Apa itu Analisis Teknikal?

Analisis teknikal adalah alat penilaian yang kuat yang dapat digunakan oleh setiap pelabur sebelum membuat keputusan pelaburan. Sama ada anda berniaga Bitcoin, Ethereum, atau duit syiling lain, anda harus mempertimbangkan untuk menambahkannya ke strategi pelaburan anda. Digunakan oleh pelabur untuk mentafsirkan isyarat momentum yang dihasilkan oleh pasaran, analisis teknikal membantu pedagang dalam meramalkan pergerakan harga aset.

Walaupun analisis teknikal tidak dapat menggantikan analisis asas, semua pelabur dapat memanfaatkan penggunaannya untuk meningkatkan masa pelaburan mereka.

Carta Analisis Teknikal

Analisis Fundamental vs Teknikal

Pelabur yang berhemah menggunakan gabungan analisis asas dan teknikal untuk membuat keputusan yang berpendidikan. Analisis asas dan teknikal berbeza dalam jenis maklumat yang mereka pertimbangkan dan juga panjang umum trend yang mereka ramalkan.

Semasa analisis asas berpusat pada pengiraan nilai asas duit syiling, analisis teknikal kebanyakannya tidak berkaitan dengan nilai intrinsik koin. Sebaliknya, analisis teknikal cuba meramalkan pergerakan harga aset pada masa depan semata-mata berdasarkan data perdagangan dan sentimen pasaran masa lalu.

Analisis asas biasanya lebih berguna dalam meramalkan trend jangka panjang duit syiling yang bergerak perlahan. Sebaliknya, analisis teknikal cenderung lebih berguna dalam menentukan pergerakan harga syiling jangka pendek yang cepat.

Asas Analisis Teknikal

Berdasarkan prinsip bahawa pergerakan harga jangka pendek tidak benar-benar rawak, analisis teknikal menegaskan bahawa semua maklumat yang tersedia untuk umum mengenai sesuatu aset sudah semestinya tercermin dalam harga pasaran aset tersebut.

Dengan kata lain, analisis teknikal mendakwa bahawa data perdagangan masa lalu aset adalah petunjuk yang lebih baik untuk pergerakan harga jangka pendek koin daripada nilai intrinsik sebenar koin itu sendiri.

Arah aliran

Trend adalah bias arah yang dapat dilihat dalam pergerakan harga. Semasa tren, harga aset bergerak ke arah tertentu yang diharapkan akan berlanjutan. Trend biasanya dikelaskan kepada tiga arah: ke atas, ke bawah, atau ke samping.

Trend menaik kadang-kadang disebut sebagai kenaikan harga. Begitu juga, trend menurun adalah menurun. Kata sifat ini berasal dari cara setiap haiwan cenderung melawan; beruang biasanya meleret ke bawah dengan cakar, sementara itu, seekor lembu biasanya melambung dengan tanduknya.

Trend Bullish vs Bearish

Asal Analisis Teknikal

Analisis teknikal dipelopori oleh Charles Dow, yang sering menulis mengenai subjek tersebut dalam editorial Wall Street Journal sepanjang abad ke-19. Tulisan Dow secara kolektif mula dikenali sebagai Teori Dow.

Walaupun Teori Dow telah diperhalusi oleh beberapa penulis sepanjang abad yang lalu, tulisan Dow masih memberikan asas analisis teknikal moden. Prinsip utama Teori Dow disenaraikan di bawah:

Prinsip Utama Teori Dow

  1. Harga pasaran aset sudah mempertimbangkan setiap faktor yang boleh mempengaruhi harga aset.
  2. Pergerakan harga aset tidak semata-mata rawak. Sebaliknya, harga cenderung bergerak dalam corak dan trend yang dapat dilihat yang berulang dari masa ke masa.
  3. Pergerakan isipadu biasanya mengesahkan arah aliran. Trend harga disahkan oleh peningkatan jumlah; begitu juga, penurunan jumlah, menandakan bahawa tren semakin lemah.
  4. Trend berterusan sehingga berlaku pembalikan yang jelas. Teori Dow memberi amaran kepada pelabur untuk tidak mengelirukan trend harga primer jangka panjang dengan trend sekunder pembetulan jangka pendek.

