Bitcoin dan Coronavirus (COVID-19) adalah sejarah ekonomi yang bergerak: Bukan sahaja Bitcoin menghadapi ancaman luaran global yang pertama yang benar-benar disatukan, tetapi ia juga berlaku untuk muzik latar jika Dolar A.S. berpotensi melambung tinggi.

Coronavirus dan Bitcoin dapat membantu kita menghubungkan hubungan antara kesan faktor luaran (ketakutan / panik masyarakat dan pandemi global) dan mata wang digital tanpa sempadan.

Sentimen menaik akan memberi tumpuan kepada kemungkinan Bitcoin berkembang melalui fasa spekulatifnya menjadi aset yang lebih stabil apabila permintaan global meningkat, menghasilkan keuntungan yang sangat besar bagi pemegang mata wang awal.

Sentimen menurun akan membuktikan hujahnya bahawa Bitcoin tidak menawarkan utiliti sebenar dan akan selalu menjadi aset yang sangat spekulatif.

Sekiranya anda membaca CoinCentral untuk sementara waktu, anda tahu bahawa kami tidak akan malu mengatakan bahawa kami tidak tahu apa yang akan berlaku. Kami bahkan akan berusaha untuk mengatakan bahawa kebanyakan laman web dan keperibadian yang memberi anda ramalan pendapat yang terselubung berdasarkan “analisis teknikal mendalam” tidak.

Namun, kita dapat melihat apa yang berlaku dan menduga beberapa naratif dan ulasan. Dalam artikel ini, kita akan membahas kesan Coronavirus (COVID 19) pada Bitcoin, dan apa maksudnya untuk Dolar A.S..

Harga Coronavirus dan Bitcoin

Dua perubahan yang paling ketara dalam harga Bitcoin setakat ini adalah:

  1. Penurunan mendadak 44% + pada 12 Mac 2020. Apa yang menyebabkan Bitcoin jatuh? Pelabur cenderung panik menyaksikan Dow Jones turun 10% + dalam sehari.
  2. Dari 1 April 2020 hingga 2 April 2020, Harga Bitcoin melonjak 17%. Apa yang menyebabkan harga bitcoin naik? Kami akan menerimanya dalam masa terdekat.

Mari mulakan dengan membatalkan perbandingan antara harga Bitcoin dan pasaran saham umum. Ya, Bitcoin pada umumnya telah mengatasi pasaran saham pada tahun 2020, tetapi itu tidak banyak. Rang undang-undang $ 20 di poket belakang seluar jeans lama anda secara teknikal mengatasi pasaran saham pandemik Coronavirus yang sakit secara global.

Bitcoin terdedah kepada panik yang sama. Ia menjatuhkan kira-kira $ 50 miliar pada pasaran pada 12 Mac, yang nampaknya banyak jika anda mengabaikan bahawa lima syarikat teknologi terbesar (Amazon, Apple, Alphabet, Facebook, dan Microsoft) kehilangan gabungan $ 416.63 bilion pada hari yang sama. Bitcoin kecil, tetapi membuat banyak kebisingan, faktor yang perlu diingat semasa memantau pergerakan harga yang drastik.

Pemikiran Bitcoin menjadi aset tempat perlindungan adalah impian demam yang dibina berdasarkan beberapa hujah logik:

  1. Ia tidak berkaitan dengan pemerintah mana pun dan tidak boleh dicetak.
  2. Ia global, digital dan tanpa sempadan
  3. Anda tidak dapat menangkap kuman dari Bitcoin.

Walau bagaimanapun, semua teori dikuasai oleh kenyataan: Bitcoin masih belum matang melalui fasa spekulasi.

Adakah harga Bitcoin baru-baru ini mendapat sambutan terhadap Jabatan Tenaga Kerja yang melaporkan sejumlah 6.6 juta tuntutan pengangguran baru? Kemungkinan. Sekiranya demikian, ini boleh menjadi petunjuk yang berani bahawa orang berpusu-pusu ke Bitcoin untuk mencari kestabilan (ironis untuk salah satu kelas aset yang paling tidak stabil, secara sejarah). Dengan Amerika Syarikat mencetak triliunan dolar bantuan (pencetak wang pergi BRRRR) dan menangani kesan ekonomi sebagai pemikiran selepas itu, masuk akal orang akan mencari kaedah alternatif penyimpanan kekayaan.

