Untuk semua blockchain dan crypto yang diperoleh kerana menjadi wang bersih gelap, banyak organisasi mula memahami potensi blockchain memberikan kesan sosial yang meluas. Salah satu topik perbincangan hangat di persidangan Blockchain for Social Impact adalah bagaimana blockchain akan membantu mengurangkan banyak penyakit yang berkaitan dengan masalah pelarian di seluruh dunia..

Salah satu pemimpin dalam usaha ini adalah Ketua Pegawai Eksekutif Techfugees Josephine Goube. Techfugees adalah organisasi bukan untung global yang menyelaraskan komitmen komuniti teknologi untuk keperluan orang yang kehilangan tempat tinggal. Techfugees menyokong pembangunan penyelesaian berkemampuan teknologi untuk pengungsi di seluruh dunia. Tujuan mereka adalah untuk memberdayakan penduduk yang terlantar melalui akses kepada hak, pendidikan, kesihatan, pekerjaan dan kemasukan sosial.

Richard Malone dari CoinCentral berkesempatan untuk berbual sebentar dengan Josephine mengenai keadaan semasa dan mitos yang meluas tentang orang-orang yang terlantar, dan tempat blockchain dalam menyelesaikan masalah ini.

Oleh itu, nikmati temu ramah ini dengan CEO Techfugees, Josephine Goube.

(Temu ramah ini dilakukan pada persidangan Blockchain for Social Impact pada bulan Jun 2018)

Bolehkah anda memberi penerangan ringkas kepada pembaca kami tentang apa itu Techfugees?

Techfugees adalah organisasi nirlaba antarabangsa yang mengkoordinasikan komitmen komuniti teknologi terhadap orang-orang yang terlantar, dengan orang-orang yang terlantar. Ia melakukannya di lima bidang: akses ke maklumat hak, akses pekerjaan, akses pendidikan, kesihatan dan kemasukan sosial. Cara kita bekerja adalah melalui Hackathons, workathon, meeting, summits dan semua pengaturcaraan yang kita lakukan. Ini benar-benar mewujudkan ruang pendidikan bagi bukan pelarian dan pelarian untuk bertemu dan membina teknologi bersama.

Logo Techfugees

Apakah mitos kehidupan pelarian? Apakah beberapa perkara yang dipercayai orang tentang pelarian yang tidak benar?

Rata-rata persepsi orang adalah bahawa pelarian kebanyakannya berasal dari negara-negara yang dilanda perang, yang tidak benar. 2 / 3rds sebenarnya melarikan diri kerana faktor persekitaran. Terdapat lebih banyak orang yang dipindahkan oleh turun naik iklim daripada yang lain. Mereka bukan hanya datang dari Syria. Sekiranya anda melihat jumlah orang yang kehilangan tempat tinggal, jumlahnya melebihi 68 juta. Tujuh juta berasal dari Colombia. Anda mempunyai banyak rakyat Palestin. Anda harus berfikir secara lebih luas mengenai pelbagai situasi yang anda temui untuk pelarian.

Saya masih belum mendapat bilangan wanita yang banyak, tetapi pelarian bukan hanya lelaki. Lebih daripada separuh daripadanya berusia di bawah 18 tahun. Anda mesti mengatasinya. Perkara kedua ialah kebanyakan orang berpindah ke negara di sebelah sempadan mereka. Mereka tidak berpindah ke Eropah atau AS. Yang istimewa, yang mempunyai cukup wang untuk melalui sistem perundangan atau kebanyakannya melalui penyeludup haram. Penyeludup haram agak berlebihan.

Saya rasa saya bercakap untuk orang Barat tentang apa itu pelarian. Saya boleh melihat secara terperinci, tetapi pertama, istilah “pelarian” adalah status undang-undang untuk mendapatkan. Tidak seperti anda mendapatkannya kerana anda melintasi sempadan Proses ini boleh memakan masa antara 6 bulan hingga 3 tahun sebelum seseorang itu dianggap sebagai “pencari suaka” atau pelarian. Rata-rata, masa yang dihabiskan di kem adalah 17 tahun. Hanya 20% pelarian yang berada di kem. Mereka berada di kawasan bandar. Mereka tidak seperti orang yang anda fikirkan. Ini banyak mitos.

