Iran akan melancarkan mata wang digital Rialnya, yang sedang dikembangkan oleh Informatics Services Corporation. Menurut Ketua Pegawai Eksekutif agensi itu, Seyyed Abotaleb Najafi, duit syiling itu akan menyokong fiat Iran.

Seperti yang berlaku sekarang, negara Asia Barat telah disekat dari sistem monetari Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunication (SWIFT) dan kini sedang dalam persaingan untuk mencari jalan keluar untuk masalah penyambungan rangkaian kewangan globalnya. Ini berikutan sekatan sekeras-kerasnya oleh pemerintah Amerika Syarikat yang menyasarkan institusi kewangan dan jaringan perdagangannya.

Pada masa ini, penggunaan cryptocurrency merupakan kaedah yang sesuai untuk mengelakkan sekatan yang dikenakan. Sekatan terakhir dikeluarkan pada 5 November melalui Jabatan Kawalan Aset Asing Luar Negeri (OFAC) oleh Jabatan Perbendaharaan A.S. dan menyasarkan lebih daripada 700 warganegara, syarikat, pesawat dan kapal Iran.

Sekatan tersebut berkaitan dengan aktiviti nuklear negara dan banyak yang sebelumnya telah digariskan di bawah Pelan Tindakan Komprehensif Bersama (JCPOA). Rancangan itu dirancang untuk memaksa negara itu meninggalkan program peluru berpandu nuklear dan balistiknya dan menghalangi kemampuan rejim untuk membiayai kegiatan penanggulangan.

Menurut a kenyataan dikeluarkan oleh Setiausaha Perbendaharaan Steven Mnuchin, tekanan maksimum akan dilakukan untuk mencegah rejim Iran mengalihkan rizab mata wang ke pasaran pelaburan luar negeri yang tidak dapat dijangkau.

Perkembangan Mata Wang Digital Negara

Iran dikatakan mempercepat pelancaran cryptocurrency nasionalnya, yang disokong oleh mata wang nasionalnya, Rial. Menurut Ibena, sebagai sumber berita tempatan, duit syiling digital sedang dikembangkan oleh Informatics Services Corporation atas permintaan Bank Pusat negara itu. Mata wang digital nampaknya akan diedarkan oleh bank pusat dalam rangka kerja satu lawan satu.

Sistem ini dilaporkan dalam tahap percontohan dan pengujian sedang dilakukan untuk menilai kemampuannya untuk menghubungkan bank dan institusi kewangan runcit. Menurut Ketua Pegawai Eksekutif Informatics Services Corporation, Seyyed Abotaleb Najafi, duit syiling digital itu secara langsung akan menyokong mata wang fiat negara. Likuiditi akan dibatasi dengan menyekat setiap unit digital setelah menerima setara fiatnya, sehingga menghasilkan lebih sedikit.

Dia juga menekankan bahawa sistem perbankan negara masih memerlukan perbaikan besar-besaran dan tidak dapat memudahkan penyesuaian platform digital dengan lancar dalam keadaannya sekarang.

Kes Crypto Nasional Venezuela

Venezuela mempunyai salah satu ekonomi yang paling bermasalah di dunia dan seperti Iran; ia telah menghadapi gelombang sekatan yang dikenakan oleh Amerika Syarikat. Dasar isolasionis bertujuan untuk meruntuhkan pemerintahan Presiden Nicolás Maduro, yang dituduh telah meningkatkan rasuah dan penindasan. Seperti Iran, Venezuela juga memiliki rizab minyak yang besar, yang menjadikannya kajian kes unik mengenai penggunaan cryptocurrency untuk mengelakkan sekatan.

Sejauh ini, cryptocurrency nasionalnya yang digelar Petro telah menjadi kegagalan. Pada mulanya disebut-sebut sebagai landasan rancangan pemulihan inflasi yang rumit yang bertujuan untuk menjadikan negara ini keluar dari kedalaman kemiskinan, kesannya masih belum dapat dirasakan. Menurut a Siasatan Reuters, beberapa rakyat biasa di negara ini mengaku telah menemui mata wang digital Petro.

Selama empat bulan, pasukan penyelidik mencari jejak mata wang digital tanpa berjaya. Hasil kajian menunjukkan bahawa tidak ada kedai atau platform pertukaran kripto yang berdagang dalam mata wang digital Petro.

Pegawai pemerintah juga telah memberikan laporan yang bertentangan mengenai keadaan koin. Beberapa menonjolkan penggunaannya yang semakin meningkat dengan menyebutkan perdagangan bernilai berbilion dolar terutama melibatkan import dan eksport. Namun, menurut Hugbel Roa, seorang menteri yang pernah terlibat dalam projek ini, platform ini masih dalam tahap pengembangannya sehingga duit syiling itu tidak pernah benar-benar digunakan.

Agensi yang ditugaskan untuk mengawasi projek – Pengawasan Aset Crypto kononnya adalah misteri dan keberadaannya sebagai mitos. Keadaan ini menyoroti kesukaran melancarkan cryptocurrency nasional yang menggantikan fiat. Ada kemungkinan Iran berjaya melancarkan cryptocurrencynya, tetapi menjadikannya berjaya seperti yang dibuktikan oleh percubaan Venezuela akan menjadi tugas Herculean.

Kredit Gambar: AP / Ebrahim Noroozi

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me