Blockchain mungkin bukan ubat mujarab bagi semua masalah dunia tetapi ada banyak bidang di mana ia menunjukkan potensi. Mungkin yang paling penting adalah hak asasi manusia. Menurut laporan Freedom House pada tahun 2014, hanya 40 peratus dunia hidup di negara-negara “bebas”. Inilah bangsa-bangsa yang kononnya menghormati hak asasi manusia. Tetapi banyak yang telah berubah sejak 2014, dan tidak menjadi lebih baik.

Gambaran Hak Asasi Manusia di Seluruh Dunia

Kita sering menganggap hak asasi manusia, seperti kebebasan bersuara atau pergerakan. Sebilangan besar dari kita lupa bahawa di beberapa negara, hanya dengan berfikir fikiran anda boleh membuat anda dipenjara – atau bahkan boleh membunuh anda. Walaupun sebahagian besar dunia masih berada di bawah pemerintahan pemerintah yang korup dan menindas, teknologi blockchain dapat memberikan sekurang-kurangnya permulaan penyelesaian.

Yang universal pengisytiharan hak asasi manusia dari PBB merangkumi sejumlah hak asasi yang semua orang berhak. Namun terlalu banyak warga di seluruh dunia yang tidak menerimanya. Di antara senarai 30 artikel tersebut adalah hak untuk kesamarataan, kebebasan dari perhambaan, diskriminasi atau penyeksaan, dan kebebasan pendapat dan maklumat.

Amnesti lapor yang diterbitkan tahun ini mendedahkan bahawa banyak negara yang kononnya “bebas” gagal mematuhi hak asasi manusia. Krisis kemanusiaan di Venezuela adalah salah satu yang paling teruk dalam sejarah negara ini. Keadaan perang yang sedang berlaku di Yaman menghancurkan semua hak asasi manusia terhadap makanan dan tempat tinggal. Tindakan berterusan Turki terhadap wartawan dan aktivis politik dan pengurangan kebebasan bersuara oleh Rusia semuanya bertentangan langsung dengan perjanjian hak asasi manusia.

Kita sering mengaitkan pelanggaran hak asasi manusia dengan negara-negara membangun dan rejim yang menindas. Tetapi AS, EU, dan Australia semuanya mendapat tempat di antara pelanggar hak asasi manusia terburuk dalam senarai Amnesty.

EU dan Australia dipanggil untuk perlakuan pelarian mereka yang “tidak berperasaan”, dan larangan perjalanan kontroversi Trump melanggar batas hak asasi manusia untuk kebebasan bergerak sambil melakukan diskriminasi atas alasan agama.

Blockchain dan Hak Asasi Manusia

Dengan teknologi blockchain, kita dapat mengesan masalah hak asasi manusia dengan lebih mudah. Ini dapat memberi ketelusan dan pertanggungjawaban kepada kedua-dua negara membangun dan maju. Namun, selalunya, bercakap mengenai blockchain melibatkan kes penggunaan hipotesis untuk beberapa tarikh yang akan datang pada masa akan datang. Namun terdapat banyak kes penggunaan praktikal blockchain dan hak asasi manusia sekarang. Mari kita lihat beberapa contoh.

Hak untuk Memuaskan Taraf Hidup

Dari Zimbabwe ke Venezuela, Yaman ke Syria, orang-orang di seluruh dunia tidak dapat mengakses hak mereka untuk mendapatkan taraf hidup yang mencukupi. Ini bermaksud mempunyai makanan untuk dimakan, air untuk diminum dan tidak dipaksa untuk tinggal di zon konflik atau kerana takut akan penganiayaan.

Di negara-negara di mana hiperinflasi menghapuskan simpanan nyawa orang, blockchain dan hak asasi manusia mulai bekerjasama. Cryptocurrency mula merosot dalam krisis kemanusiaan yang semakin mendalam di Venezuela.

Dengan penurunan nilai mata wang negara oleh 95 peratus dari satu hari ke hari berikutnya, semakin banyak rakyat Venezuela beralih kepada cryptocurrency seperti Bitcoin dan Dash sebagai penyelesaian. Sebenarnya, sekarang ada lebih dari 900 pedagang yang menerima pembayaran di Dash di seluruh negara. Pengasas Dash Venezuela memberitahu Coin Central:

“Rakyat Venezuela telah menggunakan cryptocurrency selama bertahun-tahun untuk melindungi modal mereka dari inflasi. Tetapi sekarang dengan Dash, ia telah membuka jendela baru sebagai alat pembayaran. Ini adalah cara mudah untuk menerima sesuatu yang lebih kuat daripada Bolivar dan sesuai dengan undang-undang. “

Cryptocurrency seterusnya membolehkan perdagangan mikro dan pinjaman mikro. Oleh kerana anda dapat memberikan nilai pada kuantiti paling banyak, ukuran perdagangan yang dapat dilaksanakan secara ekonomi menjadi lebih kecil. Blockchain dan hak asasi manusia membuat kes yang lebih menarik kerana orang di seluruh dunia akhirnya dapat mengakses sistem perbankan, memulakan perniagaan mereka sendiri, dan membeli dan menjual jumlah yang lebih kecil.

