Terdapat sangat sedikit orang di dunia yang boleh bercakap mengenai solek, keusahawanan, dan cryptocurrency seperti Michelle Phan.

Michelle telah berkembang sebagai pangkalan penyokong yang setia, berjumlah lebih dari 8.9 juta pelanggan di YouTube hari ini, dengan video tutorial soleknya yang telah mengumpulkan lebih dari satu bilion tontonan secara kolektif.

Pada tahun 2011, Michelle mengasaskan IPSY, sebuah syarikat berasaskan langganan yang memberikan kotak sampel kecantikan bulanan kepada anggaran 1.5 juta pelanggan setiap bulan. Syarikat telah mengumpulkan sejumlah $ 103.2 juta dari pelabur berprofil tinggi seperti Sherpa Capital dan TPG Growth, menghargai syarikat di $ 800 juta.

kredit: Luis Trujillo

Sepanjang perjalanan, Michelle secara berkala meninjau kembali hubungannya dengan wang dan kekayaan sebagai sesuatu yang lebih intim daripada sekadar angka. Dia bercakap mengenai wang pada tahap konseptual, dan mendidik dirinya mengenai dasar kewangan dan teori ekonomi. Dia juga muncul di podcast Bitcoin, menjadi tuan rumah wawancara dengan bekas calon Presiden Andrew Yang, dan menemu ramah dengan CoinCentral (hei, itu kita!)

Baru-baru ini, Michelle bergabung dengan Pathfinder (kenderaan pelaburan peringkat awal Founders Fund), Ashton Kutcher, dan Guy Oseary dalam pusingan Seed II bernilai hampir $ 3 juta untuk Lolli, sebuah perkhidmatan yang membolehkan pengguna menerima ganjaran dalam Bitcoin semasa membeli-belah di salah satu Peruncit Lolli yang mengambil bahagian.

Daya tarikan falsafah untuk desentralisasi dan kedaulatan diri menghubungkan titik-titik antara usaha keusahawanannya, sesuatu yang mungkin dikembangkan semasa pengalaman rendah hati Michelle sebagai anak perempuan pendatang Vietnam di Amerika Syarikat.

Sebelum kejayaan dan penghargaan seperti anugerah ICON Streamy dan membuat senarai Forbes 2015 30 Bawah 30 dalam kategori Seni dan Gaya dan 30 Pengusaha Paling Bawah 30 Tahun Inc tahun 2015, sebelum menjadi “influencer” adalah kerjaya yang menguntungkan, Michelle boleh menjadi digambarkan sebagai “putri remaja yang pemalu dari pelarian Vietnam yang miskin, dan kadang-kadang dibuli di sekolah menengahnya di Tampa.”

Seperti anak-anak pendatang generasi pertama di Amerika, Michelle mencontohi etika kerja yang gigih dalam mengejar kehidupan yang lebih baik tanpa faedah membesar dengan keluarga dengan hubungan profesional dan sosial yang mantap.

Dia mendapat ketenangan dalam kesibukan sehari-hari. Dari menjual gula-gula hingga blog, Michelle dengan cepat mengetahui nilai satu dolar. Ketika dia memuat naik video pertamanya ke YouTube pada tahun 2007 pada usia 19 tahun, dia menemui kekuatan ekonomi digital, walaupun hanya 25 sen seminggu dari videonya.

Pada tahun 2011, salah seorang rakan Michelle membawa permainan permainannya menjelaskan kegembiraannya untuk menggunakannya untuk melakukan pelbagai perkara: permainan, membuat gambar, dan melombong Bitcoin.

“Ini ketika saya mula-mula mendengar mengenai Bitcoin, dan saya ingin tahu,” mengenang Michelle. “Selepas itu, saya mencarinya dalam talian. Saya melihat banyak penipu, orang menyebutnya bodoh emas. Kesan pertama saya adalah bahawa ia adalah trend. “

Seperti banyak penyokong Bitcoin yang pernah mempunyai kesan pertama yang negatif, Michellelook kembali pada pertemuan pertamanya dengan Bitcoin sambil ketawa.

Michelle menyimpan idea Bitcoin di poket belakangnya dan fokus untuk membina kerajaan kecantikannya. Maju cepat hingga akhir 2015, kira-kira ketika IPSY $ 100 juta Seri B dan Michelle mula merangkul anugerah berprestij.

