Program Pemerintah AS Berfokus pada Satoshi Nakamoto

Siapa Satoshi Nakamoto? Identiti individu ini, atau sekumpulan individu, mungkin menjadi persoalan abad ini. Perwatakan sukar difahami ini mengembangkan cryptocurrency pertama yang berjaya di dunia, Bitcoin. Nakamoto berjaya kekal tanpa nama, walaupun terdapat banyak usaha oleh organisasi swasta dan kerajaan. Semasa anda akan belajar, agensi kerajaan peringkat tinggi dari seluruh dunia telah terlibat dalam memburu pencipta misteri Bitcoin. Mari kita luangkan sedikit masa untuk meneliti beberapa teknik dan program kerajaan yang difokuskan untuk membuka rahsia kewangan ini.

Siasatan Terkini

Laporan penyiasatan baru-baru ini yang dilakukan oleh Motherboard’s Daniel Oberhaus mengetengahkan sejauh mana program-program kerajaan berasaskan Nakamoto ini. Dalam laporannya pada bulan Januari, penyiasat mengajukan permintaan Akta Kebebasan Maklumat dengan CIA dan FBI. Dalam petisyennya, dia bertanya kepada agensi-agensi tersebut jika mereka mengetahui identiti Satoshi Nakamoto dan jika tidak, program apa yang ada mengenai tugas ini.

Menariknya, CIA mengembalikan permintaan dengan apa yang dikenali sebagai Tindak balas glomar, di mana agensi hanya meletakkan “Kami tidak dapat mengesahkan atau menolak keberadaan dokumen yang diminta.” CIA sering menggunakan tindak balas Glomar untuk menggambarkan operasi yang mempunyai tahap keselamatan negara tertinggi.

Program Rahsia CIA untuk Mendapatkan Sub Nuklear Rusia melalui Unactacted

CIA Menggunakan Penjelajah Glomar dalam Program Rahsia melalui Tidak Beraksi

Mengapa Kerajaan AS mengambil berat tentang Satoshi Nakamoto?

Terdapat banyak sebab mengapa kerajaan AS berusaha dan mengesan Nakamoto. Untuk satu, Nakamoto dilaporkan memiliki lebih dari satu juta Bitcoin. Dengan Bitcoin mencecah paras tertinggi sekitar $ 20,000 pada tahun 2017, pencipta yang sukar difahami kini menggunakan kekayaan crypto yang sihat. Oleh itu, minat pemerintah global terhadap Nakamoto meningkat dengan ketara.

Pentadbiran Obama Menyiasat

Kini nampaknya bahawa pemerintahan Obama mempunyai kebimbangan mengenai niat sebenar Nakamoto. Bitcoin mengalami pertumbuhan rekod semasa pemerintahan Obama. Pertumbuhan ini menyebabkan para pakar kerajaan menyimpulkan bahawa senjataisasi Bitcoin dapat menimbulkan kekacauan dengan penguasaan AS terhadap ekonomi global dengan membenarkan negara-negara untuk menghindari dolar AS sama sekali. Kebimbangan ini juga mendorong ketakutan bahawa pencipta Bitcoin tinggal di negara yang bermusuhan seperti China atau Korea Utara.

Sekurang-kurangnya di beberapa bahagian, kebimbangan pemerintah telah membuahkan hasil, walaupun tanpa penggunaan Bitcoin. Venezuela melancarkan cryptocurrency nasional pada tahun 2017 yang dikenali sebagai Petro. Manuver ini dilakukan untuk memerangi kenaikan inflasi kerana menghapuskan sekatan ekonomi yang dikenakan AS ke negara itu. Rusia, negara lain yang menghadapi sekatan AS, mengumumkan rancangan untuk juga mengembangkan cryptocurrency nasional dalam beberapa bulan mendatang yang disebut Crypto Ruble.

NSA

Seorang blogger dengan nama Alexander Muse menyiarkan beberapa penemuan menarik yang sepertinya menunjukkan bahawa Agensi Keselamatan Nasional (NSA) mungkin mengetahui siapa Satoshi Nakamoto yang sebenarnya. Menurut sumber Muse, agensi itu menggunakan teknologi sampel penulisan canggih untuk mengesan pencipta Bitcoin yang sukar difahami.

