“Kami bosan dengan orang yang bertanya kepada kami mengenai harga sasaran.”

Ini adalah Tom Lee menjelang akhir tahun 2018., pengasas bersama Fundstrat Global Advisors dan salah satu penganalisis harga cryptocurrency yang paling terkenal. Dia terkenal meramalkan Bitcoin akan berakhir pada 2018 pada $ 25,000. Walaupun Lee terkenal sebagai kemampuannya untuk meramalkan harga saham dan crypto, malah dia menjadi letih.

Malang sekali, inilah industri kripto yang telah dikurangkan. Peniaga dan peminat kripto juga telah terobsesi dengan harga. Perbualan secara dramatik beralih dari penyelesaian yang ditawarkan oleh kripto. Mereka yang mengambil berat tentang bagaimana XRP menyelesaikan pemindahan dana dalam beberapa saat melintasi sempadan menjadi semakin sedikit. Penggunaan blockchain Ethereum untuk mengautomasikan penyelesaian insurans bukan lagi topik hangat.

Hari-Hari Kemuliaan

2017 adalah tahun terbaik dalam industri cryptocurrency dari segi pertumbuhan pasaran. Sebilangan besar akan mengingatnya sebagai tahun di mana Bitcoin hampir mencecah $ 20,000. Namun, tahun ini jauh lebih tinggi daripada sasaran harga. Ia juga merupakan tahun di mana orang-orang devan menarik minat terhadap daya transformasi cryptos.

Satu projek crypto yang menarik perhatian orang adalah Ripple. Mata wang digital Ripple, XRP, adalah salah satu yang berprestasi terbaik, terutamanya disebabkan oleh minat yang diterima dari industri dan seterusnya. Ripple berusaha untuk bekerjasama dengan bank dan firma perkhidmatan kewangan untuk menyelesaikan pembayaran dengan cepat dan murah. Ia menaiki hampir 100 bank di seluruh dunia. Mereka termasuk MUFG, bank kelima terbesar di dunia, UBS, Standard Chartered, Bank of America dan Credit Agricole.

Dunia crypto penuh dengan kegembiraan mengenai Ripple dan XRP. Ramai yang berusaha memahami produk Ripple termasuk XRapid dan XVia, dan bagaimana ia berbeza antara satu sama lain. Peminat Crypto ingin mengetahui apakah bank mereka menggunakan Ripple untuk menyelesaikan transaksi rentas sempadan.

EOS juga berminat banyak pihak, dan ICOnya yang berjaya secara meluas menggambarkan ini. Projek ini berjanji untuk memperbaiki kekurangan Ethereum, seperti skalabiliti. Ia juga menjanjikan jaringan yang lebih baik untuk pengembangan aplikasi terdesentralisasi, yang lebih dikenal sebagai DApps. Malah media arus perdana mengambil perhatian, dengan EOS diliput secara meluas oleh penerbitan terkemuka seperti Bloomberg, CNBC dan Forbes.

Apabila Semuanya Berubah

Kemudian datang 2018 dan semuanya berubah. Dalam dua bulan pertama, harga Bitcoin menjadi separuh dan tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Altcoin tidak bernasib lebih baik, dan pasaran mula panik. Sebilangan besar peniaga runcit menjual simpanan kripto mereka. Bagi minoriti yang tidak menjual, meramalkan kapan Bitcoin akan naik ke tahap tertinggi lagi menjadi keutamaan.

Penerbitan media, baik yang berfokus pada arus perdana dan crypto, juga berubah untuk menyesuaikan diri dengan selera pengguna baru. Artikel mengenai kapan perlumbaan seterusnya akan berlangsung merangkumi semua tajuk utama dan juga pembaca. Media arus perdana beralih kepada penganalisis yang dapat membuat ramalan, yang kebanyakannya keterlaluan.

Tom Lee adalah kegemaran untuk banyak media. Dia pertama kali meramalkan bahawa Bitcoin akan ditutup pada $ 25,000, kemudian menyemak semula ramalan itu menjadi $ 15,000. Ramalan terkenal lain datang dari Mike Novogratz, John McAfee, Tim Draper dan banyak lagi.

Tim Draper

Mengalihkan Perhatian

Pengalihan perhatian kepada topik yang berkaitan dengan harga yang lebih sensasional tidak terlalu mengejutkan. Banyak pelabur crypto telah kehilangan sejumlah besar wang di pasaran beruang 2018. Oleh itu, mereka terlalu bersemangat untuk mendapatkan kembali wang mereka.

Pengalihan ini memberi kesan negatif kepada industri. Yang pertama, ia telah menghilangkan objektif terbesar cryptos: mencabar status quo dan memperkenalkan masyarakat kepada kemungkinan baru. Tidak lama dahulu, cryptos menarik perhatian peminat dan skeptis untuk mengubah berjuta-juta nyawa.

Di AS, raksasa Wall Street menjadi bingung setelah menyedari betapa banyak cabaran yang dihadapi Bitcoin terhadap sistem kewangan tradisional. Dari J.P. Morgan hingga Goldman Sachs, bank terbesar melabur dalam penyelidikan dan pengembangan crypto.

Di Afrika, pengiriman wang menjadi lebih murah, lebih cepat dan lebih mudah. Permulaan seperti Bitpesa beralih ke cryptos untuk menyelesaikan pemindahan rentas sempadan dalam masa nyata. Di wilayah di mana pengiriman wang berharga tiga kali lebih tinggi daripada rakan sejawat Barat mereka, cryptos mencetuskan revolusi. Raksasa global seperti Binance juga mendirikan kedai, menyedari bahawa Afrika adalah sempadan crypto seterusnya.

Sama ada Bitcoin boleh mencecah $ 20,000 lagi mempunyai akibat besar. Namun, kita tidak boleh mengambil risiko membuat spekulasi itu membayangi setiap aspek industri yang lain. Pembangun yang membina aplikasi terdesentralisasi dan menggunakan cryptos untuk mengubah kehidupan mesti mendapat sokongan yang mereka perlukan. Jika tidak, kami berisiko menjadikan cryptos sebagai aset spekulasi harga dan menjauhkannya dari memberikan masa depan yang terdesentralisasi yang dibayangkan oleh Nakamoto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me