Harga Bitcoin menjunam lebih dari 10 peratus pada hari Khamis setelah rali yang sebelumnya menjanjikan melepasi tanda harga $ 7,000. Kenaikan harga yang singkat menyebabkan ramai peminat bitcoin membuat spekulasi bahawa BTC akan mendapat sokongan yang lebih tinggi.

Banyak juga yang melihatnya sebagai bukti ketahanan pasaran terhadap peristiwa industri negatif baru-baru ini, termasuk penolakan bitcoin ETF. Dan sekarang, pakar crypto di seluruh dunia sedang berjuang untuk menentukan elemen penyebab yang menyebabkan penurunan harga 48 jam yang gila.

Nilai Bitcoin Dipengaruhi oleh Transaksi OTC

Menurut penyelidikan yang dilakukan oleh Tabb Group pada bulan April, pasaran di kaunter (OTC) merupakan sebahagian besar dari pasaran perdagangan cryptocurrency. Secara keseluruhan, pasaran OTC diperkirakan kira-kira dua atau tiga kali ukuran pertukaran yang diatur. Beberapa meja perdagangan OTC dilaporkan memudahkan lebih dari $ 100 juta dalam perdagangan cryptocurrency dalam sehari.

Pedagang biasanya diaudit secara bebas oleh broker, dan dalam kebanyakan kes, tidak ada cukai yang dikenakan. Ini membolehkan pemain melakukan transaksi dengan jumlah yang tinggi tanpa memindahkan pasar terlalu banyak atau menarik perhatian. Harga tiket minimum biasanya antara $ 75,000 hingga $ 250,000, yang mengunci kebanyakan spekulator amatur.

Dengan pasaran OTC yang begitu besar, beberapa penganalisis berspekulasi bahawa tekanan jual di pasaran ini, ditambah dengan pergerakan manipulasi harga mungkin menyebabkan penurunan harga bitcoin secara tiba-tiba. Penurunan bitcoin yang besar dari pasaran OTC yang disambungkan ke bursa dipercayai telah mempengaruhi harga.

Oleh itu, sukar untuk mengesahkan hipotesis ini kerana pasaran OTC menjauhkan diri dari pandangan pemerhati dan pengawal selia industri. Walau bagaimanapun, masih perlu dipertimbangkan bahawa manipulasi harga di pasaran cryptocurrency cukup mudah dijalankan, dan teknik seperti mencuci perdagangan, yang dapat digunakan untuk meningkatkan aktiviti transaksi secara berleluasa.

Menurut Ketua Pegawai Eksekutif dan pengasas LDJ Capital, David Drake, harga bitcoin akan terus mengalami trend menurun sehingga SEC meluluskan ETF bitcoin. ETF akan berperanan dalam mewujudkan ekosistem perdagangan yang lebih selamat. Exec mendedahkan perkara ini bercakap dengan Yang Berdikari.

“Sekarang ini tidak ada peraturan untuk manipulasi dan dengan kumpulan / orang yang memanipulasi pasar melakukannya kerana mereka dapat tanpa takut akibatnya. Mudah-mudahan, itu akan berubah dengan pengawasan SEC dan FINRA pada tahun depan. “

Akaun Jalan Sutera Memanipulasi Harga Bitcoin

Jalan Sutera yang legendaris secara meluas dianggap sebagai pasaran darknet kontemporari pertama. Walaupun ia ditutup oleh Biro Penyiasatan Persekutuan pada tahun 2013, dan pemiliknya ditangkap, nampaknya ia kembali menghantui pasaran cryptocurrency pada tahun 2018, dalam bentuk dompet bitcoin.

Menurut penyelidikan komuniti media sosial baru-baru ini, a dompet bitcoin dengan mata wang digital bernilai kira-kira $ 1 bilion, yang dikaitkan dengan projek Jalan Sutera mula mengedarkan sejumlah besar syiling ke bursa kripto sebelum penindasan harga. Akaun, yang tidak aktif sejak 2014 memindahkan bitcoin bernilai lebih dari $ 100 juta ke Bitfinex dan Binance. Pembuangan bitcoin oleh pemilik dompet tersebut dipercayai telah mencetuskan penurunan harga.

Masih banyak spekulasi mengenai siapa sebenarnya pemilik dompet itu, dengan beberapa yang meneka bahawa itu milik pencipta Jalan Sutera, Dread Pirate Roberts.

Nilai Tumbling Bitcoin dan Pengaruh Goldman Sachs

Pada hari Rabu, tepat sebelum penurunan harga cryptocurrency yang tajam, Goldman Sachs didakwa telah menghentikan rancangan untuk membuka meja perdagangan cryptocurrency. Langkah itu akan membuka pintu bagi pelabur institusi. Beberapa laporan mengaitkan harga bitcoin jatuh ke berita negatif, yang dipercayai menimbulkan kekacauan di kalangan peniaga.

Namun, tuduhan bahawa Goldman Sachs mempunyai rancangan untuk berdagang bitcoin fizikal segera ditolak oleh Martin Chavez, Ketua Pegawai Kewangan syarikat itu. Dia melabelkan pernyataan itu sebagai berita palsu dan menegaskan bahawa tidak pernah ada rancangan besar atau garis masa untuk ini. Namun, eksekutif tersebut menjelaskan bahawa bank pelaburan sedang mengusahakan derivatif bitcoin yang tidak dapat dihantar untuk pelanggannya.

Kononnya, aktiviti jual beli yang mencurigakan dikatakan berlaku hanya beberapa hari sebelum tuduhan ‘berita palsu’ Goldman Sachs. Menurut laporan, yang pertama diterbitkan oleh CCN, pasukan RoninAI menemui langkah jual pendek bernilai $ 74 juta, sementara pasaran masih lemah, dua hari sebelum pengumuman Goldman Sachs dan penurunan harga seterusnya.

Dipercayai bahawa perdagangan orang dalam terlibat dan berita palsu itu memangkin penurunan harga. Walau bagaimanapun, semua ini masih merupakan spekulasi murni dan belum ada bukti yang nyata.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me