Steve Tendon adalah Ahli Strategi dan Penasihat Blockchain terkemuka yang mengasaskan dan merupakan Pengerusi pertama Persatuan Blockchain Malta. Dia juga merupakan anggota utama Pasukan Petugas Blockchain Nasional Malta. Ini adalah pasukan yang bertanggungjawab untuk memberi nasihat kepada Kerajaan Malta mengenai strategi blockchain yang mengagumkan.

Steve Tendon

Steve Tendon

Dan anda tahu ketiga undang-undang pecah tanah baru yang diluluskan oleh Malta minggu lalu? Anda boleh mengucapkan terima kasih kepadanya sebahagiannya. Sebenarnya, Tendon adalah antara otak yang mengembangkan visi “Malta, Pulau Blockchain” dan dia secara peribadi mengarang Malta “Strategi Blockchain Nasional“Pada tahun 2016, cadangan dengan enam projek teras.

Kita semua telah mendengar mengenai rancangan bercita-cita tinggi Malta untuk memupuk inovasi dan mendorong teknologi canggih di pesisirnya. Tetapi adakah mungkin kita memandang rendah pulau kecil yang terkenal dengan perairannya yang telus, komuniti ekspatriat yang berkembang pesat, dan kelonggaran fiskal?

“Malta tidak terkenal dengan teknologi,” Tendon mengakui, “tetapi ia mempunyai beberapa syarikat dan otak yang luar biasa, dan tentu saja kejayaan yang telah kita capai dengan sektor iGaming (industri yang bernilai $ 1.4 bilion dan merangkumi sekitar 12 peratus daripada KDNK keseluruhan Malta) telah membawa banyak pengetahuan dari segi perkhidmatan dan penyelesaian berasaskan IT moden yang berskala moden. Terdapat juga banyak infrastruktur dan pengalaman. “

Malta Mempunyai Rancangan Bercita-Cita

Malta kecil. Dengan jumlah penduduk yang bahkan tidak mencapai setengah juta, itu bukan pemain utama di pentas global, tetapi itu akan berubah. “Tentu saja, ini bukan Silicon Valley,” Tendon tersenyum, “tetapi kerangka peraturan yang kami persiapkan selama dua tahun terakhir adalah menarik syarikat blockchain.”

Dan ada banyak alasan yang sepatutnya. Semua perniagaan memerlukan kejelasan dan kepastian untuk berkembang dan membuat rancangan jangka panjang. Tetapi dari apa yang telah kita lihat sejauh ini, pengawal selia di seluruh dunia berjuang untuk terus bertahan ketika datang ke teknologi blockchain.

Dalam beberapa kes, mereka berusaha untuk mengejar ketinggalan. Pada yang lain, mereka terlalu banyak kekurangan kekurangan penglibatan ketika sejumlah pelabur ditipu dari wang mereka. Ada yang mencari kelemahan dalam undang-undang yang ada, yang lain berusaha untuk menyesuaikan kerangka kerja yang ada. Malta terus maju sebagai negara pertama di dunia yang membuat peraturan baru untuk teknologi baru.

Dan strategi blockchain Malta melampaui mengatur ICO dan cryptocurrency. Mereka menyiapkan kerangka peraturan untuk masa depan. Mari kita lihat.

Strategi Blockchain Malta

Strategi Blockchain Malta. Infografik ini memperincikan visi, strategi, dan tujuan a

Strategi Blockchain Malta / https://chainstrategies.com/2018/02/18/maltas-nasional-blockchain-strategy-the-big-picture/

Inovasi pengawalseliaan Malta begitu menarik kerana bertujuan untuk memberikan kerangka kerja bukan hanya untuk ICO tetapi untuk blockchain, pengiraan terdesentralisasi, organisasi terdesentralisasi, DLT, dan inovasi lain yang akan datang.

Enam projek utama berikut adalah teras strategi.