“Sampai akhir 2015 saya semakin serius untuk membina aset saya,” kata Michelle. “Saya berminat membina kekayaan generasi. Saya berasal dari keluarga pendatang, dan saya ingin menyediakan keturunan keluarga saya yang seterusnya. Ketika itulah saya berminat dengan emas. Saya menonton beberapa video mengenai bagaimana orang-orang yang memegang emas dan logam berharga dalam Depresi pada tahun 1930-an dapat menyediakan untuk keluarga mereka. ”

“Saya juga mula menonton banyak video konspirasi,” Michelle ketawa. “Saya pasti menyangka dunia akan berakhir. Saya akhirnya menemui “emas digital” Bitcoin. Saya fikir saya sekurang-kurangnya harus mempelbagaikan, sekurang-kurangnya memiliki 1% pegangan saya dalam beberapa aset digital. ”

Namun, begitu satoshi memukul dompetnya, Michelle ditukar menjadi pelajar aset digital yang gagah dan penyokong Bitcoin.

“Ini tentang memiliki kulit dalam permainan,” kata Michelle. “Apabila anda benar-benar mempunyai satoshi, anda ingin melihatnya tumbuh. Anda mahu memahaminya dengan lebih baik. Saya memutuskan untuk mendidik diri sendiri dan belajar mengenai komuniti Bitcoin. Saya sering menggunakan Bitcoin Reddit. Saya dapat belajar banyak. ”

Michelle dibawa untuk melihat semula hubungannya dengan wang dalam jangka masa yang agak pendek – dia pada dasarnya pergi dari bekerja di salon kuku ibunya ke sampul Forbes dalam masa kurang dari 10 tahun. Matlamatnya untuk mendapatkan kekayaan kewangan dan menjaga ibunya tercapai, tetapi ada yang hilang.

Pada awal tahun 2016, Michelle melepaskan segalanya dan menjalani cuti globetrotting selama sembilan bulan. Mengundurkan diri dari menghasilkan kandungan YouTube biasa dan menjalankan beberapa projek memberi Michelle lebih banyak masa untuk dirinya sendiri, dan dia menghabiskan lebih banyak masa untuk belajar mengenai perkataan itu dan akhirnya Bitcoin.

Perpindahan Michelle ke Cryptocurrency:

Melalui pendidikan mandiri, Michelle mempunyai kegemaran: buku Saifedean Ammous Piawaian Bitcoin. Secara tidak langsung melalui Ammous Michelle berhubung dengan pelaburan terbarunya: Lolli.

“Saya mengirim pesan kepada Saifedean di Twitter untuk mengucapkan terima kasih kerana menulis buku itu,” kenang Michelle. “Sejak saya mengikutinya, dia sedang membuat seminar baru kepada saya. Suatu hari, dia mengesyorkan saya memeriksa Lolli dan bercakap dengan Pengasas Alex Adelman. Saya tahu ia adalah syarikat yang tepat untuk saya laburkan. ”

Michelle melihat kembali banyak peluang untuk melabur dan mempromosikan projek di ruang cryptocurrency tetapi tidak dapat mencari.

“Saya telah bertemu dengan banyak orang, CEO pertukaran yang berbeza,” kata Michelle. Tidak masuk akal bagi saya untuk mempromosikannya. Ya, mereka mempermudah untuk membeli cryptocurrency, tetapi pada akhirnya, itu adalah dompet lain yang sebenarnya tidak anda miliki sepenuhnya seperti bank. Apabila anda mempunyai Bitcoin, anda semestinya bank anda sendiri, saya yakin itulah masalahnya. Saya percaya pada desentralisasi kuasa. ”

10 tahun yang lalu, saya diejek kerana berhenti kerja untuk meneruskan saluran YouTube saya. Tidak ada yang melihat potensi di platform seperti saya.

Beberapa tahun kemudian, saya diejek sekali lagi kerana melabur di BTC dan ETH.

Saya suka ketawa terakhir &# 128578;

– �� (@MichellePhan) 19 Ogos 2018

Lolli, menurut Michelle, paling masuk akal baginya kerana dia dapat melihat dirinya menggunakannya, dan akhirnya menjadi pangkalan pelanggan yang serupa dengan usaha usahawannya yang sebelumnya berjaya.

“Saya suka membeli-belah, dan saya suka mendapat hadiah (seperti Madu),” kata Michelle. “Saya tahu banyak wanita juga melakukannya. Saya juga merasakan bahawa banyak daripada mereka tidak selesa mengambil risiko kewangan untuk membeli Bitcoin. Itu asing bagi mereka. Memperoleh ganjaran adalah sesuatu yang mereka biasa. Mereka dihargai dengan satoshi di sebelah. Sekiranya anda belum mahu menumpuk, anda masih boleh melakukannya pada tahap yang lebih kecil.

