Sekiranya permulaan kripto bukan industri teknikal dan spekulatif, bayangkan menggabungkannya dengan jenis AI. Kepintaran buatan mungkin juga menerima banyak gembar-gembur yang sama. Secara definisi, kecerdasan buatan adalah penciptaan mesin yang akan meniru atau melampaui kemampuan manusia melalui pengecaman pertuturan, penyelesaian masalah, pengiraan matematik, pengaturcaraan semula dan sebagainya.

Jelas, mesin mengalahkan kita dalam banyak keadaan. Ketika datang ke industri seperti pembuatan kereta atau pergudangan, mesin jauh lebih cekap dan lebih selamat daripada kita. Mereka juga sangat mahir dalam banyak senario berdasarkan logik.

AlphaGo dan penggantinya yang diajar sendiri AlphaZero adalah contoh seperti itu. Anak otak digital bahagian DeepMind AI Google di London membawa penyelesaian masalah ke tahap seterusnya. AlphaZero dianggap sebagai pemain Chess and Go terbaik di dunia. Sudah tiba masanya untuk memikirkan kembali masa depan apabila program AI telah menjadi master permainan dengan sendirinya.

Jadi Di Mana Crypto Sesuai?

Google mempunyai ruang perang untuk membiayai idea seperti kereta memandu sendiri dan program rangkaian neural. Tetapi apakah ia memiliki struktur pemerintahan yang memungkinkan siapa pun untuk mengaudit kod idea-idea tersebut? Tidak mungkin. Keindahan Bitcoin, tentu saja, terdapat dalam model sumber terbuka. Sesiapa yang mempunyai beberapa bahagian pengaturcaraan boleh menggali kod dan mengesahkan niat program. Sistem blockchain, jika dirancang dengan baik, juga mendorong pengguna untuk menyumbang ke rangkaian dan mendapat penghargaan atas usaha mereka.

Keprihatinan ini mungkin tidak berada di barisan depan pemikiran kebanyakan orang, tetapi untuk mengelakkan masa depan dystopian yang dikemukakan oleh pemikir seperti George Orwell atau filem Terminator, masyarakat mungkin mahukan pilihan untuk mengaudit AI lebih cepat daripada kemudian. Buat masa ini, ini bermakna orang ramai hanya perlu mempercayai bahawa Google mempunyai niat terbaik mereka. Nasib baik, ada projek di luar sana yang mengambil jalan mata wang digital. Mari kita lihat beberapa dan ketahui bagaimana mereka bertujuan mengintegrasikan crypto AI ke dalam proses mereka.

SingularityNET

Mungkin projek AI crypto yang paling terkenal dan dihormati di ruang tersebut adalah SingularityNET. Tidak seperti majoriti ICO, pasukan sudah memiliki prototaip yang berfungsi untuk memanfaatkan, sekurang-kurangnya dari sudut AI. SingularityNET pada dasarnya adalah lengan blockchain Hanson Robotics. Robot AI mereka, Sophia, telah tampil di sejumlah rancangan televisyen dan bahkan tampil di PBB.

Dengan membawa AI ke blockchain, SingularityNET berharap dapat mewujudkan platform AI-as-a-Service pertama. Pasukan ini telah melancarkan sejumlah modul AI Sophia kepada orang ramai di bawah lesen sumber terbuka. Pada masa yang sama, sesiapa sahaja yang mempunyai kemahiran dapat membuat perkhidmatan AI dan mengewangkannya di platform menggunakan token AGI.

Anda sudah dapat melihat sejumlah perkhidmatan AI yang tersedia untuk berinteraksi melalui Beta Dapp. Walau bagaimanapun, pasukan ingin mengautomasikan rangkaian itu sendiri menggunakan amalan terbaik AI. Pemikiran yang menarik jika tidak sedikit menakutkan. Ikuti panduan komprehensif kami mengenai projek ini.

Autonio

Jenis crypto AI yang berbeza, Autonio adalah aplikasi perdagangan AI terdesentralisasi untuk cryptocurrency. Aplikasi ini membolehkan anda membina algoritma perdagangan anda sendiri dan menguji semula pada beberapa pasangan cryptocurrency. Algoritma yang mencapai pulangan mingguan yang konsisten 10 peratus atau lebih besar dapat dijual kepada peniaga lain di platform. Selain penjualan token NIO yang mengumpulkan sekitar $ 50,000, syarikat itu juga menjana pendapatan dari perkhidmatan langganan $ 50 bulanan.