1. Pendaftaran / Perkhidmatan Awam di Blockchain

“Projek satu sedang dijalankan,” kata Tendon. Malah, ketika Kementerian Pendidikan dan Pekerjaan di Malta diumumkan mereka akan meletakkan semua rekod akademik di blockchain pada bulan September tahun lalu, mereka menjadi dunia pertama. Inilah status negara yang mula terbiasa.

2. R&D, Pendidikan, dan Inovasi dengan dan di Blockchain

Projek ini diperlukan untuk mewujudkan pengetahuan mengenai sektor ini di pulau ini. Sesiapa sahaja yang melabur dalam crypto tahu bahawa Malta merancang untuk menjadi pemimpin dalam ruang blockchain. Tetapi, adakah orang-orang di Malta tahu bahawa mereka tinggal di pulau blockchain? Tahap kesedaran dan pemahaman masyarakat umum sekarang?

“Mungkin Malta lebih sadar daripada negara lain, mengingat perhatian besar yang diberikan kepada sektor ini. Saya tidak dapat mengatakan sejauh mana keakraban dengan blockchain setara dengan pemahaman yang sebenarnya, ”kata Tendon.

“Kami prihatin untuk mendidik semua lapisan masyarakat tentang blockchain, yang tentu saja, bermula di sektor perkhidmatan awam di mana orang yang menggunakan teknologi blockchain mesti mempunyai sekurang-kurangnya pengetahuan mengenai hal itu. Tetapi itu naik ke semua tingkatan akademik, dengan University of Malta melakukan penyelidikan dan pengembangan mutakhir. “

3. Lantik Blockchain Regulator dan Buat Infrastruktur Peraturan

“Projek yang paling penting dari keenam-enamnya adalah penyertaan pihak berkuasa inovasi digital,” kata Tendon, “kerana itu menciptakan landasan yang diperlukan sehingga semua projek lain dapat membuahkan hasil.”

Ini juga sebahagian mengapa Malta dikritik kerana lambat mengatur ICO. Mereka menetapkan asas untuk kerangka peraturan yang lebih holistik dan inklusif.

4. Mengatur Cryptocurrencies / Token, Termasuk Pertukaran dan ICO

“Tentu saja, peraturan yang ditunggu-tunggu oleh semua orang adalah peraturan dalam cryptocurrency dan ICO. Kami membersihkan banyak ruang kelabu antara keselamatan dan token utiliti.

Akan ada ujian instrumen kewangan yang disebut di mana token apa pun yang dicadangkan dapat dengan jelas memenuhi syarat, dan pada satu ekstrim itu adalah keselamatan dan yang lain adalah utiliti. Tetapi di antara, ia boleh menjadi hibrid dan pada dasarnya aset maya yang diperdagangkan di bursa. “

Mengawal Mata Wang Cryptocurrency: Gambar hitam dan biru dengan sfera yang ditulis dalam binari.

Mengawal Mata Wang Cryptocurrency dan ICO

5. E-Residensi dan Identiti Digital (Individu dan Entiti Undang-undang) di Blockchain

Projek ini melibatkan pemberian E-Residensi kepada individu dan entiti undang-undang. Ini sedang dalam perancangan Malta untuk masa depan. Mereka melihat pengurusan identiti digital sebagai asas untuk pengembangan Internet of Things. Agar IoT berkembang, mesti ada juga kerangka peraturan untuk Identity of Things.

“Ini adalah satu bidang yang saya benar-benar meneliti, Identity of Things. Kita semua tahu mengenai Internet of Things, akan menjadi sangat besar dalam 5-10 tahun akan datang. Tetapi apabila kita mempunyai semua perkara ini, banyak di antaranya akan menjadi autonomi, berlaku dalam dunia fizikal, pada suatu tahap pasti ada cara untuk mengenalinya. “

6. Tadbir Urus Pintar

Ini adalah “projek yang sangat bercita-cita tinggi yang masih ada di papan gambar,” kata Tendon. “Tadbir urus pintar akan menerapkan teknologi kontrak pintar untuk kerja badan pengawas. Oleh itu, untuk pungutan dan pelesenan cukai, dan banyak perkara serupa. ” Mungkin beberapa tahun sebelum pemerintahan pintar siap, dia mengakui, ada banyak cabaran yang akan datang.