Teori Pelaburan 2020: Didiklah Diri Anda, Jadilah Pelanggan

Sebagai pelabur dan penyokong cryptocurrency, Michelle melihat jalan pasca-wabak yang kabur dan kabur di hadapan dengan lensa optimis.

“Pandemi itu tidak dapat memberikan persediaan yang lebih baik untuk cryptocurrency,” komen Michelle. “The Fed mencetak triliunan dolar, yang dapat menyebabkan inflasi yang cepat. Satu galon susu berharga $ 12, dan orang akan bertanya apa yang berlaku dengan wang mereka. Ini akan mendorong banyak minat kepada Bitcoin. “

Michelle memandang kenyataan bahawa ratusan juta orang di seluruh dunia di rumah sebagai peluang belajar yang sangat produktif dan memberdayakan.

“Setiap orang di dunia ini memberikan masa mereka untuk wang dengan satu cara untuk yang lain,” kata Michelle. “Tidak masuk akal kebanyakan orang tidak tahu mengenai wang. Orang mempunyai banyak masa di tangan mereka, dan sekarang adalah peluang besar untuk menjelajah dunia gila ini. Dasar kewangan berubah sepanjang masa, tetapi protokol Bitcoin sangat mudah. Ia mengikuti ekonomi Austria. Semakin banyak orang belajar lebih banyak mengenai wang, semakin banyak mereka dapat melaburkan masa dan tenaga mereka menjadi sesuatu yang bernilai.

Untuk mencari peluang terbaik di masa depan, Michelle menasihatkan para usahawan untuk meletakkan diri mereka pada kedudukan pengguna.

“Jumlah rasmi orang yang mengaku pengangguran sekitar 30 juta dan meningkat,” kata Michelle. “Itu hanya menghitung orang yang telah melamar, bukan yang tidak dapat melakukannya kerana laman web mogok atau tidak berpeluang melakukannya. Jadi, kemungkinan akan ada banyak orang tanpa pendapatan boleh guna. “

“Sekiranya mereka mengurangkan barang perbelanjaan sekali pakai, mereka mungkin menghabiskan lebih banyak barang keperluan. Orang juga mahu tinggal di rumah. Saya rasa akan ada semacam trauma dengan keluar semula. [Keusahawanan] akan memanfaatkan peralihan tersebut. Jadilah pelanggan anda sendiri dan terus berusaha. ”

Melihat ke Depan: Pemikiran Akhir dengan Michelle

Michelle membuat dirinya terhibur dengan semangat dan pendidikan diri.

“Saya merasa sangat menarik bahawa terdapat banyak jutawan dan sejumlah besar kekayaan yang berpindah ke Bitcoin,” kata Michelle. “Maksud saya, minggu ini Paul Tudor Jones mengatakan bahawa dia mempunyai hampir 2% asetnya dalam Bitcoin untuk melindungi risiko, dan dia cukup konservatif dengan pelaburannya. Sekiranya anda mempunyai titan kewangan besar dan pemimpin berfikir memasuki Bitcoin, itu boleh menjadi besar. Bayangkan kesan Buffet yang mengatakan bahawa dia akan mula membeli Bitcoin akan berada di pasaran. Saya berminat untuk melihat siapa yang mula menukar. ”

Michelle dan jenama solekannya sendiri, EM Cosmetics.

Michelle Phan mewujudkan sedikit impian tradisional Amerika dengan sedikit semangat digital moden. Kisah kejayaan seseorang menghidupkan komputer riba (atau telefon pintar) mereka dan melancarkan syarikat berjuta-juta dolar tidak lagi dilihat sebagai peristiwa luar biasa. Hari ini, perkara biasa.

Ratusan ribu pencipta kandungan yang merangkumi YouTube, Twitter, Instagram, Facebook, Twitch, dan sekarang Tik Tok memperoleh berbilion-bilion dolar setahun dari penonton yang mungkin akan menonton TV tiub beberapa dekad yang lalu.

Syarikat berjuta-juta dolar yang benar-benar terpencil (terdesentralisasi) keluar dari kerja kayu, menarik bakat teratas yang mungkin akan memasuki JP Morgan atau Goldman Sachs beberapa dekad yang lalu.

Michelle mungkin telah berkembang dengan baik sepanjang masalah kewangannya ketika masih remaja, tetapi dia mengekalkan hubungan yang kuat dengan wang pada tahap falsafah.

“Apabila anda melihat apa yang sedang terjadi di dunia, bahkan di tingkat pemerintah, Anda melihat orang-orang yang diposisikan untuk mengambil kembali kekuasaan mereka,” kata Michelle. “Bitcoin adalah wang berdaulat yang dibuat untuk orang bebas, yang sama seperti etos Amerika bagi saya.”

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me