Bukan rahsia lagi bahawa orang Cina bukan peminat terbesar Google. Sebenarnya, ada banyak gergasi internet disekat keluar dari pasaran China di bawah dasar penapisan ketat mereka. Oleh itu, saya ingin tahu bahawa penyokong terbesar bekas pekerja Google permulaan blockchain Atlas Protocol adalah bahasa Cina – lebih khusus lagi, Baidu. Mengapa?

Tawaran untuk Menjatuhkan Google?

Sekiranya anda sudah lama berada di industri ini, anda akan mendengar infrastruktur dan model perniagaan semasa disebut sebagai “rosak.” Salah satu tempat terbesar yang mendapat bashing biasa adalah internet. Model iklan dalam taliannya invasif dan gagal memuaskan pengguna atau pengiklan.

Kata DATA empat huruf itu menjadi perhatian utama melalui kebocoran dan skandal berprofil tinggi dari Equifax ke Facebook dan Cambridge Analytica. Dan sejak Google menjana wang dari menjual data kami kepada pengiklan, orang mulai menjadi lebih peka.

Sebenarnya, ia melangkah lebih jauh lagi. Bukan sahaja kita mulai menyedari jumlah urus niaga dalam maklumat peribadi kita yang berlaku di belakang kita, tetapi kita juga mulai menyedari nilainya. Dan kami mendapat pelajaran lama dengan susah payah – tidak ada makan siang percuma. Atau seperti yang dikatakan Ketua Pegawai Eksekutif Mainframe, Mick Hagen, “pengguna normal mulai sadar akan kenyataan bahawa jika mereka tidak membayar untuk produk tersebut, mereka adalah produk.”

Atlast Protocal: Mainframe's Mick Hagen.

Ketua Pegawai Eksekutif Mainframe Mick Hagen

Dengan tindakan seperti GDPR yang lebih menekankan perlunya lebih berhati-hati dengan perincian dan dasar yang kami persetujui, masyarakat menjadi lebih berpendidikan. Manusia adalah berduyun-duyun dari Facebook berbondong-bondong–Dan dengan akal. Tetapi, bolehkah permulaan blockchain kecil dalam situasi jenis David dan Goliath benar-benar berlaku di Google dan menang? Bolehkah Atlas Protocol benar-benar memberikan ketelusan mengenai penggunaan data?

Lihatlah Atlas Protokol

Dengan pasukan yang diketuai oleh ketua Makmal Nebulas dan bekas Jurutera Perisian Kanan di HQ Google, seorang CTO yang berperanan dalam meningkatkan kualiti Google Play dan melancarkan Play Books, dan seorang Ketua Kejuruteraan yang bekerja di Organisasi Penyelidikan Nuklear Eropah, ini adalah satu syarikat dengan set kemahiran yang dapat dicemburui.

Berpusat di China, mungkinkah Atlas Protocol dengan sokongan Baidu dan konglomerat pegangan multinasional Jepun SoftBank dapat mengambil mesin pencari terbesar dan menang? Walaupun China meningkatkan pelaburannya dalam blockchain, ini pasti merupakan matlamat yang tinggi. Tetapi pasukan di Atlas tidak main-main. Dan mereka dilengkapi dengan maklumat dalaman mengenai amalan dan protokol Google.

Atlas Protocol: Screencap dari laman utama

Laman Utama Protokol Atlas

Apa Itu Atlas Protocol Gripe dengan Google?

Untuk menjadi jelas, Atlas Protocol tidak mengatakan bahawa mereka tidak mengumpulkan data pengguna. Namun, tidak seperti Google dan syarikat internet besar lain, mereka telus mengenainya. Dan mereka menggunakan teknologi blockchain untuk melakukannya. Ini memuaskan pengguna dalam arti bahawa mereka tahu bagaimana data peribadi mereka digunakan. Ini juga membolehkan pengiklan memasarkan mereka dengan lebih cekap.

Sekiranya ini terdengar serupa dengan apa yang sudah berlaku – terutama bagi pengguna internet di Eropah di mana, secara terus terang, GDPR nampaknya menjadi sakit kepala bagi syarikat dan pengguna di sekitarnya – itu kerana ia berlaku. Dan pada akhirnya, pengguna tidak dapat menjadi musuh terburuk mereka sendiri.

Adalah mulia bahawa pemerintah berusaha melindungi kita dari penyalahgunaan data dengan meminta agar kita menyemak semula setiap dasar di semua laman web baru yang kita buka. Tetapi sebilangan besar daripada kita tidak mempunyai masa atau kecenderungan dan cukup klik saja. Jadi bagaimana ia berbeza pada blockchain? Dan, sebenarnya, lebih buruk lagi jika data kita tidak berubah dan dapat dilihat oleh semua orang?

Membolehkan Pengguna Mengawal Data Sendiri

Membolehkan pengguna mengawal data mereka sendiri. Kini terdapat nilai sokongan yang pernah kita dengar sebelumnya. Atlas Protocol pastinya tidak beroperasi dalam keadaan hampa. Banyak syarikat lain menggunakan nilai data dan potensi blockchain untuk memperbaiki iklan dalam talian, pengeluaran kandungan, dan laman web seperti Facebook dan YouTube. Hanya keluar dari bahagian atas kepala AlphaNetworks, VideoCoin, Animo, dan MetaX. Dan ada banyak lagi.

Atlas Protol: AlphaNetworks, rakaman bagaimana teknologi mereka berfungsi.

Penyelesaian AlphaNetworks

Oleh itu, bagaimana Atlas Protocol berbeza? Bukan begitu. Pengguna mengawal data mereka dan memilih untuk berkongsi hanya maklumat yang mereka mahukan. Ini membetulkan apa yang digambarkan oleh Atlas Protocol sebagai “data black hole” yang disebabkan oleh “landskap industri yang dikuasai oleh syarikat raksasa digital”. Anda mendapat idea.

Pengguna juga mendapat insentif dari pemasar untuk berkongsi data mereka, penerbit menghasilkan kandungan yang lebih baik, lebih disasarkan, pertukaran nilai antara pemasar, penerbit, pengguna, dan anggota lain dalam ekosistem bertambah baik, dll..

Tetapi adakah Atlas Protocol berada di hadapan dalam permainan? Inilah beberapa kelebihan utama yang dimiliki oleh startup ini:

  • Pembiayaan yang besar dari syarikat besar China
  • Kelebihan dalaman untuk mengetahui buku permainan Google dengan baik
  • Fakta bahawa Atlas diinkubasi oleh Nebulas (100 protokol blockchain teratas untuk menjadikan data lebih berguna dan dapat ditemui)
  • Dan pasukan pembunuh dengan senarai penghargaan yang memusingkan

Mereka juga mempunyai perkara lain yang tidak dimiliki oleh wannabes lain, dan itu adalah bukti konsep yang lengkap dengan membina Dapp di blockchain Nebulus.

Mengemasnya

Dengan banyak kuda dalam perlumbaan ketelusan data, belum jelas apakah seseorang akan muncul pemenang sebagai pencabar utama Google. Atau sama ada kita akan melihat syarikat berasaskan data yang berbeza yang memfokuskan diri pada bidang yang berasingan, seperti pengiklan, kandungan video, hiburan, atau syarikat.

Tetapi satu perkara yang pasti, dari Atlas Protocol hingga VideoCoin, anda belum pernah mendengar yang terakhir mengenai blockchain digunakan untuk menyelesaikan penyalahgunaan data. Satu-satunya soalan adalah, “Kapan ia akan berjalan?”

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me