Selama satu setengah tahun terakhir, tren crowdfunding ICO telah berkembang pesat. Tidak ada keraguan bahawa sejumlah besar projek berasaskan blockchain berkembang dengan pesat setiap hari.

Dengan persaingan menjadi kejam, beberapa ICO memperoleh bantuan selebriti untuk membantu mereka terus maju. Pada masa yang sama, semangat kripto semakin meningkat di kalangan selebriti, dan tidak menghairankan bahawa banyak sokongan kripto selebriti menjadi tajuk utama.

Minat selebriti dalam sektor cryptocurrency bukanlah perkara baru. Sebenarnya, sebilangan besar selebriti telah hadir menunjukkan sokongan untuk kripto kegemaran mereka dengan cara yang berbeza. Pada awal tahun, penyanyi Katy Perry memamerkan ‘crypto-manicure’ di Instagram sebagai dedikasi terhadap cryptocurrency. Rapper 50 sen menerima pembayaran bitcoin untuk albumnya Animal Ambition pada tahun 2014 sementara Nas memberi ganjaran kepada peminat dengan peraduan Bitcoin trivia di laman web The Rap Test.

Katy Perry Crypto-Claws

Gambar Diberkati oleh Katy Perry Instagram

Jadi, Mengapa Campurkan Selebriti dan Cryptocurrency?

Langkah ke arah sokongan crypto adalah sesuatu yang baru dan tidak dijangka untuk industri ini. Walaupun begitu, syarikat ICO menjalin hubungan simbiotik dengan selebriti ini kerana satu sebab utama – selebriti adalah pemasar yang berpengaruh. Mereka mempunyai banyak pengaruh terhadap sebilangan besar penonton di media sosial dan di luar talian. Selain itu, mereka dapat menyebarkan berita tentang acara penggalangan dana ICO kepada penonton dengan mudah.

Tambahan pula, orang cenderung untuk memuja selebriti. Oleh itu, jika selebriti mempromosikan produk, kemungkinan peminat mereka akan membeli produk tersebut. Walaupun tidak semua pemain industri bersetuju dengan sokongan selebriti teori, pendedahan nampaknya berfungsi untuk beberapa ICO. Walau bagaimanapun, tidak semua sokongan kripto selebriti berjaya kerana beberapa ICO hyped mengalami kegagalan yang ketara. Berikut adalah beberapa kegagalan ini bersama dengan selebriti yang menyokongnya.

Pengesahan Crypto Selebriti yang Gagal

Steven Seagal

Steven Seagal

Imej dari Twitter

Yang pertama dalam senarai adalah bintang aksi terkenal, Steven Seagal. Dia menjadi berita utama tahun ini setelah mengesahkan ICO yang dijuluki Bitcoiin2Gen, yang terkenal sebagai Bitcoiin. Dia pernah berkhidmat sebagai duta jenama ICO dan bahkan beberapa kali menggunakan duit syiling di akaun Twitternya. Pada satu ketika, dia bahkan mencadangkan agar duit syiling itu tersedia di beberapa pertukaran crypto terbesar di dunia.

Nasib baik, negara bagian New Jersey menangkap projek yang meragukan dan mengeluarkan perintah berhenti dan berhenti kepada pengasas Bitcoiin. Dikatakan bahawa Bitcoiin tidak didaftarkan sebagai sekuriti di negeri ini dan syarikat itu menjual sekuriti tidak berdaftar secara haram. Tidak mengejutkan, Seagal dan pengasas projek berpisah dengan mengumpulkan sedikit lebih dari $ 75 juta. Sejak itu, akaun Twitter Seagal kebanyakannya tidak aktif.

Paris Hilton

Paris Hilton

Imej dari Twitter Paris Hilton

Seagal bukan satu-satunya selebriti yang menyokong projek ICO kontroversial. Bintang televisyen dan pewaris hotel Paris Hilton juga terpikat dengan gembar-gembur. Dia menyokong LydianCoin, sebuah promosi token dari sebuah syarikat yang berpangkalan di Singapura yang berusaha untuk mewujudkan platform pemasaran dan iklan digital yang maju. Dia menghantar tweet kepada pengikutnya mengenai LydianCoin yang baru muncul – tindakan yang mendapat kritikan berat dari pakar dalam komuniti cryptocurrency.

