Peluang Apa yang Boleh Dibuat Blockchain untuk Harta Intelek (IP)?

Peluang Apa yang Boleh Dibuat Blockchain untuk Harta Intelek (IP)?

Terdapat banyak aplikasi awal teknologi blockchain dalam teknologi sirip, tetapi bagaimana blockchain dapat meningkatkan perlindungan harta intelek (IP)? Sudah jelas bahawa teknologi lejar diedarkan dapat dilaksanakan dalam banyak kes penggunaan. Berikut adalah beberapa contoh.

Sistem Pendaftaran IP

Berapa lama masa yang diperlukan untuk mengemukakan paten? Ia bergantung pada tempat individu atau perniagaan diajukan. Mari kita lihat AS sebagai contoh. Melihat data dari TK 2016, USPTO biasanya mengambil masa sekitar 16.2 bulan dari pemfailan hingga tindakan pejabat awal. Rata-rata jumlah penangguhan mengambil masa sekitar 25.3 bulan. Juga, paten untuk kategori tertentu seperti seni bina komputer boleh memakan masa lebih lama daripada purata keseluruhan.

Masalahnya ialah banyak pemfailan IP mesti menjalani semakan manual. Dalam industri di mana penting untuk menjadi penggerak pertama, sukar untuk mendapatkan persetujuan agensi paten atau pihak berkuasa lain. Dengan menggantikan sistem pendaftaran terpusat dengan sistem desentralisasi, akan lebih mudah untuk tidak hanya mendaftarkan IP baru tetapi juga mengemas kini pemfailan dan pemindahan hak milik setiap saat. Dengan blockchain, agensi pengawalseliaan akan dapat mencapai lebih banyak dengan sumber yang diperlukan lebih sedikit. Dengan mengurangkan masa menunggu persetujuan, syarikat dapat bergerak maju dengan inovasi yang dilindungi oleh undang-undang IP.

Menentukan Penciptaan

Masalah utama lain dengan pemilikan IP adalah memberitahu entiti mana yang pertama kali membuat IP. Oleh kerana proses kelulusan yang panjang dan banyak peraturan IP nasional, tidak ada cara yang jelas untuk menentukan siapa yang memiliki IP. Sebagai contoh, penyanyi mungkin mengeluarkan lagu yang terdengar serupa dengan lagu yang ada. Terlepas dari apakah lagu itu dimaksudkan untuk serupa atau tidak, kes seperti itu yang terjadi pada masa lalu menghasilkan beberapa tuntutan hukum pelanggaran IP berskala besar, yang biasanya hanya selesai bertahun-tahun setelah lagu-lagu tersebut dirilis. The Tuntutan “Garis Kabur” adalah salah satu contoh baru-baru ini.

Dengan sistem pendaftaran berasaskan blockchain, akan lebih mudah untuk mengesahkan sama ada lagu baru atau tidak melanggar IP lagu yang terdaftar sebelumnya. Jenis sistem pengesanan berasaskan blockchain ini boleh dianggap sebagai Copyscape yang disokong secara sah, hanya teknologi yang dapat digunakan untuk perkara lain seperti seni dan muzik dengan bantuan kecerdasan buatan.

Mengurangkan Palsu

Sayangnya, dalam banyak keadaan, syarikat secara langsung mencuri IP pesaing mereka yang ada untuk menghasilkan makanan, pakaian, dan barang lain. Pada era sekarang, masih agak mudah bagi beberapa syarikat untuk menjauhkan diri dengan amalan tersebut dan memperoleh keuntungan berjuta-juta atau bahkan berbilion dolar dalam prosesnya. Untuk produk fizikal, sekurang-kurangnya, penyatuan blockchain melalui tag RFID adalah sesuatu yang sudah dilaksanakan. Teknologi ini membolehkan pihak berkuasa mengawal dengan mudah mengetahui kapan barang seperti barang yang diimport adalah palsu hanya dengan mengimbas kod bar produk.

