Larangan Iklan Cryptocurrency

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, beberapa syarikat terbesar teknologi telah mengetuai perang salib terhadap iklan berkaitan cryptocurrency di platform mereka. Facebook, Google, dan Twitter semuanya dilaporkan mengalirkan aliran cryptocurrency, ICO, dan iklan lain yang berkaitan di laman web mereka dan, untuk Google, di mana-mana perkhidmatan iklannya. Larangan iklan cryptocurrency berlaku pada masa ketika cryptocurrency mula berada di bawah bidang arena politik antarabangsa. Walaupun minat terhadap trend digital mencapai tahap demam pada akhir tahun 2017, crypto telah menjadi subjek perbincangan perundangan yang lebih formal dalam dua bulan terakhir daripada yang telah dilakukan sejak Bitcoin dibuat pada tahun 2009.

Politik Crypto

Pada sidang kemuncak G20 minggu ini di Argentina, ahli politik dari beberapa negara paling berkuasa di dunia sampai pada kesimpulan bahawa, walaupun tidak bertindak sebagai mata wang rasmi, cryptocurrency mewakili kelas aset yang sah, dan forum yang mengatur telah membuat panggilan untuk arah yang jelas mengenai peraturan global yang disatukan menjelang Julai tahun ini. Sementara itu di Amerika Syarikat, Dewan Perwakilan AS mengadakan pendengaran jawatankuasa kecil mengenai ICO, cryptocurrency, dan teknologi blockchain pada 14 Mac. Keluar dari mesyuarat, Kongres mengeluarkan laporan bersama dengan Minority News mengenai faedah dan potensi teknologi lekapan / lejar diedarkan.

Dalam Perang Perkataan, Gergasi Industri Main Ikut Pemimpin

Ikuti perkembangan perundangan progresif ini di samping (boleh dibilang) kebijakan iklan regresif di sektor swasta dan pelabur dan peminat sama-sama dibiarkan dengan pesan bertentangan: pada masa ketika pemerintah ingin mengatur dan meraih manfaat teknologi baru, media sosial dan gergasi teknologi mahukan tiada kaitan dengannya.

Pada 30 Januari, Facebook memulakan larangan iklan cryptocurrency ketika melancarkan a catatan blog mengumumkan kemas kini dasar iklannya. Perubahan itu, kata Pengarah Pengurusan Produk Rob Leathern, bertujuan melindungi pengguna Facebook dan menjadikan hab media sosial lebih selamat. “” Iklan yang mengelirukan atau menipu tidak ada tempat di Facebook, “tulisnya, terus berkata,

“Kami telah membuat dasar baru yang melarang iklan yang mempromosikan produk dan perkhidmatan kewangan yang sering dikaitkan dengan amalan promosi yang mengelirukan atau menipu, seperti pilihan binari, penawaran duit syiling awal dan cryptocurrency.”

Dasar crypto Facebook

Larangan menyeluruh itu, menurut catatan itu, adalah untuk kepentingan terbaik masyarakat sehingga Facebook dapat merumuskan strategi untuk menyasarkan iklan palsu secara langsung. Sehingga itu, sebarang iklan yang berkaitan dengan kripto tidak akan dapat dilihat di rangkaian media sosial dan anak syarikatnya, Rangkaian Instagram dan Penonton:

“Dasar ini sengaja luas sementara kami berusaha untuk mengesan amalan periklanan yang menipu dan menyesatkan dengan lebih baik, dan penguatkuasaan akan mulai meningkat di seluruh platform kami termasuk Facebook, Rangkaian Pemirsa dan Instagram. Kami akan mengkaji semula dasar ini dan bagaimana kami melaksanakannya apabila isyarat kami bertambah baik. “

Google adalah yang pertama menindaklanjuti larangan iklan cryptocurrency, yang menunjukkan perubahan pada kebijakan pengiklanannya sendiri bulan ini. Larangan itu berlaku di semua perkhidmatan AdWord Google dan akan berkuat kuasa pada bulan Jun, menurut jawatan:

“Pada bulan Jun 2018, Google akan mengemas kini Dasar perkhidmatan kewangan untuk mengehadkan iklan Kontrak untuk Perbezaan, forex spot dan pertaruhan spread kewangan. Selain itu, iklan untuk yang berikut tidak akan lagi ditayangkan:

  • Pilihan binari dan produk yang sinonim
  • Cryptocurrency dan kandungan yang berkaitan (termasuk tetapi tidak terhad kepada penawaran syiling awal, pertukaran cryptocurrency, dompet cryptocurrency, dan nasihat perdagangan cryptocurrency) “

Mana-mana pengiklan yang ingin menerbitkan iklan untuk “Kontrak untuk Perbezaan, taruhan forex, dan pertaruhan spread kewangan” kini perlu memohon persijilan dari Google pada bulan Mac.

Pada hari Selasa, 27 Mac, Twitter melompat ke kereta larangan, juga, dengan larangan iklan cryptocurrency sendiri yang mengikuti banyak garis panduan yang sama seperti larangan Facebook dan Google.

Pendekatan Semua atau Tiada

Daripada memilih ceri iklan mana yang akan dibuang dan mana yang harus disimpan, Google dan Facebook memilih untuk meletakkan keseluruhan masalah dengan larangan selimut. Alasannya di sini cukup mudah: mengapa meneliti projek yang sah ketika pasaran itu sendiri masih banyak yang tidak diatur dan amalan pelaburan masih banyak disekat?

Dan pendekatan ini sama sekali tidak beralasan. Didalam alam di mana pam dan pembuangan berkuasa dan berita palsu terkumpul lebih cepat daripada ribut tweet Donald Trump, pelabur sering atas permintaan pengetahuan dan agensi mereka sendiri. Terdapat sedikit, jika ada, penyangga yang tersedia untuk melindungi pengguna dari penipuan, terutama di wilayah ICO.