Pelarian Alam Sekitar, milik newsecuritybeat.org

Itu mengejutkan. Anda melihat semua gambar tersebut di google kem pelarian… kem besar dengan orang yang memakai pakaian koyak. Kedengarannya perubahan paradigma diperlukan.

Ya, orang yang melintasi sempadan … hampir kelihatan seperti pencerobohan. Dan itu hanya sebahagian kecil dari perjalanan untuk pelarian, tetapi itulah satu-satunya gambaran yang terlintas di fikiran orang jika anda ingin bertanya kepada mereka apa yang mereka lihat ketika anda mengatakan “pelarian”.

Apakah beberapa masalah krisis pelarian di mana blockchain boleh menjadi penyelesaian yang baik? Di manakah tempat blockchain dalam menyelesaikan krisis pelarian?

Saya akan sakit di pantat. Kami tidak menggunakan krisis pengungsi kerana istilah politik menjadikannya krisis ketika krisis politik dan krisis perhotelan. Dengan berpolitik, oleh krisis pelarian, anda bermaksud 68 juta orang yang dipindahkan hari ini yang tidak mendapat sambutan dan dimasukkan ke dalam masyarakat dan mendapat hak dan akses kepada perkhidmatan.

Di Techfugees, kita melihat lima cabaran, lima titik kesakitan, lima perkara yang perlu – perkara yang disebutkan sebelumnya. Pertama ialah akses kepada hak dan maklumat. Satu-satunya perkara yang mereka tidak ada ialah mereka cuba menavigasi. Perkara kedua, akses kepada pendidikan. Sebilangan besar mereka mempunyai pendidikan dan tidak dapat mengenalinya di luar negara mereka. Yang ketiga adalah pekerjaan. Mereka mahu kembali bekerja. Mereka kehilangan segalanya. Mereka kehilangan pendapatan, rumah, kereta, pekerjaan, jadi mereka perlu kembali ke landasan yang betul. Kesihatan mereka adalah yang dekat dengan sektor kemanusiaan melalui perjalanan dan kesihatan mental mereka. Ia seperti mimpi ngeri yang melalui perpindahan paksa yang memudaratkan kesihatan mereka. Yang kelima adalah kemasukan sosial. Mereka perlu merasa seperti di rumah lagi di tempat mereka berakhir.

Itulah yang kami kategorikan. Itulah yang diperlukan oleh kebanyakan pelarian dan pelarian sebaik sahaja mereka tiba di tempat yang selamat. Apabila orang bercakap tentang pelarian, mereka sering membayangkan keperluan mereka untuk mencari makanan, tempat tinggal, air … barang semacam itu. Ini tentunya penting dan perlu disediakan pada peringkat awal. Kemudian setelah beberapa ketika, setiap orang yang kehilangan tempat tinggal mencari jalan untuk meneruskan kehidupan, dan ketika itulah mereka terjebak dalam badan itu untuk mengakses lima perkara itu: kesihatan, maklumat, pendidikan, pekerjaan, kemasukan sosial.

Pelarian

Gambar: Jeff J Mitchell / Getty Images

Dalam blockchain, setakat ini, saya hanya mengetahui dua projek yang benar-benar diuji secara besar-besaran yang boleh kita bincangkan. Wang di Finland dan WFP. Saya tidak dapat benar-benar bercakap mengenai Wang kerana saya belum membuat kajian mendalam mengenai perkara ini. Saya hanya mengetahui dari pengasas kepada beberapa pekerja mereka mengenai apa yang saya baca dalam talian. Saya tidak mempercayai sumber ini hanya sebagai maklumat yang mempromosikan apa yang mereka lakukan. Tetapi saya tahu apa yang mereka cuba lakukan, dan saya rasa mereka telah melakukan pekerjaan yang hebat dan mengujinya selama hampir tiga tahun.