Tidak lama kemudian, SEC mendapati bahawa Ketua Eksekutif LydianCoin, Gurbaksh Chahal, terlibat dalam kes penderaan rumah tangga dan bersalah kerana mendera kekasihnya. Chalal menghadapi kemungkinan hukuman penjara kerana melanggar pembebasan bersyaratnya dan juga menganiaya wanita lain. Selepas penemuan ini, Paris menghapus tweetnya mengenai LydianCoin dan sejak itu tidak bercakap mengenai cryptocurrency. Sejurus selepas ini, SEC mula memberi amaran kepada pelabur mengenai risiko terlibat dalam ICO terutama yang dipromosikan oleh selebriti.

DJ Khaled dan Floyd Mayweather

Floyd Mayweather

Gambar Dengan hormat dari Floyd Mayweather Twitter

DJ Khaled dan Floyd Mayweather terlibat dalam penipuan crypto ketika mereka bersetuju untuk mempromosikan Centra. Centra Tech mendakwa bahawa ia bekerjasama dengan Visa dan MasterCard untuk melancarkan kad debit cryptocurrency. Kad-kad ini untuk memberi pelanggan Centra kemampuan untuk melakukan pembelian di toko menggunakan dana kripto mereka. Malangnya, SEC mendapati bahawa Centra Tech tidak mempunyai perkongsian seperti itu dengan Visa atau MasterCard dan telah membentuk beberapa nama pekerja mereka.

Berikutan penemuan ini, pengasas Centra Tech ditangkap, didakwa, dan didakwa kerana penipuan. Nasib baik untuk kedua selebriti itu, nama mereka tidak muncul dalam tuntutan mahkamah. Walau bagaimanapun, SEC sejak itu mengeluarkan beberapa amaran terhadap penyokong selebriti lain bahkan menunjukkan bahawa selebriti berisiko membantu dan bersubahat dengan caj. Sejak kejadian ini, kedua-dua Mayweather dan DJ Khaled tetap menjauhkan diri dari sokongan crypto dan mengikuti sokongan selebriti lain yang lebih selamat.

Apa yang difikirkan oleh SEC mengenai Crypto-Endorsements

Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa (SEC) benar-benar cemas dengan peningkatan jumlah sokongan kripto selebriti. Selanjutnya, berdasarkan kandungan di atas, sokongan crypto oleh selebriti tidak berjaya. Oleh itu, SEC mendorong para pelabur untuk melakukan penyelidikan sebelum melabur dalam cryptocurrency yang disokong oleh selebriti. SEC juga mahu selebriti tahu bahawa mereka mungkin melanggar peruntukan anti-penipuan undang-undang sekuriti persekutuan kerana bertindak sebagai broker tidak berdaftar untuk ICO.

Sokongan kripto oleh selebriti boleh diklasifikasikan sebagai tidak sah terutamanya jika selebriti itu gagal mendedahkan jumlah pampasan yang diterima dari syarikat ICO untuk sokongan tersebut. Tindakan SEC terhadap Centra Tech adalah sebahagian daripada usaha mereka untuk menghapuskan penipuan dalam persekitaran crypto yang tidak terkawal. Mereka berhasrat untuk terus memberi tumpuan kepada jenis sokongan ini untuk melindungi pelabur dan memastikan syarikat mematuhi undang-undang sekuriti, aktiviti yang sangat penting untuk landskap cryptocurrency yang sentiasa berubah.

Pemikiran Akhir

Dukungan Crypto cenderung mengelirukan peminat selebriti kerana mereka tidak pasti sama ada selebriti itu benar-benar menjadi crypto atau hanya mengiklankannya. Namun, berdasarkan beberapa hasil di atas, nampaknya selebriti jarang meluangkan masa untuk mengetahui jenis ICO yang mereka sukai. Namun, tidak semua selebriti tidak mengerti. Ada yang sangat berpengetahuan dan benar-benar ingin mencipta perbezaan di tanah crypto. Satu perkara yang benar – persekitaran kripto adalah Wild West, dan membayar untuk menjauhkan diri dari plag. Lakukan usaha wajar dan menjauhkan diri dari gembar-gembur.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me