Ambil contoh dompet perkakasan Giza. Projek jalan keluar ditipu minggu lalu setelah menyelesaikan ICO $ 2 juta. Dan ini hanyalah satu contoh penipuan tanpa halangan. Kami yang berada di sekitar untuk Penipuan keluar Confido ingatlah ketika model take-the-ICO-fund-and-run mulai menjadi keuntungan hidup banyak penipu pasaran.

Pada intinya, pergerakan ini adalah kepentingan pengguna internet rata-rata anda yang boleh menjadi mangsa tingkah laku penipuan dan amalan perniagaan yang tidak bertanggungjawab. Atau mungkin itulah larangan menyapu di permukaan.

#Facebook, #Google, #Twitter melarang #crypto iklan! Selalunya memberi kesan #ICO. Harus baik untuk membersihkan kekacauan. Apa pendapat kamu? #cryptocurrency #altcoin pic.twitter.com/D00QWm6wgS

– Penilaian Weiss (@WeissRatings) 19 Mac 2018

Sudah tentu, sukar untuk membezakan antara projek yang sah dan tidak autentik di ruang yang baru lahir dan tidak diatur seperti crypto – lihat saja berapa banyak wang yang dapat dikumpulkan oleh Giza sebelum mereka berjalan. Apa yang membezakan pelanggaran dengan adil tidak selalu dipotong dan kering.

Tetapi larangan iklan cryptocurrency ini menghukum projek sebenar di samping projek penipuan. Terdapat kemungkinan yang lebih sah daripada pelaku yang tidak sah di cryptosfer, sekurang-kurangnya di wilayah ICO dan penyedia dompet, namun perlindungan pengguna dilaksanakan dengan mengorbankan projek-projek yang sah ini.

Dan untuk titan industri seperti Google, mungkin perduaan “mempunyai atau belum” tidak perlu ada. Seseorang mungkin berpendapat bahawa Google mempunyai sumber daya untuk menyaring sampah untuk mencari harta karun, dan jika masa lalu adalah predikat untuk masa depan, anggapan ini dapat menjadi yang benar.

Menurut CNBC artikel, “Google mengatakan telah menurunkan lebih dari 3,2 miliar iklan pada tahun 2017 yang melanggar kebijakannya, yang hampir dua kali lipat dari 1,7 miliar yang dihapusnya tahun sebelumnya.” Siapa yang mengatakan bahawa iklan ini tidak disaring secara individu, sama ada mengikut algoritma atau sebaliknya? Tidak mungkin, dalam hal ini, mereka dilarang setiap industri, dan ini menunjukkan bahawa Google mempunyai beberapa alat yang ada untuk mengukur kualiti, nilai, dan keaslian kandungan iklan..

Soalan masih ada: mereka telah melakukannya sebelumnya, mengapa tidak sekarang?

Masa Depan Pendedahan Iklan Crypto

Tahun lepas, Google dan Facebook memperoleh 73% pendapatan iklan digital di Amerika Syarikat. Sesetengah angka malah menganggarkan bahawa duo ini menarik 25% daripada semua perbelanjaan iklan global. Untuk Alphabet Inc., syarikat induk Google, itu “kira-kira 84 peratus daripada jumlah pendapatannya,” menurut CNBC.

Mereka disebut duopoli iklan dengan alasan yang baik. Dan seperti Snapchat, Amazon, dan lain-lain serpihan pada penguasaan ini, kedua-duanya masih menarik pendedahan iklan yang cukup ke 50% dari keseluruhan pasaran. Dengan kawalan ini, mereka menjalankan pasaran, dan itu bermaksud bahawa menentukan apa kandungan yang akan didedahkan oleh sebahagian besar pengguna internet.

Konspirator berpendapat bahawa larangan iklan cryptocurrency adalah percubaan teknologi besar untuk menghilangkan kegilaan cryptocurrency, tindak balas yang menindas terhadap teknologi baru yang mengancam titan industri. A lapor oleh Bloomberg menunjukkan bahawa Google sebenarnya ingin mengadopsi beberapa teknologi buku besar yang berkaitan dengan blockchain untuk perniagaan awannya, menunjukkan bahawa mereka tidak berada di atas menggunakan teknologi.

Namun, larangan menyeluruh terhadap apa-apa yang berkaitan dengan kripto tidak berlaku adil terhadap projek yang sah di ruang tersebut. Google dan Facebook menyajikan kandungan iklan untuk sebahagian besar populasi internet Amerika Syarikat, jadi wajar jika mereka ingin mengelakkan penyampaian epal busuk kepada pengguna mereka. Tetapi kekuatan pilihan untuk melarang tidak boleh menghalangi budi bicara, kerana terdapat banyak permulaan dan projek yang secara bertanggungjawab memanfaatkan teknologi blockchain yang sama yang diteliti oleh Google sendiri..

Facebook telah menunjukkan bahawa pihaknya mungkin membuat komitmen untuk memilih dengan budi bicara ketika mereka meneliti masalahnya lebih jauh. Dalam petikan kepada Mashable, jurucakap Facebook menyatakan bahawa “dasar laman web ini sengaja luas sementara kami berusaha untuk mengesan amalan iklan yang menipu dan menyesatkan dengan lebih baik.” Mudah-mudahan, pasukan belajar untuk memisahkan fakta dari fiksyen supaya projek yang benar dapat mendapat pendedahan yang adil, dan jika mereka melakukannya, mungkin ini akan mendorong Google untuk melakukan perkara yang sama – seperti yang telah mereka lakukan sebelumnya.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me