Korea Utara adalah negara yang dilanda sekatan A.S. dalam beberapa tahun terakhir, sebagai masyarakat antarabangsa, dan secara khusus pemerintah Amerika Syarikat berusaha mendorong agendanya mengenai dasar-dasar tertentu.

Ini terutama berkaitan dengan pelanggaran hak asasi manusia, dan program nuklear yang menakutkan rejim Korea Utara. Sekatan yang dikenakan ke atas pemerintah Korea Utara oleh Amerika Syarikat melarang setiap orang atau syarikat untuk melakukan perdagangan dengan negara tersebut.

Eksport barang dan perkhidmatan ke Korea Utara serta teknologi juga dilarang. Hanya organisasi bukan kerajaan terpilih yang dibenarkan memberikan beberapa perkhidmatan terhad, menghantar sumber dan memindahkan teknologi kemanusiaan ke negeri ini. Dan ketika sekatan A.S. menggigit, negara pertapa itu bergegas mencari lebih banyak cara untuk mengelakkannya, dan nampaknya lebih bergantung pada cryptocurrency.

Terdapat laporan mengenai kejadian ini sebelum dan sekarang, menurut penyiasatan yang dilakukan oleh Lourdes Miranda, seorang penganalisis jenayah kewangan bebas, dan Ross Delston, seorang peguam Amerika, pemerintah Korea Utara pada masa ini mempunyai sumber daya cryptocurrency yang maju untuk melemahkan keberkesanan AS sekatan.

Dengan menggunakan cryptocurrency utama, negara dapat membayar komoditi embargo dari dunia luar, termasuk Amerika Syarikat. Lourdes dan Delston mendedahkan ini melalui pernyataan bersama dihantar ke The Asian Times.

Menurut kedua-duanya, keadaan Korea Utara sangat unik kerana pemerintah bersedia memberikan dana dan tangannya kotor dalam mencari jalan untuk menyelesaikan sekatan tersebut. Kedua-duanya menggariskan beberapa cara Pyongyang dapat mencapainya melalui cryptocurrency.

Dengan melancarkan rangkaian cryptocurrency dan blockchain sendiri, sebagai contoh, pelaku kerajaan dapat memanipulasi catatan lejar awam dan menyamarkan asal duit syiling, yang merupakan aspek penting dalam pencucian crypto. Mengintegrasikan aspek ini ke dalam skimnya, Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) dapat menggunakan dompet panas crypto sendiri untuk memindahkan dana ke pasaran Eropah dan akhirnya ke bursa A.S. untuk memperoleh dolar A.S..

Presiden A.S. Donald Trump dan Kim Jong Un Korea Utara bersalaman semasa sidang kemuncak.

Presiden A.S. Donald Trump dan Kim Jong Un Korea Utara bersalaman pada Sidang Kemuncak DPRK – USA Singapura.

Sebagai alternatif, rejim boleh dimulakan dengan mengaburkan asal-usul duit syiling crypto menggunakan pelbagai perkhidmatan tumbler cryptocurrency. Mereka menggabungkan duit syiling digital dari pelanggan dengan mata wang dari pelbagai sumber. Menggeser duit syiling dengan kerap dan mencampurkannya boleh merosakkan corak liniernya sambil mengekalkan jenis mata wang digital. Kerumitan dalam melaksanakan ini boleh berbeza secara signifikan berkaitan dengan keadaan.

Ejen DPRK kemudian dapat menggunakan platform Rusia untuk membuka dan membiayai dompet crypto maya. Dompet boleh digunakan untuk mengirim duit syiling ke platform Bulgaria dan dari sana, dipindahkan ke perkhidmatan yang berpusat di Yunani, misalnya.

Pada tahap ini, orang yang dapat memberikan maklumat Pengenalpastian Pribadi yang memenuhi syarat (PII) dapat disewa untuk menyimpan dana atau memindahkannya secara bebas dalam rangkaian berdasarkan EU. Mata wang digital kemudian boleh memasuki pasaran Amerika Syarikat.

Langkah terakhir adalah dengan menghantar koin ke bursa cryptocurrency utama yang menawarkan kripto untuk perkhidmatan fiat. Ini kerana kebanyakan perkhidmatan pencampuran tidak menyediakan ini, disebabkan oleh peraturan peraturan pasaran kewangan yang dikenakan oleh pemerintah, yang kebanyakan tidak ingin dipatuhi.

Memperolehi fiat dari pertukaran mata wang utama akan membolehkan DPRK memanfaatkan mata wang antarabangsa yang sangat diperlukan, yang membolehkannya terus berpartisipasi dalam perdagangan antarabangsa. Ini akan memberikan daya tarikan terhad kepada ekonomi bendera.

Pembiayaan dalam Crypto untuk Projek Rahsia Teratas

Korea Utara, dilaporkan memperoleh naik $ 100 juta dalam mata wang fiat setiap tahun menukar crypto menjadi wang tunai. Negara Asia Timur telah diperhatikan mengambil bahagian dalam banyak projek di negara-negara seperti India, Filipina, dan Malaysia.

Oleh itu, ia mesti mendapatkan dana untuk projek-projek ini dengan cara tertentu, kerana negara itu terkeluar dari sistem pemindahan wang antarabangsa SWIFT. Teka-teki terbaik setakat ini adalah pembayaran menggunakan cryptocurrency, terutamanya kerana projek-projek itu juga rahsia.

(Kredit Gambar Pilihan: Australia)

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me