Bekas Mt. Ketua Pegawai Eksekutif Gox Mark Karpeles adalah orang bebas setelah mahkamah membebaskannya dari tuduhan penggelapan. Pendakwa Jepun telah memfailkan satu dakwaan terhadapnya yang menuduh penyelewengan dana dari Mt. Akaun Gox dan memanipulasi rekod syarikat. Pendakwaan menuntut hukuman penjara 10 tahun.

Mahkamah mendapati Karpeles bersalah kerana memanipulasi rekod. Bukti yang dikemukakan menunjukkan bahawa dia mengembara Mt. Pegangan pertukaran Gox sebanyak $ 33.5 juta. Rekod transaksi menunjukkan bahawa dia menggunakan wang itu untuk melabur dalam usaha lain termasuk perniagaan percetakan 3D.

Walau bagaimanapun, tuduhan penggelapan tersebut ditolak kerana bukti yang tidak mencukupi. Mt. Gox tidak mempunyai sistem perakaunan yang wajar semasa zaman kegemilangannya ketika eksekutif meminjam wang dari agensi tersebut.

Oleh itu, mahkamah memutuskan bahawa mustahil untuk menentukan angka yang tepat dalam akaun syarikat, dan kemudian menyukarkan bukti yang menyokong tuntutan tersebut..

Ia juga menyatakan bahawa pemindahan dana tidak haram tetapi bertentangan dengan kepentingan terbaik syarikat. Antara isu yang dibawa ke pendahuluan oleh pendakwa ialah keputusan Karpeles untuk menggunakan Mt. Dana Gox untuk membeli perniagaan percetakan 3D. Mahkamah melihat usaha itu berpotensi menguntungkan syarikat dan mendapati wajar bahawa dia memutuskan untuk menggunakan dana dengan cara ini.

Keputusan itu

Karpeles dijatuhkan hukuman penjara dua setengah tahun dengan penggantungan empat tahun. Ini bererti bahawa Karpeles tidak akan menjalani hukuman penjara melainkan dia melakukan jenayah dalam empat tahun akan datang. Hukumannya digantung kerana bekas Mt. Gox exec tidak mempunyai rekod jenayah sebelumnya.

Keputusan itu mengejutkan banyak pemerhati kerana Jepun mempunyai kadar keyakinan 99 persen yang sangat tinggi. Ini meletakkan Karpeles di kelab satu peratus. Selain penggelapan, pendakwa juga telah mengajukan kes pecah kepercayaan terhadapnya, tetapi tuduhan ini juga dilemparkan.

Mt. Gox Hack dan Aftermath

The Mt. Saga peretasan Gox telah berlanjutan selama bertahun-tahun dan meninggalkan banyak persoalan yang masih belum dijawab. Pertukaran bitcoin mengalami serangan penggodaman besar yang menyebabkan kehancurannya pada tahun 2014. Skim ini telah berjalan selama bertahun-tahun dan menyebabkan kerugian lebih dari 600,000 bitcoin bernilai sekitar $ 2,4 bilion pada kadar hari ini.

Pada masa serangan itu, Mt. Gox menghadapi masalah kewangan yang banyak, dan pemerintah A.S. telah merampas sekitar $ 5 juta dana untuk memberikan maklumat palsu kepada bank.

Serangan peretasan yang terkenal menyebabkan gelombang kasus pengadilan terhadap perusahaan yang diajukan oleh pelanggan, pelabur, dan pemiutang yang tidak puas hati, memaksanya untuk mengajukan perlindungan kebangkrutan.

Karpeles, yang merupakan CEO pada masa itu, telah dikejar oleh pendakwa sejak itu dan ditangkap pada tahun 2015 kerana disyaki terlibat dalam peretasan tersebut. Dia ditahan selama 11 bulan dan, menurut pengungkapannya, terus diinterogasi selama 50 hari. Dia dilaporkan berupaya membuat pengakuan bersalah hanya untuk mengakhiri mimpi buruk itu.