Untuk WFP, saya tahu bahawa mereka memberikan wang tunai kepada pelarian supaya mereka dapat makanan dan apa sahaja yang mereka perlukan dengan segera. Mereka berusaha untuk mencapai 100,000 orang. Setakat ini, mereka menyediakan makanan kepada 10,000 atau 15,000 orang. Blockchain ini adalah peribadi, bukan untuk umum. Mereka memilikinya, dan ini membantu mereka mengelakkan diri daripada melalui vendor tempatan. Ia menjimatkan banyak wang, tetapi tidak memberikan mereka identiti sebagai dokumen rasmi. Sekiranya ini berterusan sebagai juruterbang, saya rasa mereka bermula pada bulan Jun yang lalu, jadi sudah hampir setahun.

Ini mungkin seperti semacam catatan prestasi perbelanjaan mereka dan cara mereka menghabiskan makanan yang boleh membawa kepada maklumat seperti profil seseorang tentang cara dia membelanjakan wang. Mungkin menarik untuk mula membina ID yang dipercayai dari ini, tetapi saya tidak melihat apa-apa yang memberikan hak milik pelarian atas data mereka kerana ini ditutup. Hanya WFP yang dapat melihatnya. Oleh itu, untuk menjawab soalan anda, terdapat banyak projek yang dijadikan bukti konsep.

Saya yakin mereka hebat. Saya pasti mereka mempunyai idea yang bagus, tetapi saya belum melihat apa-apa yang telah membuat apa-apa untuk memberi pilihan kepada pelarian atau mendidik mereka tentang apa yang dapat dilakukan oleh blockchain untuk mereka. Tidak ada yang memberi mereka pendidikan. Hanya wang tunai yang berfungsi hari ini, dan tidak dapat dilihat oleh pelarian kerana mereka menggunakan alat imbasan mata yang mereka gunakan sebelumnya.

Salah satu kes penggunaan terbaik yang saya temui selama ini untuk blockchain adalah privasi data. Memiliki data peribadi anda, tentu saja, tetapi juga identiti diri sendiri secara umum. Apa yang akan dilakukan oleh identiti dan pemilikan data yang berdaulat sendiri, atau sekurang-kurangnya akses ke data, untuk membantu keadaan tersebut?

Untuk menggambarkannya dari perjalanan pengguna, para pelarian melintasi sempadan, dan mereka berakhir di sebuah negara di mana mereka tidak mempunyai hak, dan kadang-kadang mereka tidak mempunyai kad pengenalan dan dokumen mereka kerana mereka tidak mempunyai masa untuk mendapatkannya. Sekiranya teknologi blockchain dapat membuktikan bahawa orang ini, sebenarnya, adalah orang itu, dan ada di dompet digital yang dipercayai, anda dapat menjimatkan banyak masa.

Ini dapat membantu mereka membuka akaun bank untuk menerima wang, atau mereka tidak perlu melalui penyeludupan atau sistem Jalan Sutera pada masa-masa yang masih digunakan oleh beberapa orang. Ia akan menjimatkan wang mereka, akan menjimatkan masa mereka, dan kemudian kemungkinan bahawa melalui identiti itu, semua yang dikaitkan dengan identiti mereka. Jadi, kelayakan pendidikan, kelayakan pekerjaan boleh dikaitkan dengan itu. Ini benar-benar akan membuka Kotak barang Pandora.

Kita perlu melihat sisi lain di mana yang saya rasa menarik adalah bahawa blockchain dicuba pada orang yang sangat rentan. Menjejaki apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka beli dan ID mereka adalah sesuatu yang mereka curiga. Kenapa awak buat begini? Definisi pelarian adalah seseorang yang terpaksa melarikan diri kerana ancaman kematian.