Hak untuk Berpartisipasi dalam Pemerintahan dan Pilihan Raya Bebas

Artikel lain PBB adalah hak untuk mengambil bahagian dalam pilihan raya pemerintah dan bebas. Namun perkara ini dengan sengaja ditolak oleh banyak orang. Penipuan pilihan raya adalah perkara biasa di seluruh dunia. Bahkan di negara-negara seperti Amerika Syarikat, yang diisytiharkan sendiri sebagai ‘tanah bebas’, hasrat penting dilancarkan pada pilihan raya presiden 2016.

Pilihan raya Kenya pada 2017 menimbulkan pertumpahan darah, kontroversi, dan kekacauan di depan dan tengah. Terdapat sentimen yang meluas bahawa pemilihan itu dicurangi, dan banyak orang Kenya tidak dapat mengambil bahagian kerana intimidasi pengundi.

Begitu kuatnya suara yang berseru menentang pilihan raya sehingga menimbulkan suara kedua. Tetapi itu diboikot oleh lawan utama dan penyandang jawatan dimenangi oleh tanah runtuh surealis dengan 98 peratus undi.

Tetapi pilihan raya dan penipuan pengundi yang curang tidak terhad kepada Afrika. Mereka tersebar luas di seluruh dunia dan bahkan biasa di syarikat swasta dan syarikat awam. Projek blockchain dan hak asasi manusia di kawasan ini menunjukkan hasil yang positif.

Orang boleh memilih dari privasi kediaman mereka sendiri, bebas dari intimidasi. Dan semua undi adalah bukti palsu pada buku besar yang tidak berubah, serupa dengan pengundian tanpa nama di peti undi.

Masih ada beberapa masalah yang harus diselesaikan ketika datang ke pengundian blockchain. Sebagai contoh, mengesahkan identiti pemilih dan memastikan orang yang sama tidak mengundi dua kali. Tetapi negara seperti Estonia sudah membuktikan bahawa itu mungkin. Sebenarnya, semua orang Estonia mempunyai kad pengenalan mereka sendiri yang boleh mereka gunakan untuk mengundi blockchain dengan selamat dan cepat.

Blockchain dan Hak Asasi Manusia: Gambar ini harus menjadi tanda untuk tempat mengundi.

Pengundian blockchain dapat menjamin pilihan raya percuma

Hak untuk Kebebasan Pendapat dan Maklumat

Mengikut Jawatankuasa untuk Melindungi Wartawan, pada bulan Disember 2017, sejumlah wartawan yang dipenjara dipenjarakan di seluruh dunia. Kepekatan terbesar adalah di China, Turki, dan Mesir. Kebebasan pendapat dan maklumat adalah kemewahan bagi banyak orang di bahagian dunia ini. Sekiranya kerajaan tidak menyukai laman web tertentu, mereka boleh menutupnya atau memantau. Wikipedia, sebagai contoh, disensor atau dilarang di banyak negara, termasuk Rusia, Arab Saudi, Iran, China, Turki, dan juga Perancis.

Fakta bahawa blockchain memberi kita teknologi desentralisasi yang global dan tidak disensasikan yang bermaksud bahawa tidak ada satu pun entiti atau kerajaan yang berpusat yang dapat menutupnya.

Aplikasi pemesejan berfokus privasi Mainframe, dan jaringan jejaring permulaan Open Garden dan RightMesh berusaha untuk menyediakan platform tahan penapisan untuk memastikan sambungan yang berterusan dan tidak putus. Blockchain dan hak asasi manusia menunjukkan kemungkinan yang tidak berkesudahan dalam hal kebebasan maklumat.

Pemikiran Penutup

Semakin banyak kes penggunaan blockchain dan hak asasi manusia akan berkembang dari masa ke masa. Dari 30 artikel dalam senarai hak asasi manusia PBB, teknologi blockchain berpotensi untuk menolong banyak.

Dengan penggunaannya yang betul dalam pengurusan identiti, kita mungkin dapat membasmi perbudakan haram dan perdagangan manusia. Dan hak milik tanah yang dicatatkan pada buku besar yang telus dapat mengakhiri penyitaan tanah secara haram.

Sudah tentu terdapat banyak masalah hak asasi manusia yang harus diatasi. Dan akan menarik untuk melihat berapa banyak kes teknologi blockchain berperanan penting.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me