Yang mengatakan, dari Strategi Blockchain Malta, “Empat projek sedang berlangsung dan selebihnya telah diterima dengan penuh keterbukaan dan minat, jadi saya rasa ini akan menjadi masalah masa,” katanya. “Pertama, untuk menyelesaikan perkara yang telah dilakukan sejauh ini dan kemudian kita akan memfokuskan semula dan mula mengerjakan projek seterusnya.”

Apakah Pengawal Selia Lain Yang Keliru?

Walaupun melihat strategi Malta, anda dapat melihat dengan jelas bahawa ada lebih banyak daripada sekadar memutuskan sama ada token adalah ekuiti atau sekuriti. Oleh itu, sementara seluruh dunia masih bertahan pada rintangan itu, Tendon percaya pemahaman yang lebih mendalam diperlukan. Dan, sebenarnya, cryptocurrency dan blockchain tidak boleh dan tidak dapat dipisahkan.

“Banyak [pengawal selia] berusaha menarik garis, seperti cryptocurrency adalah perkara buruk dan mempunyai reputasi negatif untuk pengubahan wang haram, jenayah, dan lain-lain. Pernyataan negatif itu sering diimbangi oleh pandangan yang lebih positif mengenai teknologi blockchain. Tetapi, bagi saya, kedua-dua perkara saling berkaitan, ”jelasnya.

“Apa yang menjadikan teknologi blockchain begitu menarik dan menarik dan menimbulkan semua peluang luar biasa ini yang mempengaruhi sektor perindustrian adalah konsep kontrak pintar. Ini adalah pengiraan yang terdesentralisasi dan bukannya penyimpanan yang terdesentralisasi. Dalam konteks itu apabila anda mempunyai pengiraan yang terdesentralisasi, anda memerlukan mekanisme untuk mencegah pembekuan pengiraan global – yang dilakukan pada rangkaian global seperti blockchain. Dengan kata lain, untuk mengelakkan pengiraan itu masuk ke gelung tak terhingga dan menyekat keseluruhan sistem.

“Tidak mungkin anda dapat memiliki platform kontrak pintar yang sama canggih dengan yang telah dilaksanakan oleh Ethereum hari ini (tetapi akan ada yang lain di masa depan) kecuali anda juga mempunyai cryptocurrency yang digunakan untuk” membayar “untuk pengiraan. Oleh itu, perbezaan antara cryptocurrency dan blockchain benar-benar tiruan: hanya dua aspek dari duit syiling yang sama. “

Bahaya Menggunakan Label yang Salah

Oleh itu, adakah masalah meletakkan label pada segalanya, sama ada ekuiti atau sekuriti, atau utiliti, misalnya? “Ini pada dasarnya menunjukkan bahawa ada kekurangan pemahaman,” kata Tendon. “Setelah orang menyedari potensi teknologi ini, akan jelas bahawa Malta jauh lebih maju daripada bidang kuasa lain untuk mengatur ruang blockchain.”

Pemahaman mendalam tentang teknologi ini adalah sesuatu yang kurang dalam banyak bidang kuasa, cepat dikategorikan dan dilabel.

“Sudah tentu, teknologi ini boleh menjadi sekuriti, ekuiti, komoditi, token. Mereka mempunyai semua ciri dan aspek dan sifat ini. Seperti kecantikan yang ada di mata orang yang melihatnya, siapa pun yang melihatnya akan melihat apa yang dia mahukan.

