Pada tahun 2018, Crypto Hedge Funds Tread Water

Kedai utama Crypto, Bitcoin, perlahan-lahan tenggelam tahun ini, membawa seluruh pasaran dengannya, dan bukannya turun bersama mereka, dana lindung nilai cryptocurrency adalah melompat.

Sejak awal tahun ini, 9 dana lindung nilai tersebut telah berhenti beroperasi sepenuhnya, Bloomberg laporan. Sebilangan besar ini dibuat semasa ledakan pasaran tahun lalu, membawa 167 dana segar ke tahap lipat. Pengambilan darah baru ini menambah 39 dana yang diciptakan dari 2011-2016, meningkat kepada jumlah keseluruhan hingga lebih daripada 200 dana lindung nilai cryptocurrency aktif yang menguruskan aset bernilai $ 3.5-5bn.

Sebaliknya, hanya 20 dana yang ditubuhkan pada tahun 2018 setakat ini, yang menjadikan industri berada di landasan tepat untuk menghasilkan kira-kira 120 dana baru pada akhir tahun ini. Mengingat 9 yang telah menggigit debu sejauh ini tahun ini, penghitungan akhir akan menjadi jauh lebih sedikit.

Daripada mereka yang telah menutup pintu, dana tertentu melakukannya tanpa banyak penjelasan bagi pelabur mereka. Crowd Crypto Fund, misalnya, memadamkan laman webnya dan menghapus sebarang jejak aktiviti media sosialnya. Yang lain sedikit lebih jujur ​​dalam menghadapi kegagalan. Protokol Alpha, dana lindung nilai terdesentralisasi yang baru-baru ini melancarkan ICO, membatalkan penjualan tokennya dan mengembalikan semua hasilnya kepada para pesertanya:

“Mengingat potensi risiko dan risiko pasar, AlphaProtocol telah memutuskan bahawa pendekatan terbaik adalah mengembalikan penyumbang penjualan swasta. Oleh kerana token ALP tidak disenaraikan di bursa mana pun, penyumbang dapat mengembalikan semua token ALP yang dikeluarkan untuk pembayaran balik sepenuhnya. Proses pengembalian wang telah selesai pada 03-31-2018. “

Dalam keadaan yang sama, Polychain Capital, mungkin dana terbesar seumpamanya dengan anggaran $ 250 juta dalam aset yang diuruskan, menjauhkan diri dari menjadi terbuka di Kanada dengan IPO. Syarikat itu merancang untuk mengajukan tempat di bursa saham Kanada, tetapi ketika pasaran mulai berubah menjadi buruk pada akhir Januari, CEO Olaf Carlson-Wee mengumumkan bahawa organisasi memutuskan untuk “tidak meneruskan penyenaraian.”

Dengan pulangan setakat ini pada tahun 2018 sebanyak -23.31% – yang sangat bertentangan dengan pulangan 1,708.50% rata-rata dana ini pada tahun 2017 – garis bawah negatif dan ketidakpastian pasaran pasti mendorong penutupan ini. Ketidakpastian pasaran yang sama dapat meninggalkan 10% dana ini pada akhir tahun, menurut pengarah strategi fintech global Autonomous Research LLP, Lex Sokolin. Rick Marini, rakan pengasas Protocol Ventures, percaya bahawa hanya 50 dana yang sedang aktif akan dapat mengumpulkan modal yang cukup pada tahun 2019 untuk terus bertahan.

Wang Tidak Dicapai atau Hanya Bermain Sembunyi dan Mencari?

Walaupun pelabur menjauhkan diri dari mata wang kripto dan dana lindung nilai menutup kedai, modal, dalam beberapa bentuk atau yang lain, masih mencari jalan masuk ke ruang cryptocurrency. Wang masih ada – jika anda tahu di mana mencarinya.

Dan jika anda seorang pengusaha blockchain / crypto, wang masih ada jika anda tahu siapa yang harus dicari. Pulangan mungkin turun, tetapi pelaburan modal teroka 2018, misalnya, masih dalam keadaan pantas atau setara dengan pendanaan $ 1bln tahun lalu. Setakat ini, kumpulan modal teroka telah mengalirkan lebih daripada $ 350 juta ke dalam projek tahun ini sahaja.

Salah satu projek tersebut, Blockstream, sebuah organisasi pembangunan blockchain, mengumpul $ 55 juta dalam pusingan pelaburan Siri A pada bulan Februari tahun ini, dan ini bukan sahaja. Dalam Siri B, Bitpay juga menarik dana 7 angka dengan jumlah modal pelaburan sebanyak $ 40 juta.

Di luar modal teroka, 2018 juga menyaksikan pemerolehan syarikat cryptocurrency terbesar setakat ini dalam sejarah muda industri. Pada akhir Februari, Circle Internet Financial Ltd., sebuah syarikat yang disokong oleh Goldman Sachs, membeli pertukaran Poloniex dengan harga $ 400 juta. Sejak pembelian ini, syarikat lain telah mempertimbangkan untuk mengikutinya, seperti broker internet yang berpusat di Tokyo, Monex, yang telah membahaskan pembelian Coincheck pertukaran Jepun.

Dana lindung nilai sedang terpukul buat masa ini, dan memandangkan kenaikan dana ini secara tiba-tiba ketika memilih pelaburan yang berjaya semudah bermain mata tanpa mata ditutup dengan mata keldai, lebih banyak kemungkinan akan jatuh seiring berjalannya tahun. Pelaburan VC dan pengambilalihan berjuta-juta dolar seperti yang disebutkan sebelumnya, menunjukkan bahawa, walaupun semasa kejatuhan pasaran, wang institusi tidak menunggu di luar untuk mendapatkan kulitnya dalam permainan.

Sekiranya dana lindung nilai terus habis, pemain besar mungkin melangkah ke bidang lain dalam industri ini ketika mereka mencari peluang larian rumah.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me