Pernahkah anda memikirkan bagaimana blockchain boleh mempengaruhi industri berlian? Mungkin tidak, bukan? Tetapi sekarang teknologi blockchain dapat meningkatkan bagaimana kita mengesan berlian, dari tambang hingga ke kedai perhiasan.

Tetapi ada masalah dengan berlian. Seperti industri popular, pasaran berlian tidak begitu bersih. Beberapa berlian, yang dikenal sebagai berlian konflik, diperdagangkan secara haram untuk membiayai perang di luar negara. Anda mungkin tidak mengetahui perkara ini kerana permintaan berlian yang tinggi. Hampir 50 peratus permintaan berlian berasal dari AS – dan tidak mengejutkan. Lagipun, ini adalah permata pertunangan dan perkahwinan. Dan kerana tahan lasaknya, berlian sangat sesuai untuk kegunaan industri.

Yang mengatakan, perlombongan berlian boleh menjadi perkara yang ganas. Blood Diamond pada tahun 2006, yang dibintangi oleh Leonardo DiCaprio, memperkenalkan travesties yang berkaitan dengan perlombongan berlian di Afrika ke pentas dunia.

Walau apa pun, pihak berkepentingan dalam industri berlian benar-benar ingin menghentikan perdagangan berlian konflik, dan blockchain mungkin menjadi penyelesaiannya.

Apa itu Berlian Konflik?

Bagi mereka yang tidak tahu, berlian konflik adalah berlian yang tidak dipotong yang dilombong di zon konflik bersenjata. Berlian itu kemudian diperdagangkan, dan dana tersebut digunakan untuk membiayai pertempuran. Berlian darah ini biasanya dikaitkan dengan konflik di Afrika tengah dan barat.

Menurut CNN, mengenai 4 peratus daripada populasi berlian dunia berasal dari Sierra Leone semasa perang saudara (1991-2002). Dan itu hanya dari satu negara! Dalam sebuah artikel oleh CBS, para pakar menyarankan agar berlian darah dapat menebus 15 peratus perdagangan berlian.

Walaupun terdapat statistik ini, ada langkah-langkah yang dapat melumpuhkan industri haram. Pelakon utama adalah Proses Kimberley. Skim pensijilan ini menghubungkan kerajaan tempatan dan organisasi antarabangsa untuk menyelesaikan masalah tersebut. Penyelesaian mereka: Pastikan setiap penghantaran berlian dari kawasan ini mempunyai sijil.

Adakah ia berfungsi?

Proses Kimberly mengatakan ia berlaku dan menuntut kadar kejayaan 99.8 peratus.

Tetapi dengan begitu banyak perantara, dan begitu banyak langkah antara melombong dan menjual berlian, penipuan masih sangat mungkin. Ramai yang percaya bahawa proses itu lebih berkesan, termasuk gergasi berlian, De Beers.

The Blockchain Berlian

De Beers Group, yang memiliki lebih dari 30 peratus pasaran berlian, baru-baru ini mengumumkan niatnya untuk mengejar teknologi blockchain. Betul. Salah seorang pemimpin industri ingin menggunakan blockchain untuk mengekang berlian konflik.

Dari apa yang kita ketahui mengenai blockchain, ia mesti berfungsi. Mengkatalog berlian pada blockchain akan mewujudkan ketelusan. Hanya beberapa orang terpilih yang dapat mengakses lejar, untuk memastikan bahawa setiap individu dalam proses itu melakukan tugas mereka dengan betul. Anda tidak perlu lagi mempercayai pemerintah, periuk api, pasukan penghantaran. Sekiranya berlian itu disahkan pada blockchain, itu sah.

De Beers merancang untuk mengesan berlian dari perlombongan awal hingga penjualan akhir. Dengan cara itu, anda dapat mengesan setiap pergerakan berlian pada lejar digital.

Usaha blockchain mereka, Tracr, dilancarkan pada Januari 2018. Walaupun diasaskan oleh De Beers, syarikat menekankan bahawa ia tidak mempunyai akses ke data melainkan dikongsi oleh pemilik data. Dengan menggunakan Proses Kimberly sebagai panduan, mereka telah melabur dengan pejabat berlian, pengeluar, pengelas, peruncit, dan pihak berkepentingan lain untuk menjadikan projek ini kenyataan.

Diamond Blockchain: Tangkapan skrin dari laman web Tracr, yang menyenaraikan masalah rantaian bekalan

Tangkapan skrin dari laman utama Tracr. Kerentanan rantaian bekalan ini dieksploitasi oleh perdagangan berlian konflik.

Tetapi mereka bukan satu-satunya yang menggunakan blockchain untuk membunuh berlian konflik.

Pada tahun 2015, Everledger digunakan untuk mengesan berlian dengan selamat. Ia kembali pada tahun 2017 dengan rancangan Diamond Time-Lapse (DDLP) baru. Inisiatif baru ini mengesan keseluruhan proses, dari perlombongan hingga pensijilan, dalam masa nyata.

Tetapi Everledger sama sekali tidak berkaitan dengan De Beers. Teknologi ini dibina oleh Dharmanandan Diamonds, kepercayaan DDPL dan pemegang pandangan De Beers. Dengan kata lain, pencipta Everledger adalah pembeli sah berlian kasar oleh De Beers.

Adakah De Beers Penyelesaiannya?

IBM menyertai perdagangan pengesanan berlian pada bulan April 2018, bekerjasama dengan pelbagai syarikat perhiasan, dan mereka tidak bersendirian. Sebenarnya, sebuah NGO Kanada, Impact, meninggalkan Proses Kimberly sama sekali, dengan alasan bahawa penyelesaian De Beers tidak memuaskan.

Sekiranya ini benar, mungkin ada lebih banyak ruang untuk pengembangan teknologi blockchain dalam industri berlian.

Ringkasan

Mengatakan berlian konflik adalah masalah adalah kenyataan. Dana dari permata yang diperdagangkan secara haram ini membiayai keganasan dan keganasan. Blockchain menawarkan penyelesaian yang menakjubkan.

Sejauh ini, kami melihat para pemimpin industri menerima teknologi baru dengan tangan terbuka, tetapi masih ada ruang untuk teknologi itu berkembang, dan prosesnya masih dapat berkembang.

Tetapi satu perkara yang pasti: Inisiatif ini membuat kita berfikir tentang bagaimana kita dapat mencegah perdagangan berlian darah dan membuka jalan menuju perdamaian.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me