Adakah keselamatan Bitcoin pada masa krisis? Bitcoin menjunam lebih dari 50% pada bulan Mac akan mencadangkan sebaliknya. Komuniti pelabur global nampaknya takut seperti biasa, dan secara adil kita bersama-sama berusaha menangani wabak koronavirus global dan karantina nasional ini.

Adakah kenaikan harga awal April adalah hasil daripada peniaga yang canggih dan arus perdana? Kemungkinan. Satu tinjauan baru-baru ini terhadap peniaga dan pelabur oleh bursa popular Kraken $ 22,866 sebagai sasaran harga bitcoin, yang akan mengatasi ATH sebelumnya Bitcoin sekitar $ 19.5k.

Walau bagaimanapun, jika kita melihat spekulasi terang-terangan yang telah melanda aset digital selama bertahun-tahun, kita mempunyai ancaman yang sangat penting untuk diikuti: bagaimana inflasi A.S. kerana pakej rangsangan baru-baru ini dan masa depan akan mempengaruhi Bitcoin dan aset digital?

Inflasi A.S. dan Bitcoin A.S.

Dolar A.S. telah menyaksikan banyak sejak penubuhannya pada tahun 1792: Perang Saudara, dua Perang Dunia, segelintir wabak maut. Ini menyaksikan kenaikan dan kejatuhan kuasa besar. Ia bertahan dari Depresi dan berkembang pesat dalam ekonomi.

Walaupun demikian atau kerana itu, Dolar telah menjadi mata wang dunia de facto. Pada tahun 2019, hampir 61% daripada semua rizab pertukaran asing bank pusat yang diketahui terdiri daripada Dolar AS (yang kedua paling popular adalah euro dengan 20%.) 65% daripada semua Dolar AS, sekitar $ 580 bilion, digunakan di luar Amerika Syarikat dan kebanyakannya di negara-negara bekas komunis di blok Kesatuan Soviet lama dan Amerika Latin.

Memupuk idea masa depan di mana pemerintah A.S. tidak menguasai kancah politik atau dipaksa berperanan sebagai “kerajaan yang sakit”, jauh di luar bidang kepercayaan bagi sebahagian besar rakyat Amerika.

Namun, ia lebih nyata dari sebelumnya. Daripada menggegarkan dan memprediksi ancaman Amerika seperti pakar pertunjukan perbincangan politik elang perang, kami akan memberi tumpuan semula kepada kesan Coronavirus (COVID 19) pada Bitcoin, dan apa maksudnya untuk Dolar A.S..

Coronavirus telah memberi beratus-ratus juta orang Amerika rasa kecil dari apa yang dirasakan oleh ekonomi bencana: pergi ke pasar raya dan tidak dapat memperoleh apa yang anda mahukan, mempunyai pilihan rekreasi atau hiburan malam yang sangat terhad, dan bagi banyak orang, terpaksa menjadi bergantung pada kewangan pada pemerintahan anda.

Sukar untuk membayangkan George Washington dan Alexander Hamilton merancang untuk Amerika yang mempunyai hutang negara sebanyak $ 23.5 trilion dan dengan cepat mencetak mata wang untuk memastikan ratusan juta warganya hidup di rumah.

Terdapat beberapa antagonis rancangan rangsangan A.S. semasa dengan penyelesaian yang lebih baik. Memarahi semua yang anda mahukan, tetapi akan ada berjuta-juta orang yang bergantung pada bantuan kerajaan untuk membayar keperluan asas kehidupan seperti makanan dan air. Penduduk umum kurang mementingkan inflasi dan lebih banyak yang masih hidup.

Namun, itu tidak menghilangkan ancaman hiperinflasi. Kita tidak perlu melihat jauh dari rusuhan Hong Kong dan ekonomi Venezuela yang bobrok untuk memahami mengapa Bitcoin mendapat perhatian antarabangsa sebagai alternatif yang layak untuk mata wang asli.

Pada tahun 2017, Chamath Palihapitiya, Pengasas Modal Sosial dan Pemilik Bersama Golden State Warriors, pernah meramalkan harga Bitcoin akan meningkat $ 100,000 dalam tiga hingga empat tahun akan datang dan $ 1,000,000 dalam dua puluh berikutnya.