“Sudah tentu, jika pengawal selia melihat ini, bias akan ditunjukkan melalui peraturan dan itu dapat memihak atau menghambat penerapan inovasi dan pengembangan inovasi lebih lanjut. Jadi ya, ini bermasalah, tetapi kurang memahami apa sebenarnya. “

Bangunan Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa Amerika Syarikat (SEC), D Ramey Logan, CC BY 4.0,

Suruhanjaya Sekuriti dan Bursa Amerika Syarikat, D Ramey Logan, CC BY 4.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=36799399

Undang-Undang Yang Ada Tidak Cukup Untuk Idea Baru

Kecenderungan lain yang kita lihat di seluruh dunia adalah badan pengawalseliaan yang menggunakan kelemahan dalam sistem yang ada atau mengubah undang-undang mereka sekarang. Switzerland, misalnya, menerapkan undang-undang berdasarkan Prinsip, berdasarkan kes demi kes. Jerman membezakan antara dua jenis sekuriti untuk membolehkan ICO dan Penawaran Token Ekuiti (ETO) patuh. Mengapa peraturan baru penting jika kita dapat bekerja dengan kerangka kerja yang ada sekarang?

“Sistem lejar bukanlah perkara baru. Sudah beribu-ribu tahun dari tablet tanah liat pertama yang merakam berapa banyak domba yang dimiliki raja, hingga zaman moden. Ini bukan perkara baru. Yang baru adalah bahawa buku besar ini mempunyai dua ciri, satu global dan dua yang tidak dapat dilupakan. Anda tidak boleh mengubah apa yang berlaku ke lejar. Ini menimbulkan beberapa masalah yang tidak siap ditangani undang-undang dan peraturan semasa. “

Tendon percaya bahawa undang-undang yang ada tidak mencukupi untuk idea baru, kerana dua sebab utama:

1. Yang Mengatur Apa?

“Oleh kerana ia global dan begitu generik, sebagai lejar, ia boleh mempengaruhi industri, aktiviti komersial di dunia. Oleh itu, kita mempunyai masalah ini bahawa kita mempunyai pengawal selia yang mementingkan bidang ekonomi tertentu. Sebagai contoh, di Malta, anda mempunyai Lembaga Perkhidmatan Kewangan Malta, yang tentunya berkaitan dengan perkhidmatan kewangan. Anda mempunyai MGA (Malta Gaming Authority), yang mementingkan permainan.

“Sampai sekarang, mereka bekerja secara terpisah dan memiliki mandat yang jelas tentang apa yang mereka atur. Mereka tidak pernah menginjak kaki masing-masing. Sejak crypto muncul di tempat kejadian, tahun lalu kami mengalami insiden di mana pernyataan yang dikeluarkan dari satu pengatur bertentangan dengan apa yang keluar dari yang lain. Jadi itu adalah masalah. Dan anda melihat ini lebih banyak lagi di AS.

“Gagasan keselamatan ini. Di satu pihak, SEC menyebutnya sebagai keselamatan, di sisi lain anda mempunyai pihak berkuasa cukai yang mendakwa ia adalah komoditi. Jadi walaupun dalam bidang kuasa yang sama, terdapat percanggahan ini. Ini telah mendorong Malta untuk membuat pengatur baru, Malta Digital Innovation Authority. ” Tendon menekankan inovasi, daripada sekadar blockchain, untuk menampung teknologi lain.

“Apa yang akan dilakukan oleh pengatur ini adalah untuk memastikan bahwa ketika ada perkembangan, inovasi teknologi yang dapat mempengaruhi beberapa bidang tindakan regulasi, akan ada semacam tata kelola pengelolaan bidang-bidang tersebut. Oleh itu, menjadi sangat jelas untuk melihat siapa yang bertanggungjawab untuk apa. Oleh itu, kami tidak mempunyai pendapat berbeza – atau lebih buruk lagi – peraturan yang berbeza dan bertentangan. Dan kami tidak mempunyai entiti yang mengatur perkara yang berada di luar mandat asalnya, hanya kerana mereka tidak memahami teknologinya. “

2. Kita Memerlukan Undang-Undang Baru Untuk Situasi Baru

“Bidang kedua yang memerlukan undang-undang baru adalah idea dasar pengiraan terdesentralisasi ini. Mengingati apa yang berlaku pada tahun 2016 dengan hack “The DAO”, yang membawa kepada garpu terkenal dan Ethereum Classic. Baiklah, orang-orang yang dirompak, nampaknya SEC mengejar mereka sebagai tanggungjawab bersama untuk peretasan itu, yang hampir tidak masuk akal: orang yang melabur menjadi bersalah atas jenayah orang lain.