Contoh aplikasi Autonio dalam tindakan

Contoh aplikasi Autonio dalam tindakan

Aplikasi ini membolehkan anda menyambung ke kebanyakan pertukaran utama termasuk Binance, Bittrex, Bitstamp, dan banyak lagi. Algoritma perdagangan ramalan dengan cepat menjadi pasaran tepu di ruang crypto. Perdagangan automatik telah lama menjadi ciri di Wall Street. Dalam temu ramah baru-baru ini mengenai TV Penglihatan Sebenar, Pelabur crypto terkenal Mark Yusko menekankan bagaimana lebih daripada 80 peratus daripada semua perdagangan hari ini dilakukan oleh mesin.

Selalu ada dua sisi untuk setiap perdagangan, dan untuk setiap pemenang, ada semestinya seorang yang rugi (Kecuali pasaran hanya berjalan sehala). Pertanyaannya kemudian menjadi, “Algoritma mana yang paling pintar?” Nasib baik, platform seperti Autonio membolehkan anda membuat sendiri tanpa pengetahuan pengaturcaraan pada dasarnya. Adakah itu cukup untuk mengakali pengaturcara dengan pengetahuan mendalam tentang pasaran? Juri masih belum keluar.

TarikhCoin

Dan akhirnya, tidak ada penyelesaian yang lengkap tanpa projek yang menggembirakan untuk mengubah kehidupan kencan anda selamanya. TarikhCoin dan tokennya DTC ingin menjadi Tinder seterusnya, tetapi pada blockchain. Projek ini mendakwa bahawa dengan membawa janji temu ke blockchain mereka dapat mengatasi masalah teras platform lain seperti akaun palsu dan bot iklan. Bagaimana? Dengan rangkaian neural dan teknologi pengecaman wajah. Itu juga bermaksud menyatukan semacam sistem pengenalan blockchain, yang merupakan pesanan tinggi memandangkan projek seperti Civic dan SelfKey sudah berada di depan dalam perlumbaan untuk pasaran.

Janji temu dalam talian adalah perniagaan yang berkembang pesat sehingga potensi pasti ada. Program pembelajaran mesin telah membuktikan bahawa mereka dapat mengalahkan pemain Go dan Catur terbaik di dunia, tetapi dapatkah mereka memberikan pertandingan yang lebih efisien dalam kancah kencan? Siapa tahu. Sementara itu, projek ini mungkin ingin meningkatkan kemahiran pemasaran mereka:

“DateCoin mencipta realiti baru dalam temu janji dalam talian, menggabungkan teknologi canggih, terbukti dan pengalaman temu janji yang bermanfaat.”

Crypto AI: Pemikiran Penutup

Kecerdasan buatan dan automasi bukanlah trend masa depan. Sudah ada di sini dan mempengaruhi kehidupan seharian kita. Amazon, misalnya, mempunyai lebih daripada 100,000 robot gudang yang mengumpulkan, mengatur, dan menghantar barang di seluruh dunia. Sama seperti teknologi baru, AI hanyalah alat. Ia sememangnya tidak baik atau buruk. Pada akhirnya, semuanya bergantung kepada niat para pencipta dan pengguna teknologi tersebut.

Malangnya, sebilangan besar projek cryptocurrency yang disuntikkan AI kini menumpukan perhatian mereka pada pasaran ramalan. Tetapi seperti yang mereka katakan, “Satu-satunya perkara yang pasti di dunia ini adalah kematian dan cukai.” Meramalkan pasaran mungkin bukan penggunaan terbaik teknologi ini.

AI adalah seperti Kinder Surprise. Tidak kira berapa kali anda membuka pembungkus dan melihat kebaikan coklat, anda tidak akan tahu apa yang anda akan dapati. Crypto, bagaimanapun, berpotensi untuk mengatur proses AI dengan betul dan juga memberikan insentif yang tepat untuk melakukannya.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me