Kategori Analisis Teknikal

Analisis teknikal sering menggunakan gabungan corak carta, indikator, dan maklumat perdagangan statistik lain untuk menentukan trend harga masa depan koin.

Analisis teknikal boleh dibahagikan kepada dua kategori utama corak dan petunjuk grafik.

Corak Carta

Corak carta adalah formasi berbeza yang dibuat oleh pergerakan harga sekuriti dari masa ke masa pada carta. Corak carta yang berbeza dianggap berulang kerana psikologi pasaran dan pelabur.

Definisi corak perdagangan boleh menjadi sangat subjektif kerana peniaga yang berbeza mungkin mempunyai pendapat yang berbeza mengenai apa yang secara khusus membentuk corak yang dapat dikenali. Penting juga untuk diperhatikan bahawa beberapa corak carta lebih tepat daripada yang lain.

Oleh kerana tidak ada corak carta yang tepat, pelabur harus menggunakannya dalam kombinasi lain dengan petunjuk teknikal lain untuk mengurangkan kesalahan statistik ramalan.

Corak Carta boleh dibahagikan kepada dua kategori utama pola penerusan dan pola pembalikan.

Corak Carta Kesinambungan

Pola kesinambungan menunjukkan bahawa trend utama kemungkinan akan berterusan setelah corak selesai. Sebagai contoh, jika aset saat ini berada di tengah aliran menaik, corak perdagangan lanjutan akan memberi isyarat bahawa pergerakan menaik kemungkinan akan berlanjutan setelah selesai pola.

Corak Carta Kesinambungan Biasa

  • Segitiga
  • Bendera
  • Panji-panji
  • Segi empat tepat

Setcoins Bullish Rectangle

Corak Carta Pembalikan

Pola pembalikan menunjukkan arah aliran utama cenderung terbalik setelah selesai corak. Contohnya, jika aset sedang berada di tengah aliran menurun, corak perdagangan pembalikan akan menandakan kemungkinan akhir aliran menurun utama dan permulaan aliran menaik keseluruhan setelah corak selesai.

Corak Carta Pembalikan Umum

  • Kepala dan bahu
  • Kepala dan Bahu Terbalik
  • Bahagian Atas Berkembar
  • Bahagian Bawah Berganda

Corak Bawah Ganda Setcoins

Petunjuk

Petunjuk adalah pengiraan matematik yang biasanya berdasarkan harga atau jumlah aset yang digunakan oleh pelabur untuk meramalkan pergerakan harga aset pada masa akan datang.

Jenis Petunjuk

Jenis penunjuk yang paling biasa dipanggil pengayun. Pengayun dibatasi dalam julat bilangan yang ditetapkan, paling sering 0 hingga 100. Selain pengayun, beberapa petunjuk tidak terikat.

Petunjuk boleh dibahagikan terutamanya kepada dua kategori lpenunjuk eading dan petunjuk ketinggalan bergantung pada kapan mereka memberi isyarat.

Petunjuk Terunggul

Membuat isyarat momentum sebelum pergerakan harga, petunjuk utama digunakan oleh pelabur dan peniaga untuk membantu menentukan pergerakan harga duit syiling masa depan.

Indikator utama sangat berguna semasa tempoh tren ke samping atau tempoh tanpa trend sama sekali. Mereka membantu peniaga menentukan saat-saat ketika harga aset kebanyakannya pecah atau pecah dalam tren baru.

Dua petunjuk utama yang paling biasa digunakan ialah Relative Strength Index (RSI) dan Stochastics Oscillator.

Indeks Kekuatan Relatif (RSI)

Mulai dari 0 hingga 100, RSI adalah penunjuk momentum yang membandingkan ukuran keuntungan dan kerugian terkini dari waktu yang ditentukan untuk mengukur perubahan harga sekuriti.

Penunjuk RSI kebanyakannya digunakan untuk mengenal pasti jika sekuriti terlampau dibeli atau dijual berlebihan. Bacaan lebih dari 70 bermaksud keselamatan dilebih-lebihkan sementara bacaan di bawah 30 menunjukkan bahawa keselamatan terlampau.