Karpeles selalu mengaku tidak bersalah ketika menghadapi tuduhan tersebut dan terus menyalahkan kejadian peretasan terhadap pelakon luar. Namun, di masa lalu, dia mengakui bahawa kaedah pentadbirannya ketika berada dalam kepemimpinan syarikat sangat diinginkan dan ada yang salah. Dia telah meminta maaf kepada mangsa, menyatakan yang berikut:

“Saya melakukan yang terbaik untuk mengembangkan ekosistem dengan menjalankan pertukaran terbesar pada masa itu. Ia mempunyai masalah besar tetapi masih dapat bertahan di sana … Pada akhirnya, kaedah yang saya pilih untuk mencuba MtGox dari masalahnya akhirnya tidak mencukupi, tidak cukup dilaksanakan, atau salah.

Saya tahu bahawa saya tidak dapat menangani hari-hari terakhir dan tertekan dari kejatuhan Gox yang terlalu lama dan menyakitkan. Saya hanya boleh bersikap rendah hati dalam hal ini. Sekali lagi, saya minta maaf. “

Setelah mencuri, Karpeles dapat memperoleh kira-kira 200,000 bitcoin dari peranti simpanan. Pada ketinggiannya, Mt. Gox menangani sekitar 80 peratus daripada semua transaksi bitcoin di dunia.

Berita terkini muncul setelah mahkamah Illinois menyekat percubaannya untuk menolak tuntutan tindakan kelas difailkan terhadapnya oleh pengguna Mt. yang kini tidak berfungsi Pertukaran Gox.

Alexander Vinnik-Mt. Sambungan Gox

Sejumlah laporan menyatakan bahawa Alexander Vinnik, warga negara Rusia adalah tokoh utama dalam operasi penggodaman yang menyebabkan kejatuhan Mt. Gox. Pertukaran cryptocurrencynya, BTC-e, nampaknya digunakan untuk mencuci kira-kira 300,000 daripada lebih 600,000 bitcoin yang dicuri dari rangkaian.

Menurut siasatan WizSec lapor, operasi penggodaman bermula pada tahun 2011 ketika Mt. Gox masih di peringkat awal. Peretas mencuri kunci peribadi untuk dompet panas yang memberi mereka akses ke sebahagian besar pegangan rangkaian. Aset digital yang disimpan dalam akaun yang dikompromikan kemudian dikeluarkan dari platform pada tahun-tahun berikutnya.

Sebilangan besar pemindahan dilakukan antara 2012 dan 2013 dan dihentikan pada pertengahan 2013. Pada masa ini, kira-kira 630,000 bitcoin telah dipindahkan ke dompet yang dikendalikan oleh Vinnik. Duit syiling yang dicuri dari bursa lain seperti Bitcoinica dan Bitfloor juga dikesan ke akaun yang dikendalikan oleh pihak Rusia.

Vinnik kini dipenjara di Yunani sementara menunggu diekstradisi ke negara asalnya, Rusia. (Kredit Gambar: Berita CBS)

Siasatan oleh WizSec juga mendedahkan bahawa dia telah memindahkan sejumlah wang kepada Mt. Gox. Sebab-sebab di sebalik langkah itu masih belum jelas, tetapi ini adalah bukti utama yang mengikatnya dengan operasi pengubahan wang haram.

Vinnik kini dipenjara di Yunani sementara menunggu diekstradisi ke negara asalnya, Rusia. Dia ditangkap pada bulan Julai 2017 setelah waran tangkap dikeluarkan oleh pemerintah Amerika Syarikat. Dia dituduh melakukan pencucian wang antara $ 4 bilion hingga $ 9 bilion melalui BTC-e.

Vinnik terus memprotes apa yang dia percayai adalah penahanan yang tidak sah dan telah melakukan mogok makan sejak November 2018. Dia juga dikehendaki di Perancis untuk menghadapi tuduhan jenayah.. Menurut pesuruhjaya hak asasi manusia Rusia, Tatyana Moskalkova, dia harus diekstradisi kembali ke negara asalnya kerana dia adalah warganegara Rusia dan tidak mungkin mendapat perbicaraan yang adil di negara lain.

Tidak ada laporan rasmi yang menunjukkan penglibatannya di Mt. Kes Gox oleh pelbagai kerajaan. Jadi, tuduhan yang dilemparkan terhadapnya masih tidak berasas.

(Kredit Gambar Pilihan: CNN)

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me