ICO telah menjadi kaedah untuk permulaan blockchain untuk mengumpulkan dana usaha baru mereka. Walau bagaimanapun, pada bulan Januari 2017, Vitalik Buterin menerbitkan idea untuk model baru yang semakin meningkat di ICO – DAICO. Akronim adalah pengecutan DAO dan ICO, yang bermaksud “Penawaran Coinitial Autonomous Initial Decentralized”.

Apa itu DAICO dan Bagaimana Ia Berfungsi?

Konsep the DAO telah lama berlaku. Ideanya ialah anda dapat membentuk organisasi berdasarkan pengundian yang terdesentralisasi. DAO mempunyai struktur yang rata, tanpa hirarki yang khas dari organisasi tradisional.

DAO berdasarkan kontrak pintar, yang mengatur keputusan berdasarkan suara yang diberikan oleh anggotanya. Didalam artikel sebelumnya, Editor CoinCentral Steven Buchko membincangkan bagaimana organisasi seperti itu akhirnya dapat berkembang untuk menjalankan dirinya sepenuhnya secara autonomi, tanpa memerlukan campur tangan manusia.

Semasa dia memperkenalkan konsep DAICO, Vitalik Buterin menjelaskan bagaimana ciri-ciri DAO dapat digunakan untuk memperbaiki model ICO semasa. DAICO bermula sebagai kontrak pintar yang dibuat oleh pasukan yang ingin membiayai projek tertentu. Kontrak pada mulanya ditetapkan ke mod “sumbangan”. Individu yang ingin melabur dalam projek boleh melabur ETH sebagai ganti token projek itu sendiri.

Syarat pelaburan boleh ditetapkan oleh pasukan. Sebagai contoh, mereka boleh meletakkan topi atau langkah KYC. Pada akhir tempoh sumbangan, pelaburan tidak dapat dilakukan. Baki token ditetapkan dan selepas itu, token projek dapat diperdagangkan.

Kawalan Pelabur ke atas Pembiayaan Projek

Setelah tempoh pembiayaan berakhir, kontrak pintar berubah menjadi mod “ketuk”. Ketuk menentukan jumlah yang dapat dikeluarkan oleh pasukan projek dari dana dalam jangka masa tertentu. Ini tidak seperti model ICO biasa, di mana pasukan projek mempunyai akses ke semua dana yang diperoleh dari awal. Ia dengan berkesan menghasilkan anggaran untuk pasukan projek.

Ketukan

Tangkapan aksi langsung dari paip.

Terdapat juga mekanisme dalam kontrak pintar di mana para pelabur dapat memilih apakah akan meningkatkan keuntungan, yaitu meningkatkan anggaran berdasarkan permintaan dari tim pengembangan. Sebagai tambahan, pelabur boleh memilih kontrak pintar untuk merosakkan diri sendiri, yang secara automatik akan mengembalikan semua token ETH yang dilaburkan.

Kelebihan DAICO

Dengan meletakkan kawalan pembiayaan projek ke tangan pelabur, konsep DAICO menawarkan senario pelaburan berisiko lebih rendah berbanding model ICO biasa. Membolehkan akses ke sejumlah besar dana yang dilaburkan dari hari pertama menimbulkan risiko projek penipuan di mana pasukan hanya memotong dan menjalankan dengan dana yang dikumpulkan.

Walaupun pasukan itu sah, mereka mungkin membuat keputusan perbelanjaan yang dipersoalkan. Dengan model DAICO, jika pelabur tidak berpuas hati dengan kemajuan yang dicapai dalam projek ini atau jika mereka percaya bahawa pasukan itu mensia-siakan dana, mereka mempunyai peluang untuk memilih pengembalian dana.

DAICO memaksa pasukan untuk bersikap telus dengan pelabur mengenai kemajuan projek yang mereka percayai dan wang. Walaupun beberapa ICO kini menunjukkan bahawa pasaran semakin matang, laporan ICO penipuan masih terlalu biasa.

Dengan pemberian dana secara perlahan-lahan kepada pasukan pengembangan, ada juga risiko yang menurun sehingga tim tersebut kehilangan motivasi untuk benar-benar mengembangkan produk setelah kegembiraan dan kegembiraan ICO hilang.

Memandangkan semangat cryptocurrency sangat difokuskan pada desentralisasi, mekanisme pengundian yang terdesentralisasi dari DAICO menawarkan semacam logik yang indah berbanding ICO biasa. Idea-idea di sebalik DAICO menimbulkan persoalan: semestinya semua dana yang dilaburkan dalam projek blockchain segera disediakan untuk pasukan terpusat, untuk dibelanjakan sesuka mereka?

Cabaran DAICO

DAICO nampaknya menawarkan banyak faedah berbanding ICO biasa. Namun, masih ada cabaran. Konsep DAO mungkin sudah lama wujud tetapi masih ada beberapa contoh DAO yang kini sudah berjalan. Dari segi jumlah pemilih, tidak ada yang tampak sangat besar.

Ini penting kerana pengundian yang terdesentralisasi pada skala masih menghadapi cabaran dalam memastikan komuniti pemilih terlibat sepenuhnya. Pengundi juga mesti memahami semua pertimbangan mengenai apa yang mungkin mereka pilih. Kita tidak boleh memandang rendah cabaran pengurusan masyarakat – selama beberapa tahun – dalam projek yang bergantung pada pengundian yang terdesentralisasi.

Kajian Kes DAICO – The Abyss

Jurang adalah DAICO yang pertama. Projek itu sendiri adalah platform pengedaran berasaskan blockchain untuk permainan video. Membawa permainan video ke pasaran kini dilengkapi dengan overhead besar yang meliputi pemasaran dan promosi. Platform Abyss akan menawarkan sistem rujukan motivasi. Its pengguna akan mendapat manfaat daripada membuat rujukan dan mengambil bahagian dalam aktiviti permainan.

Sistem sebegini akan mengurangkan overhead secara signifikan bagi pembangun yang membawa permainan mereka ke pasaran. Ini bermaksud bahawa permainan yang paling popular secara automatik memperoleh penglihatan yang lebih baik dalam rangkaian.

Namun, tanpa menjejaskan kelebihan projek itu sendiri, hakikat The Abyss dijalankan sebagai DAICO yang pertama kali menjadikannya sebagai projek yang sangat menarik untuk ditonton. Anda boleh membaca peraturan DAICO di laman web projek. Mereka kebanyakan berusaha mewujudkan kerangka anti penipuan yang mantap.

Sebagai contoh, hanya pemegang token di luar pasukan pembangunan projek yang layak memilih dana projek. Ahli pasukan projek yang memegang token tidak layak memilih. Terdapat protokol untuk mencegah penyalahgunaan oleh pemegang token yang besar seperti pertukaran. Berat setiap undian ahli dibatasi oleh had token. Langkah-langkah tersebut bertujuan untuk memberikan perlindungan dari serangan 51%.

Penjualan token Abyss ditutup pada akhir Mei. Ia mengumpulkan lebih dari $ 15 juta, dan pasukan kini ingin melancarkan versi pertama platform pada awal tahun 2019.

Sekiranya bukti konsep ini dikeluarkan, akan menarik untuk melihat bagaimana DAICO berkembang. Mungkin pada masa akan datang, kita akan melihat model yang digunakan sebagai mekanisme crowdfunding yang lebih biasa untuk permulaan blockchain.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me