Projek Blockchain Berfokus IP

Pada masa ini, sangat sedikit projek blockchain yang berfungsi untuk membuat pendaftaran IP / sistem pengesanan kreator. Walau bagaimanapun, projek yang akan datang seperti Pangkalan Data IPCHAIN mencari untuk mengubah ini. Walaupun projek ini tentu dapat bermanfaat bagi orang dan perniagaan yang menginginkan cara yang lebih baik untuk meneliti maklumat IP, Pangkalan Data IPCHAIN ​​ingin melangkah lebih jauh. Pada akhirnya, projek ini bertujuan untuk menjadi cap kelulusan yang sah untuk pemfailan IP di seluruh dunia. Ideanya adalah bahawa badan pengawalseliaan pemerintah yang ada akan menggunakan Pangkalan Data IPCHAIN ​​sebagai jalan penyelesaian untuk memperbaiki sistem pemfailan IP mereka sekarang. Projek ini mematuhi standard Organisasi Harta Intelek Dunia, yang dapat membantu meningkatkan penggunaannya.

Harta Intelek

Sudah ada beberapa projek yang berfungsi untuk membanteras pemalsuan. Salah satu contohnya ialah VeChain Thor, yang sudah menjalin kerjasama dengan DIG, pengimport wain terbaik China terbesar. VeChain Thor dapat mengesahkan bahawa semua produk adalah asli dengan menandakan setiap produk dengan tag RFID khas. Oleh kerana data terdesentralisasi, tidak mungkin menggodam satu pangkalan data dan menukar label produk. Juga, kerana maklumat disimpan di blockchain, semua orang di sepanjang rantaian bekalan dapat mengesan dan mengesahkan produk untuk memastikan produk itu benar. Waltonchain adalah projek lain dengan tujuan yang serupa. Ia telah menjalin beberapa perkongsian utama dan kini merupakan sebahagian daripada Alibaba IoT Connectivity Alliance.

Halangan Semasa

Salah satu halangan yang paling sukar untuk dipertimbangkan adalah bagaimana sebenarnya pengacara IP dan agensi pengawalseliaan akan benar-benar mengintegrasikan blockchain dan AI ke dalam polisi peraturan semasa mereka. Kes penggunaan seperti mengesahkan bahawa kod untuk produk perisian adalah asli dan tidak melanggar paten yang ada dapat dilakukan secara automatik melalui teknologi serupa yang mengimbas Google untuk mencari kata kunci. Namun, perubahan ini dapat memberikan cabaran baru bagi para pakar IP. Sebagai contoh, jika projek perisian disokong oleh undang-undang IP dan bukan sumber terbuka, maka berapa banyak kod yang dapat digunakan kembali dalam projek serupa? Juga, undang-undang paten semasa tidak memerlukan pemohon untuk menyerahkan satu baris kod untuk mendapatkan paten. Dalam sistem paten berasaskan blockchain di mana pemfailan akan lebih cepat dan sederhana, konsep mengemukakan idea produk umum tanpa kod dapat menyebabkan keputusan yang lebih mencabar dan berpotensi mendorong pegawai paten mempertimbangkan untuk mengubah proses pemfailan saat ini untuk membuatnya menjadi pemfail untuk menyediakan prototaip semasa penyerahan.

Sistem paten berasaskan blockchain menyajikan perdebatan untuk bidang kreatif juga. Contohnya, seberapa mirip karya seni dengan karya yang sudah ada? Walaupun keupayaan pengesanan AI bertambah baik, akan menarik untuk melihat apakah agensi pengawalseliaan akan mengembangkan kerangka berdasarkan kuantitatif / peratusan yang membuat penilaian automatik mengenai apa yang asli dan tidak asli. Sebagai contoh, bolehkah lagu terdengar 60% serupa dengan lagu yang ada dan masih boleh dianggap asli? Adakah pelepasan lagu ini memerlukan perkongsian royalti?

Kesimpulannya

Walaupun IP berasaskan blockchain masih dalam tahap awal, beberapa projek mulai tidak hanya mengembangkan teknologi tetapi juga memperoleh adopsi di dunia nyata. Sebahagian besarnya, perniagaan kelihatan berminat untuk menerapkan perubahan ini; namun, organisasi perundangan kerajaan jelas merupakan pemangkin berpotensi terbesar untuk penggunaan IP berasaskan blockchain.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
Like this post? Please share to your friends:
map