Satu perkara yang mereka tidak mahukan adalah dikenal pasti atau dijejaki. Dari hasil kerja saya dengan pelarian, setiap kali kami berusaha menolong mereka dengan barangan digital, sekiranya mereka dapat memberikan sedikit maklumat mengenai diri mereka, mereka akan melakukannya kerana mereka tidak mahu dijejaki. Terdapat ketegangan antara menggunakan blockchain yang ingin menjadikan data mereka menjadi umum. Anda boleh menamakannya, saya tahu, tetapi masih banyak data mengenai kehidupan mereka. Mari kita bincangkan keselamatan data di teras blockchain yang akan anda buat untuk pelarian kerana itu akan menjadi titik tolak di mana para pelarian akan berminat atau tidak.

Apabila saya bercakap mengenai blockchain dan potensi dari pelarian yang merupakan jurutera sendiri, mereka sangat konkrit. Setiap hari, mereka berurusan dengan pemerintah dan agensi negeri yang tidak mengenali blockchain. Sekiranya kerajaan mengakui teknologi blockchain, itu akan membuat perbezaan, tetapi sebaliknya, bagaimana ia akan berguna dan dapat ditingkatkan bagi kebanyakan orang yang kehilangan tempat tinggal ?. Perkara kedua, kami menjalankan program persekutuan pelarian wanita di Perancis. Kami menyokong wanita ini untuk menggunakan alat dalam talian untuk mencari pekerjaan dan mendapatkan ijazah mereka.

Kami mengadakan sesi membuat mereka di LinkedIn dan menggunakan LinkedIn di Perancis untuk mencari majikan. Dua wanita tidak mahu masuk ke dalam perkara ini dan tidak mahu maklumat peribadi mereka tersedia untuk majikan.

Mereka berkata, “Saya tidak mahu mereka tahu dari mana saya datang kerana mereka tidak akan menggaji saya. Sekiranya mereka tahu bahawa saya berasal dari Iraq dan saya bekerja di syarikat tertentu, mereka tidak akan menggaji saya. Sekiranya mereka tahu bahawa saya bekerja di Libya, mereka tidak akan menggaji saya. Saya tidak mahu dilihat sebagai pelarian untuk mengupah saya. ” Inilah yang anda lihat semasa anda bersama mereka. Sekiranya anda membina untuk pelarian, anda harus melakukannya dengan mereka dan mereka. Bukan untuk institusi anda … tidak sesuai dengan idea anda tentang cara menyelamatkan dunia atau mengubah reka bentuk dunia. Ingin tahu!

Kami berasal dari latar belakang istimewa. Kami tidak betul-betul memahami di peringkat asas apa yang mereka lalui. Jelas sekali, anda akan mengetahui sedikit lebih banyak daripada orang seperti saya. Anda membincangkan bagaimana cara sebenar untuk menyelesaikan masalah ini bukan dengan membina sesuatu yang menjadi asasnya, tetapi sesuatu yang memberi kuasa kepada mereka. Seperti apa pemerkasaan itu?

Sebagai contoh, sekeping blockchain khas, di dunia yang ideal, para pelarian akan mengetahui apa itu blockchain, akan mengetahui berapa nilai data mereka, dan bagaimana melindunginya dalam talian dan bagaimana menggunakannya. Tidak banyak soal “adakah blockchain di sini dan secara teknikal berfungsi?” Ini mengenai penggunaan dan pemahaman mereka tentang teknologi blockchain untuk diri mereka sendiri. Dalam dunia yang ideal, kami akan memberi tumpuan kepada pendidikan dan pemberdayaan pelarian mengenai cara menggunakan dan membuat blockchain. Walau bagaimanapun, tidak setiap pelarian mahu menjadi pembangun blockchain atau mampu.

