Industri penerbitan buku tradisional terus melihat pembayaran, perlesenan, dan hak yang lebih rendah untuk pengarang dalam pelbagai kategori. Beberapa projek dan organisasi yang fokus pada penerbitan blockchain bertujuan untuk mengubah industri ini menjadi lebih baik. Berikut adalah beberapa contoh cabaran semasa dan penyelesaian penerbitan blockchain yang dicadangkan.

Penurunan Penerbitan Buku Tradisional

Selama beberapa tahun, terdapat perdebatan yang sedang berlangsung mengenai apakah e-buku akan menjadikan buku cetak menjadi usang atau tidak. Walaupun fokus industri dan pengguna pada perbahasan ini penting, aspek yang lebih penting adalah penurunan keseluruhan penjualan buku secara umum. Hari-hari mendapatkan penjualan buku yang kaya sahaja, dengan kemungkinan pengecualian dari beberapa pengarang tertentu, pada dasarnya telah hilang. Menurut pakar, penulis pada umumnya menghasilkan antara $ 0.34 – $ 2.00 setiap buku.

Sekiranya seorang pengarang ingin masuk dalam Daftar Penjual Terbaik New York Times, misalnya, ia sebenarnya boleh menelan belanja lebih dari $ 200,000 untuk “menipu sistem”. Ini adalah amalan yang biasa diterima dan tidak seharusnya berlaku. Walaupun boleh memilih pilihan penerbitan sendiri yang lebih murah melalui Amazon, misalnya, daya tarikan pembaca tidak mungkin sama. Juga, kerangka semasa untuk menjadi “penulis terlaris # 1” mudah dimanipulasi seperti yang dibuktikan oleh Percubaan Brent Underwood di mana dia membuat buku satu halaman berjudul, “Puting My Foot Down”, yang hanya menampilkan foto kakinya.

Daripada menerima bahawa penerbitan buku hanyalah alat pemasaran untuk lawatan berbicara berbayar atau proses automatik yang dapat dilakukan, blockchain dapat meningkatkan kemampuan penulis untuk mendapatkan lebih banyak wang dari penjualan langsung buku-buku berkualiti tinggi.

ALLi – Asas untuk Penerbitan Blockchain

Organisasi seperti Perikatan Pengarang Bebas (ALLi) telah muncul untuk menyokong pengembangan industri penerbitan blockchain yang dipimpin oleh pencipta. Kajian yang dilakukan oleh ALLi menggariskan bagaimana blockchain dapat mengubah landskap penerbitan masa depan melalui penjejakan langsung harta intelektual dan hak monetari pengarang serta penciptaan dan platform perdagangan yang terdesentralisasi.

Menurut laman web organisasi, “Penerbitan diri 1.0 adalah penerbitan desktop. Penerbitan sendiri 2.0 adalah ebook dan kedai buku dalam talian. Penerbitan sendiri 3.0 adalah model perniagaan yang mampan untuk pengarang. “

ALLi

Po.et dan Hak Penerbitan

Terdapat beberapa projek blockchain yang telah berusaha mewujudkan sistem desentralisasi untuk penerbitan buku. Po.et adalah salah satu platform tersebut. Ini membolehkan pengarang mendaftarkan aset kandungan pada blockchain serta menjadikan atribusi metadata selamat, dapat disahkan dan tidak berubah.

Platform ini juga membolehkan pemilik kandungan membuat lesen tersuai mereka sendiri dan juga mempunyai kemampuan untuk memindahkan hak milik lesen pada bila-bila masa melalui Po.et. Ini adalah model yang sangat serupa dengan sistem pemfailan paten berasaskan blockchain yang dibincangkan dalam catatan sebelumnya.

