Cryptocurrencies, juga disebut sebagai token digital, dengan cepat muncul untuk memainkan peranan penting dalam ekonomi global. Seperti yang dibincangkan sebelumnya, token digital berpotensi menjadi masa depan tunai elektronik.

Ketika peraturan pemerintah terus muncul bersama dengan inovasi teknikal baru, bentuk pembayaran ini akan mendapat lebih banyak kes penggunaan. Kami juga melihat lebih banyak penekanan untuk menentukan bagaimana sistem token digital dikelaskan. Dalam artikel ini, kami menerangkan beberapa kegunaan semasa untuk token digital. Kami juga melihat bagaimana menentukan perbezaan antara token keselamatan dan token utiliti akan membantu membentuk penggunaan token digital pada masa akan datang.

Menggunakan Token Digital pada tahun 2018

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, jumlah tempat yang menerima token digital telah meningkat dengan ketara. Seperti kebanyakan teknologi baru, sistem token digital pada awalnya cukup rendah. Hanya beberapa tahun yang lalu, jumlah token digital di pasaran adalah minimum, dan banyak orang tidak mengetahui fungsi apa yang akan mereka mainkan dalam ekonomi global. Walau bagaimanapun, hari ini terbukti bahawa cryptocurrency mula menjadikan institusi kewangan yang ada lebih cekap dan mungkin dapat mewujudkan infrastruktur kewangan yang sama sekali baru.

Bahkan sebelum tahun 2018, kami melihat banyak syarikat besar mula menerima token digital. Tempat-tempat ini termasuk Overstock.com, Expedia, dan Shopify.

Walau bagaimanapun, penggunaan cryptocurrency tidak begitu popular sehingga seseorang dapat membuat sebahagian besar pembelian dengan token digital secara praktikal. Walau bagaimanapun, ini mungkin akan berubah. Beberapa pengumuman pada tahun 2018 telah mewujudkan lebih banyak kemungkinan untuk penggunaan token digital arus perdana. Sebagai contoh, pada bulan Ogos 2018, Starbucks mengumumkan bahawa ia bekerjasama dengan Microsoft, Intercontinental Exchange (pemilik Bursa Saham New York) dan yang lain untuk membuat platform mata wang digital baru yang disebut Bakkt.

cryptocurrency starbucks

Pelanggan Starbucks tidak lama lagi dapat menggunakan token digital di lokasi di seluruh dunia.

Penjimatan vs Perbelanjaan: Yang Akhirnya Akan Menang?

Sejak tahun 2017, orang ramai semakin mengetahui apa itu token digital. Ini sebahagian besarnya disebabkan kenaikan harga pasaran terbesar setakat ini. Sistem token digital berpotensi untuk mengubah cara orang menghantar dan menerima pembayaran peer to peer (P2P). Walau bagaimanapun, turun naik nilai token digital telah menyukarkan banyak pengguna untuk memahami kapan token digital harus digunakan.

Sebilangan pengguna memandang token digital sebagai pelaburan dan menunggu penggunaan utama dan kemungkinan kenaikan nilai. Ini serupa dengan berapa banyak pelabur berinteraksi dengan pasaran saham. Namun, di antara perbezaan lain, saham tidak pernah dimaksudkan untuk dianggap sebagai bentuk mata wang. Pengguna lain melihat sistem token digital sebagai cara terbaik untuk menghantar pembayaran P2P, sama seperti cara orang menggunakan mata wang fiat (iaitu Dolar AS, Euro, Rubel, dll.)

Pada akhirnya, perdebatan penjimatan dan perbelanjaan adalah penting kerana ia membantu menentukan bagaimana orang melihat token digital.

Halangan Semasa Menggunakan Token Digital

Kenyataannya adalah bahawa banyak halangan untuk penerapan arus perdana ada. Turun naik harga menyukarkan meletakkan nilai harga token digital pada barang dan perkhidmatan. Di samping itu, batasan teknikal teknologi blockchain yang mendasari mesti diselesaikan sebelum cryptocurrency dapat digunakan secara besar-besaran untuk pembayaran P2P.