Jadi yang penting ialah pelarian dan pengungsi diperkenalkan untuk menggunakan dan memahami apa yang dapat dilakukan oleh teknologi dan batasannya. Itulah yang kami lakukan di Techfugees. Banyak orang datang kepada kami dan mengatakan “membina teknologi!”, Tetapi tidak, maaf, kami tidak membina diri secara langsung. Kami mencipta dan merancang ruang tempat pelarian dan bukan pelarian bertemu untuk membina teknologi. Itulah ruang pendidikan untuk kedua-dua orang.

Orang bukan pelarian belajar tentang cabaran sebenar pelarian – perjalanan dan keadaan sebenar. Bagi pelarian, mereka belajar bagaimana memperkasakan diri mereka dengan teknologi dan apa yang ada. Oleh itu, hubungan ini sangat mustahak, dan kita membuat banyak pendidikan mengenai perkara ini.

Itulah kuncinya. Tetapi di sini, kita menghadapi cabaran politik pekerjaan kita Hanya sebilangan kecil orang yang menginginkan atau mempunyai kepentingan untuk memberi kuasa kepada pelarian dan orang-orang yang terlantar. Mereka dilihat sebagai atau dibuat untuk merasa sebagai warga kelas kedua. Ini bertentangan langsung dengan ramalan realiti pemindahan iklim yang akan melanda negara-negara Barat tidak lama lagi.

Kerajaan Barat harus menyahut cabaran migrasi dalaman penduduk mereka sendiri secara besar-besaran. Ketika itulah kita akan bertanya: apa yang telah anda lakukan selama ini dengan orang-orang yang terlantar? Bagaimana anda tidak dapat melihat ini datang dan mempersiapkannya? Kita akan kehilangan lebih banyak orang kerana kesan perubahan iklim.

Adakah pemerintahan bersedia untuk mengenali hak-hak orang seperti yang mereka lakukan setelah Perang Dunia II? Anda harus melihat sejarah kerana saya rasa sejarah berulang di sini. Pada tahun 1920-an, anda mempunyai orang Bolshevik mengambil alih Rusia, dan anda mempunyai banyak orang yang cuba melarikan diri. Anda mempunyai pelarian Rusia pergi ke Eropah.

Mereka menggunakan pasport bernama Nansen passport. Anda boleh pergi ke beberapa kedutaan negara-negara Eropah untuk meminta pasport itu di Rusia, dan anda akan pergi. Sepertinya anda berada di negara anda, anda cuba terbang, dan anda akan pergi ke konsulat yang memberi anda cap untuk keluar dan diterima di negara lain.

Ini tidak berfungsi lagi, tetapi dengan jumlah itu, lebih dari 400,000 orang yang dalam beberapa tahun itu, melarikan diri dari Rusia ke Eropah. Bolehkah anda bayangkan jumlahnya berbanding dengan 20,000 pelarian yang baru ditempatkan semula oleh EU. Bukan kerana kekurangan kemampuan teknikal – tetapi kehendak politik.

Hari ini, jika anda berada di Syria, tidak ada konsulat yang akan memberi anda sebarang dokumen. Anda harus membayar penyeludup. Ini adalah peraturan pasaran tidak rasmi. Anda mesti bermigrasi secara haram di negara yang berada di sempadan mereka. Dalam 98% situasi, anda mesti datang ke negara ini secara haram untuk memohon status tersebut. Penempatan semula yang berlaku adalah ketika anda pergi ke kem pelarian di Lebanon atau di Turki, dan kemudian anda meletakkan nama anda ke UNHCR, dan anda berkata, “Saya orang yang terlantar, bolehkah anda mengenali status saya?” Kemudian mereka berkata, “Baiklah, kami akan menyelesaikan kes anda. Anda harus membuktikan bahawa anda telah diancam dengan kematian. ” Anda membuktikan kes anda. UNHCRS berkata, “Ya, anda adalah pelarian.” Setem, boom. Anda berada dalam keadaan limbo selama dua tahun, lima tahun, 17 tahun.