“Maksud saya di sini adalah untuk menangkap bahawa undang-undang semasa tidak menangani pengaturan teknologi inovatif ini. Dengan aplikasi DAO, yang terdesentralisasi, anda mempunyai organisasi yang sepenuhnya terdesentralisasi dan autonomi yang mencukupi. Mereka mengumpulkan dana dari orang dan syarikat yang menggunakan perkhidmatan mereka.

“Mereka berada di blockchain; dan blockchain itu ingat selamanya, jadi mereka akan wujud selama-lamanya, bahkan melepasi kepupusan pencipta awalnya. Oleh itu, kita akan berakhir (sama ada kita suka atau tidak) dalam keadaan di mana perkhidmatan disediakan oleh perisian pada blockchain dan secara harfiah tidak ada orang di belakangnya.

“Jadi apa yang berlaku apabila sesuatu menjadi buruk? Siapa yang bertanggungjawab? Ini adalah soalan besar menurut saya dan apa yang berlaku dalam peraturan berikutnya? Soalan-soalan ini memerlukan undang-undang baru untuk ditangani. Tidak ada undang-undang yang ada. “

Adakah Malta akan menetapkan standard untuk Peraturan Global?

Adakah mungkin mencapai standard global dalam peraturan? Apabila anda mempunyai pertikaian dalam satu bidang kuasa dan perselisihan dalam pihak berkuasa yang sama? Adakah kita akan mempunyai kesepakatan universal mengenai bagaimana mengatur masa depan?

“Saya tidak tahu apakah itu mungkin, tetapi mungkin satu lagi soalan adalah: adakah itu wajar? Fikirkan mengenai Protokol Internet, ini adalah standard komunikasi teknikal global tetapi di samping Konsortium W3C, sebenarnya tidak ada standard global antarabangsa yang mengatur undang-undang internet.

“Sebenarnya, kami melihat ini dengan jelas ketika menyangkut undang-undang privasi, Eropah mempunyai GDPR dan AS mempunyai sesuatu yang berbeza, dan negara-negara lain memiliki sesuatu yang berbeza lagi. Oleh itu, akan ada minat yang terlalu besar untuk menjadikan sesuatu tetap berbeza dan mengelakkan standard global.

“Ini mungkin perkara positif kerana mewujudkan persaingan antara bidang kuasa dan itu adalah perkara yang baik. Persaingan selalu baik untuk inovasi dan apa yang ingin kita lakukan di Malta adalah berinovasi dari segi Undang-Undang.

“Mari kita harap ini akan berterusan. Mungkin negara-negara lain akan berusaha mengikuti Malta … itu akan menjadi bukti hebat kerja yang telah kita lakukan di sini. Ia seperti teknologi sumber terbuka, yang terus berkembang dan ciptaan baru yang diilhamkan oleh yang lebih tua. Akan sangat bagus untuk melihat evolusi semacam itu di ruang peraturan juga. Semakin banyak persaingan, semakin cepat perkara dapat berkembang. “

The Sidang Kemuncak Blockchain Malta akan datang pada bulan November ini dan akan menarik untuk melihat bagaimana Perdana Menteri Malta Joseph Muscat berbicara mengenai negaranya menjadi pemimpin dunia dalam peraturan blockchain. Steve Tendon juga akan berucap di majlis tersebut.

Sidang Kemuncak Blockchain Malta: Sepanduk dengan tarikh penyerahan, 1-2 November, dengan gambar latar pulau-pulau saat matahari terbenam.

Sidang Kemuncak Malta Blockchain / https://maltablockchainsummit.com/

Apa yang mencabar di hadapan?