RSI Indeks Kekuatan Relatif Setcoins

Pengayun Stokastik

Stscastic 0scillator adalah penunjuk momentum dua baris yang membandingkan harga penutupan aset dengan julat harga dalam jangka masa yang ditentukan. Pengayun stokastik biasanya menggunakan data perdagangan 14 hari terakhir untuk mengira skornya.

Sama dengan RSI, pengayun stokastik berkisar antara 0 hingga 100. Bacaan lebih dari 80 menunjukkan bahawa sekuriti terlebih beli sementara bacaan di bawah 20 menunjukkan bahawa sekuriti dijual berlebihan.

Pengayun stokastik terdiri daripada dua garis,% K dan% D. % K mengukur momentum aset sementara% D mengukur purata bergerak sederhana tiga hari% K. Isyarat jual dan beli dibuat apabila garis% K melintasi garis% D.

Setcoins Stochastic Oscillator

Petunjuk ketinggalan

Datang setelah pergerakan harga seperti yang telah terjadi, indikator ketinggalan kebanyakannya berfungsi sebagai alat pengesahan yang digunakan oleh para pelabur untuk menentukan apakah tren harga akan berlanjutan atau melemah. Tidak seperti petunjuk utama, indikator ketinggalan paling berwawasan dalam tempoh harga tren dan menghasilkan isyarat beli atau jual yang kurang nyata berbanding petunjuk utama.

Dua penunjuk ketinggalan yang paling biasa digunakan ialah Purata Pergerakan dan Bollinger Bands.

Purata Pergerakan

Beberapa purata bergerak digunakan dalam analisis teknikal:

  • Purata Pergerakan Mudah (SMA) – Purata bergerak sederhana hanyalah jumlah semua harga penutupan yang lalu dalam jangka masa yang ditentukan dibahagi dengan jumlah hari dalam tempoh tersebut. Sebagai contoh, purata bergerak sederhana 20 hari adalah jumlah 20 harga penutupan terakhir aset dibahagi dengan 20.
  • Purata Pergerakan Eksponensial (EMA) – Purata bergerak eksponensial dikira dengan cara yang serupa dengan purata bergerak sederhana tetapi lebih banyak berat diberikan kepada harga penutupan baru-baru ini berbanding harga penutupan sebelumnya.
  • Perbezaan Konvergensi Purata Bergerak (MACD) – MACD dikira dengan mengurangkan purata bergerak eksponensial 26 hari dari purata bergerak eksponen 12 hari. MACD menunjukkan arah momentum dan bukannya arah harga aset. Apabila positif, MACD menunjukkan bahawa momentum bergerak ke atas; juga apabila negatif, MACD menunjukkan bahawa momentum bergerak ke bawah.

Bollinger Bands

Memaparkan dua sisihan piawai dari rata-rata sekuriti bergerak yang mudah, Bollinger Bands memberikan beberapa petunjuk kepada para pelabur mengenai turun naik harga sekuriti.

Lebar Bollinger Bands dianggap menggambarkan jangkaan turun naik harga aset. Apabila jalur Bollinger melebar, tempoh turun naik yang tinggi ditunjukkan. Apabila jalur Bollinger sempit, tempoh turun naik rendah ditunjukkan.

Selain itu, semakin tinggi pergerakan bergerak sederhana menghampiri jalur atas, keselamatan dianggap lebih tinggi. Begitu juga, semakin tinggi rata-rata yang sederhana mendekati jalur bawah, semakin banyak keselamatan yang dianggap berlebihan.

Bollinger Bands

Kesimpulannya

Walaupun bukan pengganti untuk analisis fundamental, analisis teknikal adalah alat penilaian penting yang dapat membantu pelabur dalam menentukan keputusan pelaburan.

Berbeza dengan analisis fundamental, analisis teknikal tidak mempertimbangkan nilai intrinsik koin ketika berusaha meramalkan pergerakan harga di masa depan. Sebaliknya, analisis teknikal berharap dapat meramalkan detik harga jangka pendek hanya berdasarkan data perdagangan dan sentimen pasaran masa lalu.

Mike Owergreen Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me