“Perkara ini berpotensi dapat dibandingkan dengan nilai emas,” kata Palihapitiya. Ini adalah lindung nilai dan nilai yang hebat terhadap rejim autokratik dan infrastruktur perbankan yang kita tahu menghakis bagaimana dunia perlu berfungsi dengan baik. “

Pada satu ketika, Palihapitiya memiliki sekitar 5% daripada semua BTC yang beredar, jadi wajar untuk mengatakan sentimennya berubah. Walau bagaimanapun, sukar untuk melepasi nilai besar yang ditawarkan BTC dan aset digital lain kepada warganegara di negara-negara seperti Venezuela. Negara yang dulu kaya sekarang mempunyai mata wang yang melayang di sekitar kadar inflasi 10.000.000%, yang menyebabkan banyak warganegara beralih ke BTC sebagai simpanan nilai.

Coronavirus dan Bitcoin: Antifragile atau Bust

Sukar untuk seseorang membaca Nassim Nicholas Taleb’s Antifragile: Perkara-Perkara Yang Beroleh Gangguan pada tahun 2020 dan memikirkan Bitcoin. Coronavirus adalah ujian terbesar Bitcoin. Adakah ia akan bengkok? Adakah ia akan pecah? Adakah ia akan berkembang? Hanya masa yang akan diberitahu, tetapi kita mempunyai sedikit arah ketika maklumat baru muncul.

John McAfee, penyokong Bitcoin yang lantang dan penyokong aset digital, membuat tuntutan berani awal pada tahun 2017 bahawa BTC akan mencapai $ 500,000 pada tahun 2020. Ketika ditekankan pada soalan oleh Forbes, dia tidak hanya mempertahankan ramalannya tetapi melipatgandakan, meramalkan BTC akan mencapai $ 1,000,000 pada tahun 2020.

Rasionalnya? Kekurangan.

Oleh kerana BTC hanya terhad kepada 21 juta syiling, itu hanya masalah masa sehingga kekurangan mula memainkan peranan utama dalam turun naik harganya. Pada masa ini terdapat 18,104,700 BTC yang beredar, yang bermaksud bahawa kira-kira 86,1% dari semua BTC telah dilombong dan berada di ekosistem.

Namun, menurut, McAfee, kekurangan ini jauh lebih drastik daripada angka yang dibiarkan.

“Mari kita nyata, hanya ada 21 juta bitcoin, tujuh juta daripadanya telah hilang selama-lamanya, dan kemudian, jika Satoshi sudah mati, tambahkan beberapa juta lagi,” jelas McAfee.

Secara matematik, harga Bitcoin dapat disimpulkan kepada penawaran dan permintaan yang sederhana. Hujah kelangkaan akan diperkuat oleh kawanan berpotensi orang yang mula membeli dan memegang Bitcoin, tetapi ia juga melengkapkan perincian kritikal: kami menyampaikan harga Bitcoin kerana berkaitan dengan Dolar A.S. Sekiranya asas yang sangat mendasar untuk memahami nilai Bitcoin mulai meningkat dengan cepat, McAfee mungkin akan memperoleh permintaan Bitcoin $ 1Mnya dalam masa terdekat.

Walau bagaimanapun, jika Bitcoin menjadi jalan terakhir untuk kestabilan ekonomi Barat, dunia mungkin akan berada dalam kedudukan yang jauh lebih tidak menentu daripada sekarang. Ini mungkin muzik bagi para kripto-anarkis di khalayak, tetapi peralihan fundamental yang begitu besar boleh menjadi sangat berbahaya.

Ketuanan Dolar telah dimanfaatkan sebagai alat dasar luar negeri, sebagai pengganti but di lapangan. Amerika Syarikat telah banyak memanfaatkan kelebihan ini. Pembongkaran hubungan rumit militeristik dan ekonomi yang terjalin selama beberapa dekad mencabar status quo kehidupan seharian, yang hanya terbukti secara amnya bertambah baik selama bertahun-tahun.

Memahami apa yang boleh berkembang menjadi mata wang fungsional de facto (atau induknya) hanya dapat menjadi kelebihan pada masa akan datang. Paling tidak, mengkaji tindak balas Bitcoin terhadap Coronavirus akan membantu melukis gambaran keberkesanan dan kegunaan aset digital yang terdesentralisasi. Kami tidak pernah melihat Bitcoin bertindak balas terhadap peristiwa ekonomi makro yang benar-benar global, yang menjadikan masa ini sangat menarik untuk terlibat dalam dunia cryptocurrency.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me