Ya, mungkin bagi pengguna untuk berdagang fiat-to-crypto (dan sebaliknya) melalui pertukaran cryptocurrency. Kemudian, pengguna dapat membayar jumlah token yang dipersetujui dengan menggunakan harga fiat setara semasa. Walau bagaimanapun, kaedah pembayaran ini menambahkan lagi tahap komplikasi terhadap perdagangan.

Semua faktor yang disebutkan di atas menentukan penilaian harga token jangka pendek dan jangka panjang. Berita baiknya (semoga) ada kerana semakin banyak penggunaan dunia nyata untuk token digital, pengguna akan lebih bersedia untuk akhirnya menentukan secara kolektif berapa nilai satu unit token yang diberikan.

sistem token digital

Pembayaran P2P melalui token digital mentakrifkan semula kedua-dua belanja dalam talian dan perdagangan batu bata.

Perbezaan Antara Token Keselamatan dan Token Utiliti

Salah satu perdebatan terbesar di pasaran cryptocurrency adalah sama ada projek baru yang melancarkan tawaran duit syiling awal (ICO) harus membuat token keselamatan atau token utiliti.

Terdapat beberapa perbezaan utama antara kategori token ini. Pertama, tujuan token utiliti adalah untuk menawarkan akses semasa atau masa depan ke produk atau perkhidmatan syarikat tertentu. Terdapat projek yang menawarkan token yang ditujukan untuk pelbagai sektor ekonomi yang ada. Kawasan ini merangkumi harta tanah, penjagaan kesihatan, dan banyak lagi.

Sebaliknya, token keselamatan mendapat nilainya dari aset luaran yang boleh diperdagangkan. Dalam istilah asas, token keselamatan mewakili saham saham syarikat. Walaupun terdapat persamaan ini, terdapat banyak perbezaan besar antara saham tradisional dan token keselamatan. Dividen, jam perdagangan, yuran, dan lain-lain disusun secara berbeza.

Perbezaan yang disenaraikan di atas membawa kita kepada kemungkinan faktor terpenting untuk pengguna menggunakan token digital: peraturan.

Token keselamatan tertakluk kepada peraturan sekuriti negara. Token utiliti, jika disusun dengan betul, tidak. Perbezaan ini penting untuk memahami penggunaan sistem token digital semasa dan masa depan. Hasilnya, kita mula melihat lebih banyak projek menekankan pembuatan token utiliti berbanding token keselamatan.

sistem token digital

Token digital boleh digunakan untuk penjagaan kesihatan dan banyak perkhidmatan lain yang ada.

Utiliti vs Keselamatan: Peraturan Muncul

Pada tahun 2018, peraturan pemerintah telah memberi kesan besar pada masa depan token digital. Walaupun kebijakan baru dapat muncul untuk mengubah pasar, apa yang telah kita lihat adalah pemerintah mulai membuat keputusan mengenai klasifikasi token digital.

Di AS, misalnya, negara Wyoming melepasi “Bil Utiliti Token”, yang memutuskan bahawa token tidak boleh ditawarkan sebagai pelaburan. Token apa pun mesti menjadi kenderaan untuk pertukaran sebagai token utiliti.

Di peringkat nasional, SEC Amerika Syarikat memutuskan bahawa Ether bukan tanda keselamatan. Gabungan undang-undang dan ketetapan menjadikannya lebih mudah untuk memahami token mana yang sebenarnya adalah token utiliti dan yang hanya menggunakan nama ini untuk mengelakkan peraturan.

Kesimpulan: Memahami Penggunaan Masa Depan Sistem Token Digital

Pada masa awal sistem token digital, terdapat beberapa halangan untuk penggunaan dunia nyata. Turun naik harga, batasan teknikal blockchain, dan kurangnya peraturan pemerintah yang pasti semuanya memberikan cabaran besar. Oleh kerana masalah ini mulai diselesaikan secara beransur-ansur, token digital telah mendapat lebih banyak populariti sebagai jenis pembayaran P2P baru.

Pada tahun 2018, kami baru mulai melihat peningkatan penggunaan arus perdana. Sejumlah perkongsian baru-baru ini antara syarikat-syarikat utama yang berfokus pada B2C bermaksud bahawa menggunakan token digital untuk sebahagian besar pembelian harian tidak lama lagi menjadi kenyataan.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me