beberapa tahun kebelakangan ini, blockchain telah berkembang dalam kemampuannya untuk mengganggu industri harta tanah. Namun, beberapa penambahbaikan utama diperlukan untuk menjadikan gangguan benar menjadi kenyataan. Platform yang menggunakan blockchain untuk menandatangani / menyetujui akta mungkin perlu mendapatkan status akreditasi undang-undang oleh pelbagai kerajaan nasional dan tempatan.

Selain itu, penggunaan platform ini secara besar-besaran oleh pengguna akhir masih jauh di belakang penyelesaian harta tanah Web 2.0. Walaupun begitu, terdapat banyak contoh dunia nyata, seperti yang disebutkan di atas, yang sudah ada sekarang. Ini memberi kita gambaran bagaimana masa depan harta tanah berasaskan blockchain dalam masa terdekat.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me