Mungkin bahagian yang paling terang dari projek ini adalah kemampuannya untuk mengintegrasikan ke dalam piawaian pembuatan kandungan yang mapan. Sebagai contoh, pengarang yang menggunakan WordPress dapat memanfaatkan Pemalam WordPress Po.et untuk secara automatik mendaftarkan karya sastera baru ke blockchain Po.et dengan beberapa langkah mudah. Agar projek seperti Po.et dapat berfungsi, projek penerbitan blockchain mesti menumpukan pada integrasi adalah suatu keharusan untuk diterima pakai di dunia nyata.

po.et

Publica dan Tempah ICO

Publica menawarkan pelbagai jenis model perniagaan untuk penerbit buku. Tujuannya adalah untuk membuat “buku ICO”. Bagi penulis, Publica dapat digunakan sebagai jenis acara crowdfunding sehingga tidak perlu bergantung pada penerbit tradisional untuk kemajuan.

Pembaca mempunyai pilihan untuk membeli token buku, yang akan membolehkan mereka membiayai projek sebelum memulakan dan dapat menebus token untuk salinan buku setelah dikeluarkan. Pengarang dapat dengan mudah membuat kontrak pintar mereka sendiri di blockchain Publica tanpa perlu mempunyai pengetahuan teknikal.

Akan menarik untuk melihat bagaimana ekonomi token ini berfungsi. Model crowdfunding di laman web seperti Kickstarter telah terbukti berjaya, terutamanya untuk pengembangan produk teknologi. Publica adalah projek yang dapat menggunakan konsep ini dan menggabungkannya dengan teknologi blockchain untuk mengubah cara pengarang mempromosikan karya mereka. Ini mencadangkan penyelesaian yang akan memberi kemampuan kepada penulis untuk mengukur jumlah minat masyarakat terhadap idea buku baru dan mendorong pengembangan model pengedaran buku jenis baru, yang berpotensi mengganti syarikat penerbitan tradisional.

awam

Membuat Sistem Pengagihan Kandungan yang Lebih Baik

Penerbitan blockchain akhirnya dapat membantu mencegah beberapa masalah seperti cetak rompak, pelanggaran hak cipta, dan kurangnya ketelusan dalam pengedaran royalti. Matlamat platform yang disebutkan di atas adalah untuk mencipta masa depan yang lebih baik bagi pengarang melalui teknologi blockchain. Walau bagaimanapun, penting untuk menyedari keperluan untuk mendapatkan minat pembaca juga.

Akan menarik untuk melihat apakah platform pembuatan kandungan berasaskan blockchain dapat membuat pembaca mengubah persepsi mereka tentang apa yang membuat buku bernilai dibeli. Sebagai contoh, adakah buku harus dilabel sebagai Penjual Terbaik New York Times untuk mendapatkan perhatian daripada pembaca yang berpotensi? Sekiranya ini berlaku, projek blockchain akhirnya tidak akan dapat menjana lebih banyak pendapatan secara langsung melalui penjualan buku. Walau apa pun, projek blockchain berpotensi mempengaruhi pasaran penerbitan diri semasa untuk subjek khusus.

Platform penerbitan diri yang mapan seperti Amazon kini mempunyai peraturan ketat yang menentukan pembayaran royalti. Tambahan pula, pembayaran tidak begitu menguntungkan kerana mereka menawarkan komisen yang bervariasi berdasarkan beberapa faktor seperti lokasi geografi, sama ada buku itu diterbitkan di platform lain atau tidak, bahkan saiz fail ebook. Pada akhirnya, komisen untuk pengarang hanya 35 hingga 70%.

Kesimpulannya

Platform pengedaran kandungan berasaskan blockchain bermaksud kepastian yang lebih besar bagi pengarang yang mencari pembayaran royalti yang boleh dipercayai. Daripada perlu bimbang tentang perkara-perkara seperti harga yang berbeza berdasarkan negara tempat pembeli berada, penulis dapat menetapkan satu harga global dengan lebih mudah. Sebagai tambahan, pengarang dapat memperoleh lebih banyak ketelusan melalui kontrak pintar perlesenan dan hak berasaskan blockchain.

Masih belum ditentukan apakah ukuran fail akan menentukan harga e-book pada blockchain, tetapi sangat mungkin penyimpanan fail yang terdesentralisasi dapat menjadikan platform penerbitan berasaskan blockchain jauh lebih murah untuk dijaga daripada yang terpusat.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me