Anda tidak tahu, tetapi anda mengambil risiko bahawa agensi antarabangsa ini, UNHCR, sekarang melindungi anda di kem itu dan akan membawa kes anda untuk menempatkan semula anda di negara yang akan menerima anda. Terdapat kuota penempatan semula di negara-negara ini.

Syria-Pelarian-AS-Raad-AdaylehAP-640x480

Raad Adayleh / AP

Tetapi, bagi banyak pelarian yang saya tahu, mereka masih muda, terutama berumur 17-24 tahun. Anda mahu melarikan diri dari kem, anda tidak mahu menyerahkan hidup anda di agensi PBB yang anda tidak percayai lagi, memandangkan kegagalan dan keretakan sistem. Semuanya telah berusaha untuk melepaskan diri mereka, dan mereka telah berusaha untuk melarikan diri dari UNHCR, mereka telah berusaha untuk melarikan diri dari mana-mana kerajaan yang berusaha mendapatkan cap jari mereka kerana ketika ini dilakukan, mereka tidak lagi berkuasa atas kehidupan mereka.

Ini adalah kisah-kisah yang perlu didengar oleh orang lain, untuk memahami bagaimana memperkasakan orang-orang itu dan benar-benar membuat perbezaan. Dari segi sejarah, ada cara dan sangat politik di sini. Adakah kerajaan bersedia menyedari bahawa separuh daripada 68 juta orang ini berusia di bawah 18 tahun? Mereka ingin berkembang menjadi orang dewasa yang sihat atau mereka akan menjadi beban kepada masyarakat.

Mereka harus diberi hak untuk mengakses negara yang memberikan pendidikan, pekerjaan, dan semua hal ini.

Sekiranya keseluruhan masalah ini tidak bersifat kemanusiaan, maka apakah jenis isu ini?

Bukan hanya kemanusiaan. Bukan kemanusiaan pada mulanya bagi semua orang miskin yang terpaksa melarikan diri yang tidak mempunyai wang dan bahkan buta huruf dan semua ini. Saya katakan itu sangat politik. Ini adalah cabaran dunia. Kita mempunyai orang-orang yang akan dipaksa melarikan diri. Saya tidak tahu bagaimana melayakkannya, ini adalah cabaran besar. Kita perlu tahu bagaimana membuat masyarakat dengan orang yang tidak dilahirkan dalam budaya yang mereka lalui. Kita perlu hidup sesuai dengan prinsip dan nilai Hak Asasi Manusia kita – dan kedua, kita perlu menyelamatkan demokrasi.

Kita perlu membina teknologi dan sistem yang menyokong nilai-nilai ini. Mungkin undang-undang, pengakuan, tetapi juga blockchain yang sesuai dengan prinsipal dan demokrasi kita. Saya takut bahawa negara demokrasi kita tidak akan bertahan dengan adanya pihak xenofobik, ekstrem kanan yang berkuasa dan menggunakan media sosial untuk menyebarkan kebencian dan maklumat yang salah. Kita boleh melalui kitaran ganas yang sama yang kita kembalikan kepada berkali-kali.

Adalah gila dan malang bahawa xenophobia masih menjadi masalah.

Xenophobia sangat manusia. Sebaliknya, populisme, pada pendapat saya, adalah bahaya yang sangat membimbangkan. Saya akan menjadikannya pendek. Xenophobia adalah reaksi terhadap yang tidak diketahui. Seperti saya takut pada orang yang saya tidak kenal. Kita perlu takut dengan perkara yang tidak kita ketahui. Ia dapat diselesaikan dengan mudah dengan pendidikan.

Parti kanan ekstrem – populisme pada dasarnya adalah seseorang yang menghasilkan wang dan mendapat keuntungan dari rasa takut kita terhadap “yang lain”, demi kepentingannya sendiri, dan itulah bahaya sebenarnya. Xenophobia dapat dijinakkan … populisme perlu dibanteras.

Bersetuju. Terima kasih kerana meluangkan masa, Josephine.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me