Dalam satu siri catatan blog, Muse menerangkan bagaimana NSA menggunakan teknik yang dikenali sebagai stylometry. Stylometry mengkaji gaya penulisan seseorang untuk memilih istilah dan struktur ayat yang biasa. Semua orang menulis dengan cara tertentu, bahkan Nakamoto. Nakamoto meninggalkan jejak catatan dan blog mengenai Bitcoin pada awalnya. Sekarang nampaknya serbuk roti ini dapat menyebabkan penemuannya.

Program Kerajaan: PRISM

Muse kini percaya bahawa NSA dapat mengambil tulisan awal ini dan membandingkannya dengan trilion catatan dalam talian yang lain. Dalam laporannya, dia mendakwa bahawa NSA mengumpulkan semua tulisan awal Nakamoto dan mengirimkannya melalui dua program perisik utama kerajaan. Pertama, NSA menggunakan protokol PRISM. PRISM adalah apa yang digunakan ejen persekutuan untuk melalui akaun Google dan Yahoo. Program ini memberi organisasi ini kemampuan untuk melihat semua maklumat yang dihantar melalui platform. Ia diluluskan secara persekutuan dan disokong secara kehakiman.

Program rahsia ini terungkap berkat usaha pemberi maklumat yang kini terkenal Edward Snowden. The Washington Post adalah agensi berita pertama yang rehat kisah PRISM bersama dengan banyak program pengintip domestik yang menggoda.

Edward Snowden melalui YouTube

Edward Snowden melalui YouTube

Program Kerajaan: MUSCULAR

Setelah menjalankan karya Nakamoto melalui PRISM, Muse percaya bahawa NSA kemudian menggunakan rahsia mereka PELBAGAI program untuk menyelesaikan pencarian mereka. MUSCULAR membenarkan NSA menyalin data yang dihantar melalui kabel gentian optik negara. Blogger penyiasat memetik sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengesahkan bahawa keseluruhan proses memakan masa kurang dari satu bulan.

Sudah tentu, kisah Muse tidak menunjukkan siapa Satoshi Nakamoto. Dia menjelaskan bahawa sumbernya mengesahkan bahawa NSA dan CIA mengetahui identiti sebenar Nakamoto tetapi tidak menyebarkan maklumat tersebut kepada orang ramai. Mungkin bertahun-tahun sebelum maklumat ini tersedia untuk umum. Pada masa ini, CIA dan NSA mengisytiharkan dokumen kepada orang ramai setelah sepuluh tahun jika diminta. CIA secara automatik mengeluarkan laporan setelah dua puluh lima tahun.

Ok, Jadi Siapa Satoshi?

Seperti yang anda bayangkan, usaha penyiasatan Muse digabungkan dengan tindak balas Glomar yang diterima oleh Daniel Oberhaus, membantu menyemarakkan kepercayaan bahawa, mungkin, pemerintah AS mengetahui siapa pencipta Bitcoin. Sekiranya organisasi ini mengetahui maklumat ini, mereka tidak akan mendedahkan fakta ini kepada orang ramai.

Keputusan NSA Tidak jelas

Seseorang akan berfikir bahawa jika NSA menyimpulkan pencarian mereka dan mengetahui bahawa pencipta Bitcoin berasal dari negara yang bermusuhan maka mereka kemudian akan menyampaikan maklumat itu kepada kekuatan yang ada, tetapi bukan masyarakat umum. Seperti sekarang, cryptocurrency semakin popular di AS dan di seluruh dunia dengan penganalisis meramalkan pertumbuhan masa depan untuk tahun-tahun akan datang. Walaupun pasaran crypto berkembang, begitu juga rasa ingin tahu di sekitar pencipta Bitcoin. Rasa ingin tahu yang semakin meningkat ini juga menyebabkan semakin bertambahnya teori konspirasi Bitcoin di ruang crypto.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
map