Dengan projek-projek yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk tadbir urus pintar, di atas meja, kita harus bertanya-tanya masalah apa yang mungkin timbul daripada hidup di dunia yang sepenuhnya mandiri dan mandiri. Dan sebenarnya, senario boleh kelihatan sedikit menakutkan. Jadi, adakah masalah yang mungkin timbul dari penggunaan kontrak pintar?

“Ada banyak, banyak masalah,” Tendon ketawa, “dan ini membuat kita sibuk selama bertahun-malam dan memikirkan masalah ini. Dengan teknologi yang digunakan saat ini untuk menerapkan kontrak pintar, ekspresi kontrak pintar dilakukan dalam bahasa pengaturcaraan pada mesin maya yang “Turing Lengkap”. [Turing Complete adalah istilah teknikal yang bermaksud bahawa mesin dapat mengira apa sahaja yang bersifat komputasi].

“Tetapi masalahnya ialah kontrak pintar ini masih belum sepenuhnya menangkap niat yang mungkin ada dalam pemikiran pengarang kontrak pintar, dengan contohnya adalah peretasan” DAO “. Oleh kerana terdapat ketidakcocokan antara niat penulis dan kemungkinan pelaksanaan kontrak pintar yang efektif, maka keseluruhan tanggapan bahawa kod itu adalah undang-undang yang akan menjadi runtuh. Jika pelaksanaan tidak mewakili niat sebenarnya, tentu saja, itu tidak dapat dianggap seperti apa yang dimaksudkan. “

Jadi, bagaimana perkara itu dapat diatasi?

“Kami mempunyai beberapa cara untuk campur tangan dalam hal ini dan apa yang kami lakukan di Malta pada masa ini adalah bahawa setiap pengaturan kontrak pintar yang melibatkan orang atau syarikat di satu pihak, dan teknologi di sisi lain, juga harus memiliki bahasa semula jadi yang ditulis ungkapan apa maksud dan janji-kontrak kertas jika anda mahu. Sekiranya berlaku perselisihan, kontrak kertas yang berlaku, bukan kodenya. “

Kod adalah Undang-Undang yang Mungkin Hukum di Masa Depan

Ada sesuatu yang agak mundur kerana mempunyai kontrak kertas dalam bahasa semula jadi dengan semua teknologi tinggi ini – dan Tendon sangat menyedari hal itu. “Kami memahami potensi memiliki kod sebagai undang-undang dalam jangka panjang. Ini mungkin menjadi kemungkinan tetapi memerlukan teknologi yang mendasarinya untuk berkembang dengan cara yang luar biasa.

Salah satu penyelesaian yang mungkin adalah dengan melakukan pengesahan formal sehingga jika kontrak pintar diterbitkan dengan bentuk pengesahan lengkap yang terkait dengannya, mungkin tidak memerlukan ungkapan bahasa semula jadi yang setara dengan maksud kontrak pintar. Tetapi, ada jarak yang sangat besar antara senario pertama dengan kontrak kertas dan yang kedua di mana kami mempunyai pengesahan rasmi yang berkaitan dengannya.

Saya yakin bahawa satu-satunya cara untuk mencari penyelesaian masalah ini adalah dengan memberikan Undang-Undang yang pada dasarnya memberikan kepastian dan menetapkan harapan dan menetapkan peraturan. Mereka mungkin tidak betul, mereka mungkin mempunyai kekurangan, tetapi sekurang-kurangnya mereka memberikan kejelasan. Dan jika mereka bukan yang terbaik, selalu ada peluang untuk menyetujui. “

Apakah Potensi Terbesar untuk Teknologi Blockchain?

“Sukar untuk mengkristal satu perkara, tetapi ini adalah media baru yang global dan tidak dapat dikesan. Kerana hanya dua ciri ini, ia akan membawa akibat sosial dan politik yang sangat besar.

Bentuk dunia, bentuk pemerintahan, bentuk kewangan, struktur kekuatan dunia tidak akan sama setelah blockchain telah mencapai potensi penuhnya. Bitcoin masih merupakan penurunan mikro di lautan. “

Terima kasih banyak, Steve Tendon!

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me