Mata wang digital dan teknologi blockchain yang mendasarinya telah mencipta kemungkinan baru di dunia di mana hampir semua trend dalam talian telah menjadi usaha pengewangan yang berpotensi. Dan sekarang, perjudian crypto telah memungkinkan penjudi untuk mengambil bahagian dalam pasaran yang tidak pernah disedari sebelumnya, seperti meletakkan taruhan pembunuhan kepada selebriti dan calon politik.

Begitulah tahap potensi dan pendemokrasian yang ditawarkan oleh Augur, platform ramalan pasaran yang menggunakan cryptocurrency dan berjalan di blockchain. Ini membolehkan pengguna meletakkan taruhan pada pelbagai hasil pertaruhan yang tidak terbatas hanya dibatasi oleh khayalan seseorang. Ia juga tidak meletakkan sekatan geografi dan memberikan nilai tambah tanpa nama. Buat masa ini, Jeff Bezos, Donald Trump, dan Warren Buffett adalah tiga individu yang sudah memiliki taruhan pembunuhan pada mereka di platform Augur.

Taruhan pembunuhan Trump, misalnya, berbunyi, “Adakah Donald Trump (Presiden Amerika Syarikat) akan terbunuh pada bila-bila masa selama 2018?”

Dibangunkan oleh Yayasan Ramalan, Augur memungkinkan anda membuat acara untuk meramalkan, membangun pasar untuk itu, dan kemudian berdagang saham berdasarkan hasilnya. Kejadiannya bermula dari ramalan pilihan raya hingga bencana alam hingga kehancuran pasaran.

Setelah pengguna memperoleh hasilnya, dia dapat membuat laporan berdasarkan pertaruhan, dan pengguna lain dapat menyetujui atau tidak setuju dengannya. Pertaruhan menang dibayar setelah pasaran diselesaikan. Platform perjudian menggunakan cryptocurrency Ethereum untuk perdagangan.

Sudah tentu, ada ketakutan sebenarnya bahawa mempertaruhkan hasil seperti pembunuhan boleh mencetuskan peristiwa yang berkaitan dalam kenyataan. Walau bagaimanapun, jenis taruhan ini telah memperoleh dana yang tidak signifikan, dan menawarkan sedikit insentif bagi seseorang untuk mendapatkan inspirasi dari pertaruhan.

antara muka augur

Antara Muka Augur

Isu Perundangan

Yang mengatakan, platform ramalan memang menimbulkan masalah lain. Ini mengaburkan perbezaan antara perjudian dalam talian dan pasaran ramalan. Yang pertama sangat popular di Augur dan berdasarkan ramalan peristiwa, tetapi dilarang oleh banyak negara seperti China, Emiriah Arab Bersatu, Brunei, Jepun, Cyprus, dan lain-lain.

Masalahnya terletak pada kenyataan bahawa walaupun Augur didapati melanggar undang-undang dengan memfasilitasi perjudian, atau kegiatan haram lainnya, ada beberapa cara untuk menegakkannya.

Terdapat juga ketakutan berdasarkan sifat platform yang sangat tidak terkawal, memandangkan sebenarnya Forecast Foundation, pembangunnya menjauhkan diri dari pemilikan protokol, yang digambarkannya sebagai perisian sumber terbuka. Pembangunnya juga menekankan bahawa mereka tidak mempunyai kawalan terhadap platform peer to peer, dan tidak mempunyai akses ke kunci peribadi pengguna atau maklumat peribadi. Ini termasuk nama sah, nombor ID nasional, alamat e-mel, dan baki dompet.

Situasi ini menunjukkan ketidakberdayaan yurisdiksi yang dapat dibawa oleh platform seperti itu dalam menghadapi pasar perjudian yang berkembang pesat, yang dikatalisis oleh acara popular seperti Piala Dunia.

Berkenaan dengan Amerika Syarikat, Suruhanjaya Dagangan Niaga Hadapan Komoditi sedang menyiasat sama ada aktiviti Augur berada di bawah bidangnya.

Dunia Perjudian Crypto

Dunia perjudian crypto telah berkembang dengan mantap selama bertahun-tahun, kerana semakin banyak orang yang mengenali cryptocurrency. Pada tahun 2013, 50 peratus daripada semua transaksi bitcoin melibatkan perjudian, dan sejak 2014 lebih dari 3.7 juta BTC bernilai $ 26 bilion telah digunakan pada platform taruhan.

Dan pada bulan Jun dan Julai tahun ini, terdapat peningkatan yang ketara dalam aktiviti perjudian crypto. Perkara ini berlaku terutamanya di negara-negara di mana perjudian dalam talian adalah haram, didorong oleh Piala Dunia. Walau bagaimanapun, trend ini juga menunjukkan potensi penyalahgunaan memandangkan cryptocurrency dan sifat teknologi blockchain mereka tidak terkawal.

Di China, pihak berkuasa menahan enam suspek yang disyaki menjalankan cincin perjudian Piala Dunia yang berpusat di wilayah Guangdong yang mempunyai pertaruhan cryptocurrency bernilai kira-kira $ 1.5 bilion. Ini menurut a kenyataan dikeluarkan oleh pihak berkuasa China.

Skim tersebut, berdasarkan laman web gelap, telah menerima Ethereum, Bitcoin, dan Litecoin selama 8 bulan sebelum pengendali mereka ditahan. Ia memikat lebih dari 300,000 pemain dari pelbagai negara dan mempunyai sekitar 8,000 pemasar gabungan untuk menyokong rangkaian.

Pertumbuhan operasi semacam itu merupakan petunjuk betapa besarnya platform seperti Augur, berdasarkan pasar terpinggir yang disasarkannya. Di negara-negara seperti China, misalnya, perdagangan cryptocurrency dan perjudian adalah haram. Oleh itu, platform pertaruhan terdesentralisasi seperti Augur memerlukan pengawal selia. Namun, ia memasarkan dirinya sebagai ‘pasar ramalan’, yang merupakan kawasan kelabu bagi banyak negara di mana perjudian dianggap tidak sah, dan oleh itu beberapa masalah perundangan yang berkaitan dengan ini pasti akan muncul.

Lebih-lebih lagi, ia membolehkan pengguna membuat acara, bertaruh, dan membina pasaran untuknya. Oleh itu, pengguna boleh menjadi pencipta, pemasar dan bakal penerima manfaat sebagai penjudi, sekaligus. Ini memerlukan satu set undang-undang kompleks yang baru.

Di Britain, misalnya, Suruhanjaya Perjudian UK (UKGC) mengklasifikasikan protokol peer-to-peer seperti Augur sebagai perantara pertaruhan jarak jauh. Walau bagaimanapun, klasifikasi tidak cukup komprehensif untuk mengkategorikannya secara konklusif. Ini mempertimbangkan sifat penyertaan pengguna yang berkembang, teknologi pendukungnya, dan ketika peraturan pertama kali ditetapkan, yang pada tahun 2013.

Potensi Kebijaksanaan Orang Ramai

Menurut Nolan Bauerle, Pengarah Penyelidikan di Coindesk, pasaran ramalan berpotensi memanfaatkan kebijaksanaan orang ramai dengan sebilangan platform yang dan sebahagian besarnya dapat disalahpahami.

Menurut eksekutif, mereka akan menjadi sumber daya yang tidak ternilai jika mereka diperbolehkan berkembang ke skala global, dan berpotensi memberikan pandangan yang jarang mengenai tren industri.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me